Advertisement

Cerita Satu Masjid yang Masih Kokoh Berdiri di Tengah Proyek Tol Jogja Solo

Taufiq Sidik Prakoso
Senin, 28 November 2022 - 17:27 WIB
Budi Cahyana
Cerita Satu Masjid yang Masih Kokoh Berdiri di Tengah Proyek Tol Jogja Solo Masjid Al Hidayah di Dukuh Slametan, Desa Gatak, Kecamatan Ngawen menjadi satu-satunya bangunan yang masih berdiri di tengah proyek tol Solo-Jogja di Gatak, Jumat (25/11/2022). - JIBI/Solopos.com/Taufiq Sidik Prakoso

Advertisement

Harianjogja.com, KLATEN—Satu masjid masih berdiri di proyek Tol Jogja Solo. Bangunan masjid di Dukuh Slametan, Desa Gatak, Kecamatan Ngawen terlihat mencolok.

Masjid itu masih berdiri meski bangunan di sekelilingnya sudah rata dengan tanah untuk proyek pembangunan jalan tol Solo-Jogja.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Masjid bernama Masjid Al Hidayah berukuran 7 meter x 7 meter itu berada di antara lahan yang sudah diuruk dan diratakan dengan tanah. Dari jalan raya Klaten-Ngupit, bangunan itu terlihat menjadi satu-satunya bangunan yang berdiri di tengah proyek pembangunan proyek strategis nasional tersebut.

Sesekali terlihat lalu lalang truk pengangkut material tanah uruk yang melintas di samping masjid tersebut. Masjid itu berjarak sekitar 50 meter dari permukiman terdekat.

Masjid itu hingga kini masih difungsikan untuk pusat kegiatan keagamaan warga di sekelilingnya. Azan masih terdengar dari masjid tersebut. Pada Jumat (25/11/2022), sejumlah ibu-ibu memberesi mangkuk untuk soto yang sebelumnya disajikan kepada jemaah seusai melaksanaan Salat Jumat di masjid yang kini berada di tengah proyek tol.

Ketua Takmir Masjid Al Hidayah, Lamianto, 52, mengatakan sebelumnya ada 13 bangunan rumah di sekeliling Masjid Al Hidayah.

Namun, belasan bangunan rumah warga itu satu per satu mulai dibongkar setelah pemiliknya menerima uang ganti rugo dari tim pengadaan tanah untuk pembangunan jalan tol.

Lamianto mengatakan banyak orang yang penasaran lantaran posisi masjid itu kini cukup unik, berdiri di tengah proyek tol. Orang-orang yang berdatangan itu kerap menyangka jika proses pembebasan masjid tersebut bermasalah.

Namun, Lamianto menegaskan tak ada masalah pada proses pembebasan lahan serta bangunan masjid yang teruntuk pembangunan Tol Jogja Solo. Pembebasan lahan dan bangunan masjid itu lebih panjang dibandingkan proses pembebasan lahan serta bangunan milik pribadi.

Masjid itu berdiri di atas tanah kas desa. Proses pembebasan lahan dan bangunan masjid itu mengikuti tahapan pembebasan tanah kas desa yang terdampak pembangunan tol.

Salah satu tahapan yakni pengajuan izin ke gubernur sebelum diajukan ke Lembaga Manajeman Aset Negara (LMAN) hingga dilanjutkan pencairan uang ganti rugi.

“Saat ini tahapannya baru proses pengajuan izin ke gubernur,” kata Lamianto saat ditemui Solopos.com di rumahnya, Jumat.

Lamianto menjelaskan nilai uang ganti rugi yang bakal diterima untuk pembebasan bangunan masjid itu senilai Rp822 juta. Sesuai aturan, uang ganti rugi yang diterima harus digunakan untuk membangun masjid.

BACA JUGA: Tol Jogja Solo Lewat Bantul, Sosialisasi Digelar Desember

Rencananya, masjid baru dibangun di tengah permukiman tak jauh dari lokasi saat ini. Ada seorang warga yang mewakafkan tanahnya untuk dibangun masjid. Lamianto berharap uang ganti atas tanah dan bangunan masjid itu bisa segera cair.

“Setelah nanti menerima UGR, langsung dibangun masjid. Insya Allah lokasi penggantinya lebih luas. Lahan yang disiapkan sekitar 340 meter persegi. Mudah-mudahan proses mengurus wakaf berjalan lancar,” kata dia.

Lamianto menjelaskan selain warga sekitar, para pekerja proyek Tol Jogja Solo kerap menunaikan salat di masjid tersebut. Begitu pula dengan warga yang semula tinggal di Dukuh Slametan dan pindah ke desa lain gara-gara rumahnya terdampak pembangunan Tol Jogja Solo.

Mereka masih sering berkunjung dan salat di masjid itu terutama ketika Salat Jumat. Hal itu mereka lakukan sekaligus melepas kangen salat di masjid itu serta bercengkerama dengan takmir serta jemaah masjid lainnya.

Bagi Lamianto, masjid yang bakal dibongkar dan harus dipindah itu menyisakan banyak kenangan. Masjid itu sudah berdiri sejak puluhan tahun silam dan mengalami beberapa kali renovasi. Meski menyimpan banyak kenangan, mau tidak mau bangunan masjid itu harus dibongkar dan dipindahkan untuk pembangunan Tol Jogja Solo.

BACA JUGA: Rekor Terkecil Ganti Rugi Tol Jogja Solo, Warga Klaten Dapat Rp826.000

“Ustaz saya itu cerita kalau sejak 1968, masjid sudah ada di sana. Saya sejak umur delapan tahun sudah sering ke masjid itu. jadi merasa handerbeni dengan masjid,” kata dia.

Sebelumnya, Kasi Pengadaan Tanah Badan Pertanahan Nasional (BPN) Klaten, Sulistiyono, mengatakan ada sekitar 11 masjid yang berdiri di tanah kas desa yang terdampak pembangunan Tol Jogja Solo. Proses pembebasan tanah dan bangunan masjid di tanah kas desa itu masih berproses.

“Sebenarnya kalau menurut PP No 19 tahun 2021 itu bisa digantikan dengan uang. Tetapi berhubung ada UU Wakaf, jadi bangunan harus berganti dengan bangunan dan tanah harus berganti dengan tanah,” kata dia.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Jembatan Srandakan 3 Akan Menghubungkan JJLS di Selatan DIY

Jogja
| Selasa, 07 Februari 2023, 07:07 WIB

Advertisement

alt

Kunjungan Malioboro Meningkat, Oleh-oleh Bakpia Kukus Kebanjiran Pembeli

Wisata
| Senin, 06 Februari 2023, 10:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement