Advertisement

Viral Video Lama Jokowi Tolak BLT, Sekarang Malah Jadi Andalan

Hesti Puji Lestari
Minggu, 04 September 2022 - 13:07 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Viral Video Lama Jokowi Tolak BLT, Sekarang Malah Jadi Andalan Presiden Joko Widodo memberikan arahan saat memimpin rapat kabinet paripurna di Istana Negara, Jakarta, Senin (20/6/2022). ANTARA FOTO - Hafidz Mubarak A

Advertisement

Harianjogja.com, SOLO - Presiden Joko Widodo pernah menolak mentah-mentah adanya Bantuan Langsung Tunai (BLT).

Ada dua isu viral yang mengemuka kembali sering naiknya harga BBM di tanah air.

Pertama adalah momen ketiga Megawati dan Puan Maharani pernah menangis karena BBM naik di era Susilo Bambang Yudhoyono.

Pada tahun 2008 lalu, SBY ingin menaikkan harga BBM. Rencana ini disambut oleh beberapa anggota DPR dengan sangat reaktif.

Bahkan, Megawati dan Puan sempat menagis karenanya. Namun tahun ini, saat BBM resmi naik, keduanya tak lagi terlihat sehingga dicari-cari oleh warganet.

Baca juga: Curhatan Warga: Pilih Harga BBM Tidak Naik Ketimbang BLT

Selain isu tersebut, viral kembali sebuah video lama Joko Widodo yang pernah secara terang-terangan menyatakan tidak setuju dengan adanya BLT.

Komentar tersebut disampaikan Jokowi saat masih menjabat sebagai Gubernur DKI Jakarta.

"Saya memang dari dulu tidak senang dengan bantuan tunai," kata Jokowi dikutip dari video lama yang kembali viral.

"Kalau bisa, bantuan itu diberikan kepada usaha-usaha produktif, usaha-usaha kecil dan rumah tangga yang produktif, itu akan lebih baik," tambahnya.

Advertisement

Akan tetapi saat ini, BLT justru menjadi andalan pemerintahan Jokowi untuk mengatasi berbagai permasalahan.

Dari pantauan Bisnis.com-jaringan Harianjogja.com, ada tiga jenis BLT yang bukan diperuntukkan untuk UMKM seperti yang diharapkan Jokowi dulu.

Pertama BLT Rp600 ribu untuk 20,65 juta masyarakat miskin kemudian BLT Subsidi Gaji untuk pekerja dengan upah di bawah Rp3,5 juta per bulan.

Advertisement

Adapula BLT Dana desa sebesar Rp300 ribu per bulan dan Bantuan Pokok Non-Tunai (BNPT) di mana masyakarat akan mendapat Rp200 ribu per bulan.

Sumber : bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement

alt

Dies Natalis Sanata Dharma ke-67, Dorong Semangat Persaudaraan

Sleman
| Senin, 03 Oktober 2022, 00:27 WIB

Advertisement

alt

Perhatian! Sewa Jip di Tebing Breksi Bakal Naik Rp50.000 Mulai 1 November 2022

Wisata
| Minggu, 02 Oktober 2022, 18:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement