Advertisement

Jokowi Sebut Situasi Global Tahun Depan Bakal Lebih Gelap, tapi Indonesia Punya Peluang

Akbar Evandio
Senin, 26 September 2022 - 12:17 WIB
Budi Cahyana
Jokowi Sebut Situasi Global Tahun Depan Bakal Lebih Gelap, tapi Indonesia Punya Peluang Presiden Joko Widodo - Ist./Dokumen Biro Pers Setpres

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyebut situasi global tahun depan bakal lebih sulit daripada tahun ini. Namun, Indonesia punya peluang untuk mengatasi krisis.

Menurutnya perang Rusia dan Ukraina sulit diselesaikan dan terus berkecamuk sampai waktu yang sukar ditentukan.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

“Lembaga-lembaga internasional menyampaikan 2022 merupakan sangat sulit. Tahun depan akan lebih gelap. Saat saya bertemu dengan Presiden Putin selama 2,5 jam diskusi ditambah dengan ketemu dengan Presiden zelenskyy 1,5 jam saya berdiskusi, saya menyimpulkan perang tidak akan segera selesai. Akan lama,” tuturnya saat di peresmian pembukaan BUMN Startup Day Tahun 2022 di Indonesia Convention Exhibition (ICE) BSD City, Kabupaten Tangerang, Senin (26/9/2022).

Jokowi menjelaskan perang yang tak berkesudahan akan berakibat pada kesulitan-kesulitan seperti, krisis pangan, krisis energi, krisis finansial, dan lainnya.

Bahkan, pandemi Covid-19 yang belum pulih dinilainya akan berakibat krisis panhan yang berpotensi terhadap angka kelaparan.

“Sekarang ini baru saja saya dapat angka 19.600 orang setiap hari mati kelaparan karena krisis pangan. Namun, itu dunia, untuk saudara-saudara [Tanah Air] saya melihat ini justru ada peluang yang bisa dilakukan,” katanya.

Bukan tanpa sebab, Jokowi meyakini peluang tersebut hadir karena ekonomi digital Indonesia tumbuh pesat dan tertinggi di Asia Tenggara, melompat 8 kali lipat dari 2020 dikisaran Rp632 triliun dan berpotensi melompat menjadi Rp4.531 triliun pada 2030. 

“Artinya, peluangnya besar sekali. Dan ini adalah kesempatan bapak ibu dan saudara sekalian, terutama yang muda. Karena juga pengguna internet di Indonesia ini sudah mencapai 77 persen. dan penggunaannya 8 jam, 36 menit setiap harinya coba. Besar sekali potensi yang ada,” ujarnya. 

Advertisement

Tidak hanya itu, dia melanjutkan perusahaan rintisan (startup) Indonesia merupakan yang tertinggi ke-6 di dunia sehingga merupakan potensi baik yang harus dikembangkan. 

BACA JUGA: Selama Pandemi, UII Beri Keringanan SPP Mahasiswa hingga Rp105 Miliar

“Namun, hati-hati, dari kategori yang saya lihat memang yang paling besar masih di fintech 23 persen, kemudian ritel ada 14 persen, padahal tadi kalau kita lihat urusan masalah krisis pangan, urusan pangan ke depan ini akan menjadi persoalan besar yang harus dipecahkan oleh teknologi dan itu adalah kesempatan, itu adalah peluang. [Sayangnya] agriculture hanya 4 persen. Hati-hati ini ada kesempatan besar di situ,” katanya.

Advertisement

Jokowi mendorong agar startup di bidang teknologi pangan (agrikultur) dapat dikembangkan. Mengingat dalam pangan turut terlibat urusan produksi, urusan distribusi, dan urusan pasar yang dapat dihubungkan oleh bantuan startup.

“Dan yang namanya urusan pangan ini kan tidak hanya urusan beras saja. Komoditas yang lainnya banyak sekali. Sayur. Pangan tidak hanya beras. Ada sorgum, ada porang, ada kasava, ada sagu, dan lainnya. Sehingga ini menajdi sebuah peluang besar dan target konsumen dari petani di ladang, dari nelayan di lautan, sampai masuk melompat ke dapurnya ibu rumah tangga. Peluangnya sangat besar sekali,” katanya.

Tidak hanya itu, Jokowi juga mendorong startup yang bergerak di bidang teknologi kesehatan (healthtech) mengingat persoalan kesehatan masih melanda di tingkat global.

“Juga urusan kesehatan, di situ peluangnya juga sangat besar sekali. Kita ini negara dengan 17.000 pulau, 514 kab/kota, 34 provinsi, apa yang bisa kita lakukan agar kesehatan kita ini bisa melompat, telemedicine bisa disambungkan, operasi jarak jauh bisa disambungkan dengan platform dengan aplikasi,” ujarnya.

Advertisement

Terakhir, Jokowi mengimbau agar startup yang mendukung tumbuh kembang UMKM digital agar makin banyak hadir, apalagi Indonesia memiliki 65,4 juta UMKM. 

“Memang masih banyak persoalan, urusan kemasan, urusan kualitas, produksi, urusan kapasitas produksi, tetapi di situ baru 19 juta yang masuk ke platform digital. Sehingga masih ada ruang yang sangat besar untuk bisa kita kerjakan di sana,” tuturnya.

Jokowi pun mengingatkan bahwa pelaku startup juga tetap harus berhati-hati, khususnya bagi pemain baru karena selain potensi yang besar, peluang gagal juga menghantui.

“Hati-hati persen sampai 90 persen startup gagal saat merintis. Karena sekali lagi tidak melihat kebutuhan pasar yang ada. berangkatnya mestinya dari kebutuhan pasar yang ada itu apa, Juga karena kehabisan dana, ini nanti fungsinya venture capital, fungsinya BUMN agar ekosistem besar yang ingin kita bangun ini bisa saling sambung sehingga semuanya terdampingi dengan baik dan bisa tidak gagal untuk masuk ke pasar, ke peluang yang ada di negara kita,” kata Jokowi.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Prakiraan Cuaca DIY Hari Ini: Kecuali Bantul, Siang Ini Semua Wilayah Hujan

Jogja
| Senin, 05 Desember 2022, 10:07 WIB

Advertisement

alt

Jangan Sampai Salah, Hotel 26 Lantai di China Ini Khusus untuk Babi

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 20:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement