Advertisement

Ini Dampak Makan Sarden pada Tubuh Kita

Mia Chitra Dinisari
Selasa, 02 Agustus 2022 - 08:37 WIB
Sirojul Khafid
Ini Dampak Makan Sarden pada Tubuh Kita Ikan sarden - istimewa

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Ikan sarden merupakan salah satu ikan yang paling banyak dikonsumsi di tanah air, terutama karena juga dijual dalam bentuk kalengan. Biasanya, ikan sarden kalengan ditumis begitu saja dengan bumbu-bumbu tambahan.

Di balik rasanya yang enak, ternyata ada banyak manfaat kesehatan dari ikan yang satu ini.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Berikut 4 dampak ikan sarden untuk kesehatan yang mungkin belum Anda ketahui selama ini:

1. Meningkatkan kesehatan tulang .

Sarden secara alami memiliki dua nutrisi penting untuk membantu menjaga tulang tetap kuat seiring bertambahnya usia. Karena tulang sarden sangat kecil dan lunak, mereka tertinggal di dalam ikan, yang merupakan berita bagus untuk tulang Anda sendiri. 

Satu kaleng sarden memiliki 27% dari Nilai Harian (DV) untuk kalsium—lebih dari secangkir susu! Seperti kita, sebagian besar kalsium dalam ikan sarden disimpan di tulang mereka.

Tapi, kalsium bukan satu-satunya cara ikan sarden membantu menjaga tulang Anda kuat dan sehat — mereka juga merupakan sumber vitamin D. Vitamin D adalah vitamin yang larut dalam lemak yang dibutuhkan tubuh Anda untuk menyerap kalsium. Jika Anda kekurangan vitamin D, kalsium yang Anda makan tidak dapat melakukan tugasnya melindungi kekuatan dan integritas tulang Anda.

BACA JUGA: Bukan Cuma Lezat, Makan Makanan Pedas Ternyata Banyak Manfaat

Ikan berminyak seperti salmon, mackerel, swordfish, dan sarden adalah sumber alami vitamin D yang sangat baik. Satu kaleng sarden memiliki 22% DV Anda.

2. Melindungi hati Anda.

Sarden adalah cara mudah untuk memasukkan asam lemak omega-3 Anda, karena masing-masing dapat memiliki 1 gram lemak tak jenuh yang melindungi jantung. "Diet kaya asam lemak omega-3 memiliki banyak manfaat potensial, termasuk menurunkan kolesterol, menurunkan tingkat peradangan, dan menurunkan risiko penyakit jantung," kata Bethany Keith MS, RDN, LD, CNSC, ahli diet terdaftar di Sizzling Nutrition.

Advertisement

Dalam tinjauan Penyakit Dalam JAMA 2021, para peneliti menganalisis data dari hampir 200.000 orang dewasa (dengan dan tanpa penyakit jantung). Mereka menemukan bahwa makan setidaknya 2 porsi (175 gram) ikan berminyak per minggu secara signifikan menurunkan risiko penyakit jantung utama pada orang dewasa yang sehat dan kematian pada mereka yang sudah memiliki penyakit jantung.

3. Bisa menyebabkan penyakit asam urat.

"Asupan sarden yang tinggi mungkin berkontribusi pada serangan asam urat di antara penderita asam urat, dan beberapa jenis sarden kalengan dapat memiliki kandungan natrium yang tinggi," kata Emma Laing, PhD, RDN, juru bicara nasional untuk Academy of Nutrition and Dietetics.

BACA JUGA: Ini 8 Manfaat Makan Cokelat untuk Kesehatan

Advertisement

Asam urat adalah bentuk arthritis yang sangat menyakitkan. Flare-up dapat dirasakan sebagai rasa sakit yang menusuk, terbakar, dan nyeri pada persendian seperti jempol kaki, pergelangan kaki, atau lutut. Salah satu penyebab penyakit asam urat adalah makan makanan tinggi purin—zat alami yang terurai menjadi asam urat di dalam tubuh. Serangan asam urat terjadi ketika kristal asam urat menumpuk di persendian, menyebabkan peradangan dan rasa sakit yang hebat.

Sarden, teri, remis, trout, dan daging merah semuanya tinggi purin. Ini tidak berarti Anda tidak boleh makan sarden, tetapi Anda mungkin perlu berhati-hati dengan jumlah yang Anda makan dan juga sisa makanan Anda. Jika Anda menderita asam urat, bicarakan dengan dokter atau ahli diet Anda karena Anda mungkin perlu membatasi asupan sarden atau menyesuaikan pola makan Anda secara keseluruhan agar sesuai dengannya, saran Laing.

4. Memberi energi.

Seiring dengan kalsium, vitamin D, asam lemak omega-3, dan protein, sarden merupakan sumber vitamin B12 yang sangat baik. Satu kaleng sarden memiliki 343% DV Anda untuk vitamin B12.

Kekurangan vitamin yang larut dalam air ini paling sering terlihat pada orang dewasa yang lebih tua, mereka yang menderita anemia pernisiosa (penyakit yang mencegah perut menyerap B12), orang dengan berbagai penyakit perut, dan vegetarian atau vegan.

Advertisement

Tidak cukup vitamin B12 dapat menyebabkan kelelahan, sesak napas, dan energi rendah.
Sementara vitamin B12 dalam sarden tidak akan memberi Anda dorongan energi instan seperti kafein, termasuk mereka dan sumber B12 lainnya dan protein berkualitas tinggi dalam makanan Anda akan membantu Anda merasa lebih berenergi secara teratur.

BACA JUGA: Makan Bersama Keluarga Ternyata Punya Banyak Manfaat

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Bisnis

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Cegah Longsor di Bukit Bintang, Bahu Jalan Akan Diperkuat

Jogja
| Minggu, 27 November 2022, 19:07 WIB

Advertisement

alt

Unik! Hindari Bajak Laut, Rumah di Pulau Ini Dibangun di Bawah Batu Raksasa

Wisata
| Sabtu, 26 November 2022, 17:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement