Advertisement

Digitalisasi Pasar Tradisional Diklaim Mampu Membantu Pengembangan UMKM

Abdul Hamied Razak
Rabu, 10 Mei 2023 - 23:47 WIB
Abdul Hamied Razak
Digitalisasi Pasar Tradisional Diklaim Mampu Membantu Pengembangan UMKM Foto ilustrasi. - Ist/Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Program digitalisasi pasar tradisional dinilai bisa membantu pengembangan bisnis UMKM lokal, khususnya pasar tradisional di berbagai daerah.

Head of Corporate Affairs Tokopedia, Ekhel Chandra Wijaya, mengatakan pasar tradisional di Indonesia memiliki potensi yang besar sehingga pihaknya berfokus untuk mengembangkan pelaku usaha di Indonesia.

Advertisement

BACA JUGA: Dorong Digitalisasi, BPD DIY dan Pemkot Jogja Launching Kanal Tunggal Pembayaran

"Setuju sekali bahwa potensi (pasar tradisional) masih luas di Indonesia makanya kami fokusnya masih di Indonesia, makanya buat kami kadang-kadang Bandung lebih penting dari Bangkok, Surabaya lebih penting dari Singapura," kata Ekhel siaran pers Tren Belanja Online Selama Ramadan hingga Lebaran 2023 di Setiabudi, Jakarta, dikutip, Rabu (10/5/2023)

Dia menekankan perusahaan belanja daring tersebut hadir bukan untuk menggantikan metode belanja yang sudah ada di Indonesia melainkan untuk mempermudah masyarakat dalam bertransaksi melalui pemanfaatan teknologi. "Oleh karena itu, untuk membangun pasar tradisional dan mewujudkan pemerataan ekonomi secara digital di Indonesia, kami mengadakan program digitalisasi pasar," katanya.

Salah satu pasar tradisional yang mengikuti program digitalisasi pasar adalah Pasar Cikurubuk yang berlokasi di Tasikmalaya, Jawa Barat. Pengelola pasar membuat satu akun virtual Tokopedia bersama. Pengelola yang menjadi admin tersebut kemudian berperan untuk mengurus segala transaksi dari para pedagang di pasar tersebut dengan konsumen.

Selain bisa menjual produk-produk pasar tradisional secara daring, program digitalisasi pasar ini juga bisa memperluas pasar hingga ke daerah lain karena selain mendapatkan konsumen dari wilayah sekitar. Pasar tradisional tersebut juga bisa mendapatkan konsumen dari wilayah lain hingga luar kota.

BACA JUGA: Digitalisasi Ekonomi Terus Digaungkan, Transaksi QRIS di Jogja Tembus Rp1,7 Triliun

"Program ini juga memudahkan konsumen karena konsumen baik lokal maupun luar kota tidak perlu datang langsung ke pasar dan cukup memesan produk dari aplikasi kami dan segala proses transaksi akan diurus oleh pengelola pasar yang menjadi pengurus akun virtual pasar tersebut," katanya.

Di samping digitalisasi pasar, pihaknya berupaya mengembangkan UMKM lokal melalui program pelatihan yang bekerja sama dengan berbagai pihak. Salah satunya adalah kegiatan Kelas Perempuan Maju Digital (KPMD) dimana Tokopedia memberikan bimbingan dan pelatihan kepada para pelaku UMKM dari berbagai daerah agar bisa memanfaatkan teknologi yang disediakan untuk menjalankan bisnisnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Antara

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Advertisement

alt

Pilkada Bantul, Belum Juga Ada Pengerucutan Koalisi Parpol

Bantul
| Senin, 15 Juli 2024, 21:57 WIB

Advertisement

alt

6 Destinasi Wisata Alam yang Wajib Dikunjungi di Bogor

Wisata
| Minggu, 14 Juli 2024, 09:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement