Advertisement

Gobel Tanam Singkong Organik

Media Digital
Rabu, 28 Desember 2022 - 00:17 WIB
Jumali
Gobel Tanam Singkong Organik Rachmat Gobel - Ist

Advertisement

GORONTALO – Wakil Ketua DPR RI Bidang Korinbang dari daerah pemilihan Gorontalo, Rachmat Gobel melakukan uji coba penanaman singkong organik di Desa Tolotio, Kecamatan Tibawa, Kabupaten Gorontalo, di lahan seluas dua hektare. “Jika uji coba di demplot ini berhasil maka akan dikembangkan di lahan seluas lima ribu hektare,” katanya, Senin, 26 Desember 2022.

Ada dua jenis singkong yang ditanam, yaitu singkong varietas Cimanggu dan singkong varietas Casesa. Penanaman perdana itu selain dilakukan Gobel, juga dilakukan Pejabat Gubernur Gorontalo Hamka Hendra Noer, perwakilan Korem 133/Nani Wartabone, perwakilan Polda Gorontalo, kepala dinas pertanian, anggota DPRD Gorontalo, anggota DPRD Kabupaten.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Selama ini, petani Gorontalo lebih suka menanam padi dan jagung serta tak tertarik mengembangkan pertanian singkong. Namun sesuai data, pasar dunia sangat membutuhkan tepung singkong karena lebih murah dan lebih sehat daripada tepung gandum. Selain itu, tepung singkong juga bisa digunakan untuk beragam keperluan, selain untuk pangan, juga untuk pembuatan kertas, tekstil, dan sebagainya. Jenis makanan baru, yaitu boba, juga sedang menjadi tren di dunia. Mi juga mulai memanfaatkan tepung singkong sebagai bahan dasarnya. Yang khas dari pertanian singkong yang dikembangkan Gobel adalah penggunaan pupuk organik.

“Dengan pupuk organik nonsubsidi ini, satu batang tanaman singkong bisa menghasilkan 30 hingga lebih dari 50 kilogram. Sedangkan dengan pertanian biasa hanya menghasilkan 10 hingga 15 kilogram per batang tanaman singkong. Jadi hasilnya jauh lebih baik,” katanya.

Gobel menceritakan, dua bulan lalu ia juga melakukan uji coba penanaman padi dan jagung dengan pupuk organik di lahan demplot, yang masing-masing berluas 2 hektare. Pertumbuhannya sangat bagus, rumpunnya jauh lebih rimbun, dan warna daunnya jauh lebih hijau gelap daripada penanaman padi dan jagung yang menggunakan pupuk kimia. “Tapi untuk kepastiannya kita tunggu saat panen nanti,” katanya.

Kerja uji coba penanaman padi, jagung, dan singkong ini dikoordinir oleh Tim Kemandirian Pangan Rakyat Gorontalo (TKP RG) yang dipimpin Rustam Akili dan bekerja sama dengan para pakar dari Universitas Negeri Gorontalo, Universitas Gorontalo, dan produsen pupuk Seruniandal Citramandiri dari Bandung yang disupervisi Prof Tualar Simarmata dari Universitas Padjadjaran Bandung. Jika uji coba ini berhasil, Gobel akan mengembangkan pertanian dengan pupuk organik di Gorontalo.

Selama ini, hasil pertanian padi Gorontalo hanya menghasilkan jenis beras medium sehingga tak memenuhi kualifikasi Bulog. Karena itu, beras premium di Gorontalo didatangkan dari daerah lain. Sedangkan produksi jagung di Gorontalo hanya berupa jagung untuk pakan ternak, karena itu akan ditanam juga jagung untuk pangan manusia. Sedangkan untuk singkong akan dikembangkan dalam skala industri untuk memenuhi kebutuhan ekspor.

“Mengapa saya melakukan ini semua? Tujuannya adalah untuk meningkatkan kesejahteraan petani dan mengurangi angka kemiskinan di Gorontalo. Pupuk organik ini menjanjikan produktivitas yang jauh lebih baik daripada pupuk kimia tapi harga lebih murah. Harga pupuk kimia terus naik akibat perang Rusia-Ukraina karena bahan bakunya impor dari Rusia dan Belarusia,” katanya.

Di hari yang sama, Gobel juga meresmikan pabrik penggilingan beras dan pengeringan gabah (Rice Mill Unit dan Vertical Dryer Unit) di Desa Pangadaa, Kecamatan Bongomeme, Kabupaten Gorontalo. Peresmian ini dihadiri Kepala Perwakilan BI Gorontalo Ronny Widijarto Purubaskoro. Dua alat mesin itu merupakan sumbangan dari Bank Indonesia atas prakarsa dari Rachmat Gobel untuk kemudian dikelola Koperasi Jaya Usaha Bersama yang dipimpin Roman Nasaru.

Dua mesin itu merupakan produk dalam negeri yang diproduksi Purabarutama dari Kudus, Jawa Tengah. Kehadiran mesin pengering merupakan hal yang sangat strategis dalam penanganan pasca panen. Padi yang baru dipanen harus segera dikeringkan agar menghasilkan beras premium. “Selama ini caranya dijemur. Selain banyak yang tercecer, juga berisiko berasnya jadi kuning dan patah-patah karena telat kering,” kata Gobel.

Dengan hadirnya alat pengering ini, katanya, selain menjadikan berasnya menjadi premium juga petani bisa menyimpan gabahnya lebih lama untuk dijual di saat harganya menguntungkan petani.

Di tempat yang sama, Gobel juga menyerahkan 49 traktor untuk petani di seluruh Gorontalo, yaitu 45 traktor roda dua dan 4 traktor roda empat. Traktor ini merupakan sumbangan dari Kementerian Pertanian atas aspirasi Rachmat Gobel. Penyerahan traktor itu dilakukan oleh Koordinator Kelembagaan Alsintan Kementan, Erna Riyanti Wardhani.

Setelah itu, Gobel membagikan paket sembako sumbangan dari BRI Kabupaten Gorontalo di Desa Dulamayo, Kecamatan Bongomeme, Kabupaten Gorontalo. Selanjutnya Gobel melakukan bakti sosial di Desa Kaliyoso, Kecamatan Dungaliyo, Kabupaten Gorontalo. Pada kesempatan itu ia melakukan pelayanan kesehatan, membagikan jaket untuk pengemudi bentor, menyerahkan selimut dan seprei, serta membagikan biskuit untuk anak balita dan ibu hamil/menyusui untuk mengatasi stunting.

“Saat pemilu 2019 lalu, saya tidak melakukan money politics. Bapak dan Ibu telah memberikan kehormatan dan kepercayaan kepada saya, maka saya secara sungguh-sungguh menjalankan amanat sebagai wakil rakyat dengan memperjuangkan aspirasi masyarakat. Kehormatan harus dibalas dengan kehormatan, kepercayaan harus dibalas dengan kepercayaan. Nanti pada pemilu 2024 pun saya tidak akan melakukan politik mea-mea, karena politik saya adalah politik pembangunan dan politik kesejahteraan. Selama 2022 ini saya sudah ke Gorontalo sebanyak 16 kali untuk melakukan tugas dan tanggung jawab saya di masa reses maupun untuk kunjungan ke daerah pemilihan saya,” kata Gobel.

Mea-mea adalah istilah Gorontalo untuk politik uang. Mea-mea adalah merah-merah, sesuai warna uang kertas lembaran Rp100 ribu. Istilah lainnya adalah “biu-biu” untuk yang Rp50 ribu.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Fokus Pengembangan Gunungkidul Beralih dari Selatan ke Utara

Gunungkidul
| Rabu, 01 Februari 2023, 23:47 WIB

Advertisement

alt

Seru! Ini Detail Paket Wisata Pre-Tour & Post Tour yang Ditawarkan untuk Delegasi ATF 2023

Wisata
| Rabu, 01 Februari 2023, 14:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement