Advertisement

Warisan Belanda, Panjat Pinang Ternyata Menyimpan Sejarah Duka

Alifian Asmaaysi
Rabu, 17 Agustus 2022 - 17:27 WIB
Bhekti Suryani
Warisan Belanda, Panjat Pinang Ternyata Menyimpan Sejarah Duka Peserta mengikuti lomba panjat pinang kolosal dalam rangka HUT ke-72 Kemerdekaan RI, di Pantai Karnaval, Ancol, Jakarta, Kamis (17/8). - Reuters/Beawiharta

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA – Panjat pinang adalah salah satu cabang perlombaan yang ramai dimainkan saat perayaan HUT Kemerdekaan Republik Indonesia. Namun siapa sangka, bahwa permainan ini ternyata lahir dari warisan Belanda.

Seperti namanya, panjat pinang merupakan lomba memanjat sebilah batang pohon pinang. Diatasnya diikat berbagai hadiah yang menyilaukan mata.

Permainan ini semakin dipandang seru lantaran sebelum dipanjat oleh peserta, bilah pohon akan dilumuri dengan cairan pelican seperti oli. Sehingga menimbulkan gelak tawa lantaran peserta harus jatuh berkali-kali karena licinnya bilah pohon. 

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

BACA JUGA: Berduka karena Lahan Bakal Ditambang, Warga Wadas Kibarkan Bendera Setengah Tiang di HUT RI

Namun, siapa sangka bahwa panjat pinang ternyata lahir dari warisan Belanda. Eksistensi panjat pinang sudah populer sejak puluhan tahun lalu, yang dulunya dijadikan sebagai hiburan di berbagai pesta dan acara orang Belanda dan Belanda totok.

Dahulu, hadiah yang diperlombakan adalah bahan konsumsi seperti keju, gula, serta pakaian seperti kemeja, yang pada saat itu dipandang sebagai barang mewah oleh para pribumi. Nantinya para pribumi akan berlomba-lomba memanjat pohon pinang tersebut untuk meraup hadiah-hadiah yang digantung.

Sementara para pribumi berlomba-lomba dan terjatuh-jatuh, hal tersebutlah yang dijadikan tontonan sekaligus hiburan bagi para meneer dan mevrouw Belanda.

Sementara itu, panjat pinang juga populer di berbagai daerah Asia lainnya, seperti di Fujian, Guangdong dan Taiwan yang berkaitan dengan Festival Hantu.

Namun pada masa kepemimpinan Dinasti Qing, panjat pinang pernah dilarang oleh pemerintah lantaran sering memakan korban jiwa. Barulah pada saat Taiwan berada di kekuasaan Jepang, lomba panjat pinang kembali lahir.

Advertisement

Cara Bermain dan Aturan Lomba Panjat Pinang

Kekompakkan para peserta sangat dibutuhkan dalam permainan panjat pinang. Lantaran tiap anggota tim harus bergotong royong saling bahu membahu agar mereka sukses mencapai puncak dan meraup hadiah. 

Adapun, berikut beberapa aturan yang perlu diperhatikan: 

1. Panjat pinang adalah salah satu cabang perlombaan beregu, karenanya dibutuhkan setidaknya 4 hingga 11 orang dalam 1 tim.

Advertisement

2. Peserta tidak diperkenankan mengenakan baju dan diharuskan untuk bertelanjang dada

3. Peserta hanya diperbolehkan mengenakan celana pendek, dan tidak mengenakan sabuk, untuk menghindari hal yang tak diinginkan

4. Tidak mengenakan alas kaki saat perlombaan berlangsung

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Kantor Kemenag Kulonprogo Kukuhkan 11 Agen Perubahan 2022

Kulonprogo
| Senin, 26 September 2022, 23:17 WIB

Advertisement

alt

Suka Liburan, Yuk Patuhi 5 Etika Saat Berwisata

Wisata
| Senin, 26 September 2022, 22:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement