Advertisement

Kualitas Udara JakartaTidak Sehat, Duduki Peringkat 6 Terburuk di Dunia

Nabil Syarifudin Al Faruq
Senin, 12 Juni 2023 - 09:37 WIB
Sunartono
Kualitas Udara JakartaTidak Sehat, Duduki Peringkat 6 Terburuk di Dunia Sejumlah kendaraan bermotor melintasi Jalan Gatot Subroto di Jakarta, Rabu (11/8/2021). Menurut Koalisi Inisiatif Bersihkan Udara Koalisi Semesta, polusi udara Jakarta memburuk pada masa Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) sejak Juli 2021 karena melampaui baku mutu polusi udara harian sebesar 55 ?g - m3 untuk kandungan partikulat berukuran di bawah 2,5 mikrometer atau meningkat empat hingga enam kali lipat dibanding Juni 2021 (berdasarkan status Baku Mutu Udara Ambient PM 2,5 di stasiun pemanta

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Kualitas udara di Jakarta dinilai tidak sehat dengan angka berada di 142 pada Senin (12/6/2023) pagi. Adapun ranking udara Jakarta saat ini berada di posisi 6 terburuk di dunia.

Dilansir dari IQAir, tingkat polusi udara Jakarta pada Senin (12/6/2023), pukul 7.39 WIB berada pada angka 142. Ini artinya tidak sehat bagi masyarakat Jakarta yang berada di kelompok sensitif. Kemudian, tingkat konsentrasi PM2.5 Jakarta saat ini pada level 52.2µg/m³, atau setara dengan 10,4 kali dari nilai panduan kualitas udara tahunan World Health Organization (WHO).

Advertisement

BACA JUGA : Hasil Riset: 60 Persen Penyakit Tak Menular Disebabkan

Suhu di Jakarta hari ini 26 derajat Celcius dengan tingkat kelembapan 80 persen, gerak angin 5.5 km/h, dan tekanan sebesar 1012 mbar. Sebagai informasi, peringkat kualitas udara Jakarta saat ini berada di posisi 6 di dunia dengan indikator warna adalah oranye, yang artinya tidak sehat bagi kelompok sensitif dibandingkan dengan kota lainnya di dunia.

Indikator warna lainnya adalah merah merujuk pada kualitas udara yang tidak sehat. Adapun ungu sangat tidak sehat, hitam berbahaya, hijau baik, dan kuning sedang.

Seiring kualitas udara Jakarta yang berada pada indikator oranye, bagi masyarakat Jakarta yang berada di kelompok sensitif diimbau untuk menggunakan masker di luar ruangan, dan mengurangi aktivitas di luar ruangan jika tidak memiliki kegiatan penting. 

Warga Jakarta juga diimbau menutup jendela untuk menghindari udara luar yang kotor, dan menyalakan penyaring udara di dalam ruangan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Bisnis.com

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

alt

Perpanjangan Sewa Lahan PSG Belum Direspons, Bupati Bantul: Silakan Kalau Pemda Mau Kelola

Bantul
| Senin, 22 Juli 2024, 16:57 WIB

Advertisement

alt

Ini Dia Surganya Solo Traveler di Asia Tenggara

Wisata
| Kamis, 18 Juli 2024, 22:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement