Advertisement

26 WNA dari 15 Negara Jadi Korban Tewas Tragedi Pesta Halloween Itaewon

Erta Darwati
Senin, 31 Oktober 2022 - 08:27 WIB
Bhekti Suryani
26 WNA dari 15 Negara Jadi Korban Tewas Tragedi Pesta Halloween Itaewon Evakuasi korban dalam Tragedi Halloween di Korea Selatan. Yonhap

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - Para pemimpin dunia menyampaikan belasungkawa mendalam atas tragedi Halloween di Itaewon, Seoul, Korea Selatan (Korsel) yang menewaskan 153 orang.

Belasungkawa datang dari berbagai pemimpin dunia atas tragedi maut di perayaan Halloween di Itaewon, Seoul, Korsel pada Sabtu (29/10/2022) malam.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Kementerian Luar Negeri Korsel menyebut bahwa kejadian di gang daerah Itaewon itu menewaskan 153 orang, dengan total korban 26 Warga Negara Asing (WNA) dari 15 negara.

Presiden Korsel, Yoon Suk Yeol mengumumkan masa berkabung nasional pada Minggu (30/10/2022) usai pesta Halloween yang berujung maut pada Sabtu malam.

Adapun, pejabat kementerian mengungkap bahwa korban tewas dari negara asing ada yang berasal dari China, Iran dan Rusia.

Selain itu, ada juga dua warga negara Jepang, seorang wanita berusia sekitar 20 tahun dan seorang wanita lain antara usia 10 dan 19, juga dipastikan tewas, seperti dilansir dari Channel News Asia, Senin (31/10/2022).

"Saya sangat terkejut dan sangat sedih dengan hilangnya banyak nyawa yang berharga, termasuk anak-anak muda dengan masa depan yang cerah, sebagai akibat dari kecelakaan yang sangat tragis itu," kata Perdana Menteri Jepang, Fumio Kishida.

Sementara itu, melansir kedutaan besar China di Seoul, terdapat empat warga negara China termasuk menjadi korban tewas dalam tragedi Halloween tersebut.

Advertisement

"Atas nama pemerintah dan rakyat China, saya ingin menyampaikan belasungkawa yang mendalam kepada para korban dan menyampaikan belasungkawa yang tulus kepada keluarga mereka dan yang terluka," kata Presiden China, Xi Jinping.

Adapun, Xi mengatakan beberapa warga China juga terluka dan berharap Korsel akan melakukan segala upaya untuk menyembuhkan dan menangani dengan maksimal akibat dari tragedi tersebut.

Selain WNA Jepang dan China, terdapat empat warga Rusia juga menjadi korban tewas, seperti dilansir dari kedutaan Rusia di Korea Selatan.

Advertisement

"Tolong sampaikan kata-kata simpati dan dukungan yang tulus kepada keluarga dan teman-teman para korban dan juga harapan untuk pemulihan cepat semua yang terluka," kata Presiden Rusia, Vladimir Putin.

Presiden AS Joe Biden dan ibu negara Jill Biden juga turut mengirimkan belasungkawa atas tragedi Itaewon.

"Kami berduka dengan rakyat Republik Korea dan mengirimkan harapan terbaik kami untuk pemulihan cepat bagi semua orang yang terluka," kata Presiden AS, Joe Biden.

Selain itu, PM Inggris Rishi Sunak juga menyampaikan rasa dukanya atas tragedi di Itaweon melalui cuitan di media sosial.

Advertisement

"Semua pikiran kami dengan mereka yang saat ini menanggapi dan semua warga Korea Selatan pada saat yang sangat menyedihkan ini," kata Rishi Sunak.

Juru bicara (jubir) Kementerian Luar Negeri Norwegia juga menyampaikan bahwa seorang warga Norwegia dipastikan tewas dalam tragedi Itaewon tersebut.

"Saya sangat terpukul dengan berita tentang insiden mengerikan sehubungan dengan perayaan Halloween di Seoul, belasungkawa terdalam saya kepada keluarga dan teman-teman yang kehilangan orang yang mereka cintai. Pikiran saya bersama mereka yang terkena dampak tragedi ini," kata Menteri Luar Negeri Norwegia, Anniken Huitfeldt.

Advertisement

Perdana Menteri Kanada, Justin Trudeau juga turut bersimpati atas tragedi Itaewon. Hal tersebut dia sampaikan melalui media sosialnya.

"Saya memikirkan semua orang yang terkena dampak tragedi ini dan berharap pemulihan yang cepat dan penuh bagi mereka yang terluka," kata PM Kanada, Justin Trudeau.

BACA JUGA: Profil Lee Jihan, Artis Korea Selatan yang Meninggal dalam Tragedi Itaewon

Paus Fransiskus juga menyampaikan pernyataan di Lapangan Santo Petrus pada Minggu (30/10/2022).

"Kami juga berdoa bagi mereka, terutama kaum muda, yang meninggal semalam di Seoul karena konsekuensi tragis dari penyerbuan yang tiba-tiba," katanya.

PM Italia, Giorgia Meloni juga mengungkap rasa kesedihannya terhadap warga yang menjadi korban tewas di Itaewon, Korsel.

"Italia dekat dengan orang-orang Korea pada saat kesedihan yang luar biasa dan kesedihan yang mendalam," kata Perdana Menteri Italia Giorgia Meloni di Twitter.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Jelang Pernikahan Kaesang, Warga Purwosari Mlati Pasang Spanduk Sambut Jokowi

Sleman
| Minggu, 04 Desember 2022, 11:17 WIB

Advertisement

alt

Wisata ke Singapura via Batam, Begini Triknya

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 05:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement