Advertisement

Konstruksi Tol Jogja-Bawen Dikebut, Alat Berat Diminta Ditambah

Muhammad Ridwan
Sabtu, 06 Agustus 2022 - 16:47 WIB
Bhekti Suryani
Konstruksi Tol Jogja-Bawen Dikebut, Alat Berat Diminta Ditambah Mobil melintasi ruas jalan tol Bawen-Salatiga di Bawen, Kabupaten Semarang, Jawa Tengah, Senin (3/7). - ANTARA/Aditya Pradana Putra

Advertisement

Harianjogja.com JAKARTA – Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) meminta capaian pembangunan Jalan Tol Jogja-Bawen Seksi 1 Jalan Tol Jogja–Bawen Seksi 1 Junction Sleman–Simpang Susun (SS) Banyurejo ditingkatkan.

Kepala BPJT Danang Parikesit mengatakan pembangunan jalan tol tersebut telah menunjukkan kemajuan. Dia meminta kepada tim yang bekerja di lapangan untuk terus meningkatkan capaian kinerja pelaksanaan konstruksinya.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

"Saya meminta alat berat yang digunakan juga perlu ditambah supaya makin mudah dalam meningkatkan capaian kinerja selama pelaksanaan konstruksi," kata Danang dalam keterangan resmi, Sabtu (6/8/2022).

Danang menjelaskan terkait dengan pembebasan lahan, saat ini juga berjalan kondusif. Namun terdapat beberapa persoalan teknis dan administrasi pertanahan yang dihadapi harus segera dicari jalan keluarnya.

Selain itu, Danang menegaskan bahwa tantangan pembangunan pada ruas Tol Jogja–Bawen ini adalah terkait implementasi teknologi terowongan dan harus turut memperhatikan aspek lingkungan.

"Selama pelaksanaan konstruksi juga harus menjaga keindahan bentang alam yang ada disana, dan terus mendorong terbangunnya Jalan Tol yang berkualitas untuk dapat digunakan oleh masyarakat," jelasnya.

BACA JUGA: Resmi Tersangka, Roy Suryo Dijerat Pasal Berlapis

Jalan Tol Jogja – Bawen dibangun dengan total panjang 75,82 kilometer (Km) yang terbagi menjadi sepanjang 67,05 km terletak di Provinsi Jawa Tengah dan sepanjang 8,77 km di Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta.

Advertisement

Adapun, Jalan Tol Jogja – Bawen terdiri atas 6 Seksi yaitu Seksi 1 JC Sleman – SS Banyurejo sepanjang 8,25 km, Seksi 2 SS Banyurejo – SS Borobudur sepanjang 15,26 km ditargetkan selesai konstruksi 2024 mendatang.

Sementara itu, Seksi 3 SS Borobudur – SS Magelang sepanjang 8,08 km ditargetkan selesai konstruksi 2025, Seksi 4 SS Magelang – SS Temanggung sepanjang 16,26 km ditargetkan selesai konstruksi 2025.

Seksi 5 SS Temanggung – SS Ambarawa sepanjang 22,56 km ditargetkan selesai konstruksi 2025, Seksi 6 SS Ambarawa – JC Bawen sepanjang 5,21 km ditargetkan selesai konstruksi 2024.

Advertisement

Jalan Tol Jogja–Bawen merupakan Segitiga Emas Joglosemar dan mendukung Kawasan pariwisata di Yogyakarta khususnya Candi Borobudur yang merupakan Kawasan Strategis Pariwisata Super Prioritas dan candi lainnya seperti Candi Prambanan dan Candi Ratu Boko.

Jalan tol ini nantinya akan meningkatkan konektivitas dan aksesibilitas antar wilayah, mendukung pengembangan wilayah yang ada disekitarnha. Selain itu meningkatkan pertumbuhan ekonomi, serta memangkas waktu tempuh perjalanan yang sebelumnya 3 jam menjadi 1,5 jam.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Kekurangan Lapangan Sepak Bola, Pemkot Jogja Diminta Beli Lahan

Jogja
| Minggu, 27 November 2022, 17:47 WIB

Advertisement

alt

Unik! Hindari Bajak Laut, Rumah di Pulau Ini Dibangun di Bawah Batu Raksasa

Wisata
| Sabtu, 26 November 2022, 17:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement