Advertisement

Pria Ini Ciptakan Oasis Hijau di Tengah Gurun Terluas di Asia

Lajeng Padmaratri
Sabtu, 22 Oktober 2022 - 01:27 WIB
Lajeng Padmaratri
Pria Ini Ciptakan Oasis Hijau di Tengah Gurun Terluas di Asia Pria Mongolia yang tanami gurun hingga jadi oasis hijau. / Global Press Journal

Advertisement

Harianjogja.com, MONGOLIA—Konon, orang Mongolia adalah pihak yang memberi nama Gurun Gobi. Penamaannya berarti tempat tanpa air.

Gurun yang terletak di negara Republik Rakyat Cina dan bagian selatan Mongolia itu dinobatkan sebagai gurun terluas di Asia, dengan luasan wilayahnya yang mencapai 1,3 juta kilometer persegi.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Meski demikian, rupanya orang Mongolia membuktikan bahwa mereka bisa menciptakan oasis di tengah gurun yang keras itu. Gurun yang terkenal tandus itu pun memiliki kehidupan tanaman berkat kerja keras bertahun-tahun dari keluarga Baraaduz Demchig.

Pria berusia 82 tahun itu telah mendedikasikan tiga dekade terakhir hidupnya untuk memelihara oasis hijau di tengah Gurun Gobi. Oasis seluas 16 hektar itu dipelihara dengan sangat hati-hati selama bertahun-tahun oleh keluarga Baraaduuz.

Dilansir dari Oddity Central, oasis itu muncul setelah petani Mongolia menfoba menanam sayuran di tanah gersang itu sejak awal 1990-an. Baraaduuz kala itu menyadari bahwa dia membutuhkan pohon yang kuat untuk melindungi kebunnya, sehingga ia mulai menanam pohon elm.

Mengacu pada data pemerintah Mongolia, penggurunan mempengaruhi hampir 98% area di Umnugovi, provinsi terbesar di Mongolia. Tanah Baraaduuz tidak terkecuali. 

Setelah ia menanam pohon elm di sekitar gurun itu, hasilnya spektakuler. Tanamannya tidak hanya tumbuh subur, termasuk perkebunan kecilnya, dan orang-orang mulai mengikutinya.

"Tahun pertama [1992] sulit: tahun yang berangin dan berpasir. Tapi di tahun kedua, pohonnya cukup tinggi untuk melindungi sayuran saya," kata Baraaduuz kepada Channel News Asia.

Advertisement

Orang-orang yang memperhatikannya mulai memintanya memberi mereka pohon dan dia mulai menanam lebih banyak. Ia memperkirakan sudah menanam lebih dari 400.000 pohon di sana, meskipun masih belum signifikan dibandingkan seluruh luasan gurun.

Awalnya seolah mustahil gurun tandus itu bisa ditanami tanaman. Namun, petani Mongolia rupanya bisa menanam buckthorn laut, raspberry, dan semak buah lainnya selama beberapa dekade.

"Jika ada pohon yang tumbuh di sana, itu membuktikan pohon bisa tumbuh di mana saja," kata dia.

Advertisement

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Oddity Central

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

BPAD DIY Bedah Buku Soal Tips Mengelola Keuangan Keluarga

Jogja
| Kamis, 08 Desember 2022, 06:27 WIB

Advertisement

alt

Jalan Layang Paling Membingungkan di Dunia, Perlu 10 Menit Keluar Kalau Salah Jalur

Wisata
| Rabu, 07 Desember 2022, 23:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement