Advertisement

Sistem Perkeretaapian Indonesia Bakal Diperbaiki Menggandeng Jepang

Media Digital
Rabu, 19 April 2023 - 20:00 WIB
Maya Herawati
Sistem Perkeretaapian Indonesia Bakal Diperbaiki Menggandeng Jepang Kereta Api Panoramic - Antara

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) bakal menggandeng Jepang untuk meningkatkan sistem perkeretaapian nasional, dengan cara menyusun peta biru di Pulau Jawa dan Sumatra.

Menurut Menteri BUMN, Erick Thohir Indonesia diundang untuk menghadiri G7 di Hiroshima, Jepang pada Juni 2023 mendatang.

Advertisement

Erick sudah berkoordinasi dengan Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi dan Jepang dengan menyusun peta biru perkeretaapian di Pulau Jawa dan Sumatra. 

"Kalau kita [Indonesia] ingin menekan penggunaan kendaraan pribadi, kereta api salah satu solusi paling tepat. Oleh karena itu, saya optimistis kalau kita bisa tingkatkan hubungan dengan Jepang yang dikatakan terbaik soal kereta, ini akan jadi solusi dalam menekan kendaraan pribadi," kata Erick, seperti dalam keterangan tertulis yang diterima Harianjogja.com, Rabu (19/4/2023).

Erick mengatakan kereta api menjadi salah satu solusi dalam menekan penggunaan kendaraan pribadi untuk masa mudik Lebaran. Sejak awal, Erick meminta PT Kereta Api (Persero) atau KAI meningkatkan frekuensi perjalanan dan kapasitas penumpang pada masa mudik Lebaran 2023. Karena itulah sistem perkeretaapian Indonesia perlu diperbaiki. 

"Kami ingin mengantisipasi peningkatan mudik yang diprediksi naik sampai 40 juta. Sejak awal saya diskusi Pak Didiek [Dirut KAI] bagaimana kereta jadi solusi mengurangi beban kendaraan pribadi atau bus. Karena hitungan Kakorlantas dan Kapolri untuk tol itu angkanya sudah 0,6; artinya sangat padat," ujar Erick saat meninjau Stasiun Pasar Senen, Jakarta, Selasa (18/4/2023). 

Terobosan

Erick mengapresiasi langkah antisipatif KAI yang melakukan sejumlah terobosan pada arus mudik 2023. Antara lain, dengan menambahkan frekuensi perjalanan menjadi 53 tujuan per hari, penjualan tiket kereta mudik sejak jauh-jauh hari, pemberian diskon kereta, hingga penyediaan takjil untuk para pemudik. Hal ini dilakukan untuk terus meningkatkan sistem perkeretaapian Indonesia. 

 BACA JUGA: Pemudik Naik Kereta Api Tetap Wajib Pakai Masker

"Kalau kita tidak melakukan intervensi, takutnya dengan peningkatan penumpang sampai 40 juta tahun ini, akan ada stagnasi di jalan. Itu sebabnya saya ingin pastikan ini menjadi sebuah solusi di awal," katanya. (BC)

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

alt

Prakiraan Cuaca DIY Hari Ini, Kamis 20 Juni 2024: Cerah Berawan Seharian

Jogja
| Kamis, 20 Juni 2024, 06:17 WIB

Advertisement

alt

Indonesia Punya Pantai Terbaik untuk Berselancar, Ini Daftarnya

Wisata
| Senin, 17 Juni 2024, 15:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement