Advertisement

Putra Mahkota KGPH Purboyo Minta Doa Masyarakat Terkait Situasi di Keraton Solo

Kurniawan
Selasa, 27 Desember 2022 - 00:57 WIB
Jumali
Putra Mahkota KGPH Purboyo Minta Doa Masyarakat Terkait Situasi di Keraton Solo Kompleks Keraton Kasunanan Surakarta Hadiningrat di Solo. (Dok Solopos)

Advertisement

Harianjogja.com, SOLO—Putra mahkota Keraton Kasunanan Surakarta Hadiningrat, KGPH Purboyo, meminta doa masyarakat atas situasi di Keraton Solo yang memanas belakangan ini. Ia berharap segera ada solusi terkait permasalahan yang terjadi.

BACA JUGA: Lima Orang Terluka dalam Baku Hantam di Keraton Solo

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Di sisi lain, Purboyo menyatakan sangat menghormati Ketua Lembaga Dewan Adat (LDA), GKR Wandansari, yang juga tantenya sendiri. Sikap hormat, lanjutnya, juga ia tujukan kepada para kerabat Keraton Solo.

Pernyataan tersebut dia sampaikan saat diwawancarai wartawan seusai menghadiri peluncuran buku Geliat Solo di Tangan Gibran Wali Kota Karbitan di Taman Pracima Pura Mangkunegaran Solo, Jumat (23/12/2022).

“Seperti tante Moeng, beliau adalah tante saya, dan saya harus menghormati beliau sebagai tante saya. Beliau lebih sepuh dari saya, dan semuanya adalah lebih tua dari saya. Saya harus menghormati mereka semua,” ungkap pemuda yang ditetapkan sebagai putra mahkota Keraton Solo pada Maret 2022 lalu.

Purboyo berharap persoalan di Keraton Solo segera mendapatkan solusinya, termasuk opsi musyawarah agar ada jalan keluar. “Saya berharap secepatnya akan mendapatkan solusi, dan kita bisa menjalin musyawarah,” urainya.

Purboyo mengaku ingin Keraton Solo bisa segera bangkit dan moncer seperti Pura Mangkunegaran. Seperti diketahui, beberapa tahun terakhir Pura Mangkunegaran dipugar atau direvitalisasi oleh pemerintah dan sukses menjadi perhatian publik.

“Iya saya harap juga secara pribadi, Keraton juga bisa dipugar atau dibantu oleh Mas Gibran untuk dipercantik lah. Karena bagaimana pun juga Keraton adalah ikon Kota Solo,” katanya. Purboyo membenarkan adanya opsi pertemuan keluarga untuk menyelesaikan persoalan di Keraton Solo.

“Iya semoga, semoga,” ungkap dia. Lebih lanjut, Purboyo meminta doa dari masyarakat Solo. Dengan adanya doa dari masyarakat, ia berharap persoalan yang dihadapi Keraton bisa cepat selesai.

“Kami, utamanya saya, meminta doa masyarakat Solo, semoga tidak ada masalah, cepat selesai dan bisa mendapat solusi baik untuk kita semua, supaya Solo aman dan tenteram. Keraton juga sebagai pusat pariwisata dan kebudayaan Solo,” urainya.

Mengenai pernyataan Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka yang sudah menawarkan opsi solusi untuk Keraton Solo, Purbaya mengaku sudah menyampaikan kepada ayahnya, PB XIII, bahwa Keraton bersama pemerintah. Kerja sama itu dia harapkan berlangsung sampai kapan pun.

Tapi dia tidak menyebut tawaran solusi dari Gibran. “Sampai kapan pun [Keraton Solo] akan selalu bekerja sama dengan pemerintah, menjalankan event-event kebudayaan apa pun itu, yang jelas semua terbaik untuk Kota Solo,” terangnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Solopos

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Puluhan Juta Dianggarkan Kelurahan Gedongkiwo untuk Tangani Sampah

Jogja
| Selasa, 31 Januari 2023, 23:37 WIB

Advertisement

alt

Ini Nih... Wisata di Solo yang Instagramable, Ada yang di Dalam Pasar!

Wisata
| Selasa, 31 Januari 2023, 23:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement