Advertisement

Tari Soledo Gelangprojo Siap Jadi Ikon Baru Pariwisata Borobudur

Nina Atmasari
Jum'at, 12 Agustus 2022 - 20:47 WIB
Nina Atmasari
Tari Soledo Gelangprojo Siap Jadi Ikon Baru Pariwisata Borobudur Konferensi pers launching Tari Soledo Gelangprojo di Borobudur, Jumat (12/8/2022). - Harian Jogja/Nina Atmasari

Advertisement

Harianjogja.com, MAGELANG— Badan Otorita Borobudur (BOB) menginisiasi sebuah seni tari kolaborasi dari tiga tarian yang berasal dari tiga wilayah di sekitar Candi Borobudur. Tarian tersebut diberi nama “Soledo Gelangprojo”.

Tarian tersebut merupakan kolaborasi tari Soreng dari Kabupaten Magelang, Lengger Tapeng dari Kulonprogo (DIY) dan Dolalak dari Purworejo. Adapun Gelangprojo merupakan gabungan dari kata Magelang, Kulonprogo dan Purworejo.

Pelaksana tugas Direktur Utama Badan Otorita Borobudur, Agustin Paranginangin menyebutkan tujuan diciptakan tarian Soledo Gelangprojo selain untuk mempromosikan atraksi budaya yang ada di kawasan perbukitan Menoreh,  juga menggeliatkan seni budaya pemersatu di kawasan penyangga kawasan superprioritas Borobudur.

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

Baca juga: Pergerakan Wisman di DIY Diprediksi Sampai Desember

“Ini adalah usaha bersama. Mudah-mudahan tarian ini bisa menjadi ikon baru ketika wisatawan datang ke destinasi di Borobudur. Jadi saat wisatawan datang ke Borobudur tidak hanya naik ke candi tetapi juga mencari ilmu. Setelah launching masih didiseminasi, diperbanyak. Setiap desa wisata ada yang bisa tarikan semua ini,” katanya, dalam konferensi pers, di Borobudur, Jumat (12/8/2022).

Tari Soledo Gelangprojo akan dilaunching secara kolosal oleh Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Sandiaga Uno pada Senin (15/7/2022) di Marga Utama Candi Borobudur. Tarian ini akan melibatkan 108 penari dan 48 pengrawit (pemain gamelan) dari tiga daerah tersebut.

 Kepala Dinas Pemuda Olahraga dan  Pariwisata Kabupaten Magelang Slamet Ahmad Husein mengatakan tari soreng adalah salah satu kesenian asli Kabupaten Magelang yang sudah dipentaskan di Istana Negara pada 2019. “Soreng adalah tari keprajuritan. Saya yakin ini akan menambah atraksi budaya untuk wisatawan,” katanya.

Baca juga: Cocok! Pengunjung Bisa Menikmati Seafood Murah di Pantai Ngrenehan

Kepala Dinas Kepemudaan, Olahraga dan Pariwisata Kabupaten Purworejo, Stephanus Aan Isa Nugroho, mengungkapkan tari Soledo Gelangprojo merupakan upaya bersama untuk menyatukan spirit membangun kawasan Borobudur. “Kami menyatukan gerak langkah bersama yang direpresentasikan dalam gerak simbol yang memasyarakat. Budaya tidak lekang oleh waktu. Harapannya tari ini tidak hanya menggaung di Borobudur saja tetapi juga di tingkat nasional,” katanya.

Advertisement

Adapun Kepala Dinas Pariwisata Kulonprogo, Joko Mursito mengatakan tari Soledo Gelangprojo menjadi bentuk mengemas lokalitas menjadi identitas. Tari ini karya kelompok yang di dalamnya terdapat gerak baru dan musik yang keras sehingga bisa dipentaskan meski tidak menggunakan sound system.

“Ini nanti muncul gerak-gerak baru. Nanti kalau tarian ini jadi penyambutan di tiga daerah, maka bisa dimainkan di manapun. Musiknya keras, bahkan musik tanpa tarian pun sudah bisa dinikmati. Durasi aslinya 12 menit tapi bisa dipanjangkan, di tengah ada slot untuk kibing, tetapi inti tari tidak hilang,” katanya.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Peringkat Pertama Keterbukaan Informasi, Pemkot Jogja Berjanji Tingkatkan Pelayanan

Jogja
| Kamis, 29 September 2022, 21:17 WIB

Advertisement

alt

Suka Liburan, Yuk Patuhi 5 Etika Saat Berwisata

Wisata
| Senin, 26 September 2022, 22:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement