Advertisement

Ini 8 Manfaat Makan Cokelat untuk Kesehatan

Mia Chitra Dinisari
Selasa, 09 Februari 2021 - 23:17 WIB
Budi Cahyana
Ini 8 Manfaat Makan Cokelat untuk Kesehatan Ilustrasi - JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - Cokelat kerap dikaitkan bisa memicu jerawat, obesitas, tekanan darah tinggi, penyakit arteri koroner, kerusakan gigi dan diabetes, yang seringkali membuat kita berpikir dua kali sebelum memakannya. Terlepas dari reputasinya yang buruk, cokelat juga punya manfaat untuk kesehatan.

Cokelat terbuat dari biji pohon kakao Theobroma tropis dan merupakan salah satu sumber antioksidan terbaik di planet ini. Berbagai penelitian yang dilakukan sampai saat ini menjamin manfaat kesehatan dari biji kakao, yang mengandung senyawa fenolik aktif secara biologis. Kami akan memberi tahu Anda 8 manfaat kesehatan dari makan cokelat, jadi lain kali Anda dapat menikmati suguhan Anda tanpa rasa bersalah. 

Berikut 8 manfaat cokelat untuk kesehatan seperti dilansir dari Times of India:

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

1. Bergizi

Cokelat sangat bergizi, terutama cokelat hitam dengan kandungan kakao yang tinggi. Itu sarat dengan mineral dan mengandung cukup banyak serat larut. Faktanya, coklat hitam adalah salah satu sumber seng terbaik, nutrisi yang bertanggung jawab untuk mengaktifkan sekitar 300 enzim dalam tubuh dan meningkatkan metabolisme. Selain itu coklat juga kaya akan zat besi, magnesium, tembaga, mangan, kalium, fosfor dan selenium. Tetapi harus dikonsumsi dalam jumlah sedang karena adanya lemak jenuh dan tak jenuh tunggal.

2. Dapat menurunkan tekanan darah

Kandungan flavanol pada coklat dapat merangsang endotel, lapisan pembuluh darah arteri. Ini, pada gilirannya, mengarah pada produksi oksida nitrat, senyawa yang bertanggung jawab mengirim sinyal ke arteri untuk rileks, yang menurunkan resistensi terhadap aliran darah dan menurunkan tekanan darah.

3. Dapat menurunkan risiko serangan jantung dan stroke

Tidak hanya tekanan darah, kakao juga memiliki khasiat untuk mengurangi risiko serangan jantung dan stroke. Ini dapat membantu mengurangi tingkat LDL atau kolesterol jahat dalam darah, yang merupakan salah satu faktor penyebab stroke dan penyakit jantung. Dua penelitian di Swedia menegaskan bahwa mengonsumsi 19 hingga 30 gram cokelat per hari dapat menurunkan tingkat gagal jantung. Namun, manfaatnya tidak meningkat bila orang mengonsumsi cokelat dalam jumlah tinggi

Advertisement

4. Dapat meredakan peradangan

Peradangan kronis dan berkepanjangan dalam tubuh dapat menyebabkan beberapa penyakit kronis. Cara mudah untuk mengurangi peradangan adalah dengan mengonsumsi coklat. Kakao memiliki efek anti-inflamasi yang dapat membantu menangkal penyakit kronis dan membuat Anda tetap sehat. Sebuah penelitian juga menunjukkan bahwa kakao dapat mengatur komposisi bakteri di usus, yang dapat memicu respon anti inflamasi ini.

5. Melindungi kulit dari kerusakan akibat sinar matahari

Advertisement

Tidak hanya untuk kesehatan Anda, tetapi coklat juga baik untuk kulit Anda. Senyawa bioaktif yang ditemukan dalam cokelat dapat melindungi dari kerusakan akibat sinar matahari, meningkatkan aliran darah ke kulit, dan menjaga kulit tetap terhidrasi. Faktanya, anggapan umum bahwa coklat menyebabkan jerawat juga tidak tepat.

6. Dapat meningkatkan fungsi otak

Jika Anda sedang mencari cara untuk meningkatkan fungsi kognitif Anda, maka jadikanlah cokelat sebagai sahabat Anda. Kandungan flavanol dalam coklat telah dikaitkan dengan peningkatan fungsi otak. Sesuai penelitian yang dilakukan pada individu sehat, mengonsumsi cokelat selama lima hari berturut-turut dapat membantu meningkatkan aliran darah ke otak. Ini mungkin lebih bermanfaat bagi orang tua yang menghadapi gangguan mental. Studi menunjukkan bahwa kakao dapat bermanfaat dalam kasus penyakit neurodegeneratif seperti Alzheimer dan Parkinson.

7. Dapat meningkatkan mood

Advertisement

Kita semua mendambakan cokelat ketika mengalami hari yang buruk dan ada alasan ilmiah di baliknya. Cokelat mengatur hormon serotonin dan dopamin yang membuat Anda merasa nyaman. Hormon-hormon ini bisa mengangkat mood dan membuat Anda merasa energik. Menurut review dari delapan studi coklat yang diterbitkan dalam Journal Nutrition Reviews, makan coklat dapat membantu meningkatkan mood Anda dan meningkatkan kognisi Anda, berkat flavonol yang kuat di dalamnya. Ini mungkin juga membantu orang yang menderita depresi.

8. Dapat memperbaiki gejala diabetes tipe 2

Gula dan diabetes tidak cocok satu sama lain, tetapi cokelat berbeda. Studi menunjukkan bahwa mengonsumsi cokelat hitam dalam jumlah sedang dapat membantu mengurangi gejala diabetes tipe 2. Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa asupan flavonoid yang lebih tinggi dapat mengurangi risiko penyakit ini sejak awal. Selain itu, kakao kaya flavanol dapat menurunkan sensitivitas insulin, meningkatkan kadar gula darah, dan mengurangi peradangan pada penderita diabetes dan nondiabetes.

Advertisement

Mesti diingat, cokelat tidak boleh makan lebih dari 30 sampai 60 gram coklat dalam sehari. Mengkonsumsi terlalu banyak cokelat akan meningkatkan jumlah kalori harian Anda yang menyebabkan penambahan berat badan dan masalah lainnya. Sebatang coklat hitam seberat 40 gram mengandung 190 kalori.

Menjelang hari valentine, cokelat menjadi makanan yang paling banyak diberikan pada pasangan sebagai ungkapan cinta.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement

alt

134 Orang Meninggal Dunia di Bantul Sepanjang Tahun Ini karena Kecelakaan Lalu Lintas

Bantul
| Rabu, 05 Oktober 2022, 21:07 WIB

Advertisement

alt

Rasakan Sensasi Makan Nasgor Bercitarasa Tengkleng ala Grage Ramayana Hotel

Wisata
| Senin, 03 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement