Advertisement

Jokowi Sebut 66 Negara Rentan Kolaps, Sebagian Mengantre Minta Bantuan IMF

Akbar Evandio
Selasa, 11 Oktober 2022 - 13:37 WIB
Budi Cahyana
Jokowi Sebut 66 Negara Rentan Kolaps, Sebagian Mengantre Minta Bantuan IMF Presiden Joko Widodo (tengah) didampingi Gubernur DIY Sri Sultan HB X (kiri) dan Wakil Gubernur DIY Kanjeng Gusti Pangeran Adipati Aryo (KGPAA) Paku Alam X (kanan) memberikan keterngan kepada wartawan usai pelantikan Gubernur dan Wakil Gubernur DIY di Istana Negara, Jakarta, Senin (10/10/2022). - Antara

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA–Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan 66 negara rentan kolaps akibat situasi global yang tidak mudah dan sulit diprediksi.

Jokowi menyampaikan itu saat peresmian Pembukaan Kongres XII Legiun Veteran Republik Indonesia (LVRI) dan Munas XI Persatuan Istri Veteran Republik Indonesia (PIVERI) Tahun 2022, di Plaza Semanggi, Balai Sarbini, Jakarta, Selasa (11/10/2022).

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

“Lembaga-lembaga internasional menyampaikan 66 negara berada pada posisi yang rentan untuk kolaps. Saat ini 345 juta orang di 82 negara menderita kekurangan akut dan kelaparan. Artinya ada krisis pangan,” tuturnya, Selasa (11/10/2022).

Jokowi juga menyebut bahwa sebanyak 28 negara mengantre untuk meminta pertolongan kepada Dana Moneter Internasional (IMF) agar membantu perekonomian di negara tersebut.

“Tadi pagi saya mendapatkan telepon dari Menteri Keuangan dari Washington DC. Beliau menyampaikan sudah 28 negara antre masuk sebagai pasien IMF. Ini kondisi yang apa adanya harus saya sampaikan. Artinya pandemi yang melanda semua negara itu mengakibatkan ekonomi global ini ambruk,” katanya.

Sayangnya, menurutnya, keadaan justru kian sulit akibat dampak perang antara Rusia dan Ukraina, sehingga krisis pangan, krisis energi dan krisis keuangan sekarang saat ini menghimpit semua negara.

BACA JUGA: Sultan Perkirakan Pembangunan Tol di DIY Tak Rampung 2024

Dia menceritakan, saat dirinya bertemu dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dengan melakukan pembicaraan selama 1,5 jam di Kyiev dan Presiden Rusia Vladimir Putin selama 2,5 jam di Moskow dengan bahasan atas keinginan Indonesia sesuai dengan amanat konstitusi untuk menjaga perdamaian dunia. 

Advertisement

“Meski begitu, dari pembicaraan 1,5 jam plus 2,5 jam saya menyimpulkan perang tidak akan usai dalam waktu yang dekat masih panjang dan inilah yang menyebabkan ketidakpastian ekonomi global,” pungkas Jokowi.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI-Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Stok Darah di PMI DIY Sabtu 3 Desember 2022

Jogja
| Sabtu, 03 Desember 2022, 14:37 WIB

Advertisement

alt

Rawat Ribuan Ikan di Sungai, Rumah Pria Ini Jadi Rujukan Wisata

Wisata
| Sabtu, 03 Desember 2022, 14:57 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement