Advertisement

Salah Satu Kebo Bule Keraton Solo Mati Karena PMK, Ini Kata Adik PB XIII

Kurniawan
Jum'at, 22 Juli 2022 - 15:37 WIB
Jumali
Salah Satu Kebo Bule Keraton Solo Mati Karena PMK, Ini Kata Adik PB XIII Ilustrasi dokter hewan memeriksa kondisi sapi positif PMK - Harian Jogja/Lugas Subarkah

Advertisement

Harianjogja.com, SOLO — Adik Paku Buwono (PB) XIII yang juga Ketua Lembaga Dewan Adat (LDA) Keraton Solo, GKR Wandansari atau Gusti Moeng, mengaku sangat sedih atas kematian Nyi Apon, salah satu kebo bule Keraton Kasunanan Surakarta Hadiningrat, Kamis (21/7/2022).

Nyi Apon yang berusia 20 tahun mati karena terjangkit penyakit mulut dan kuku (PMK). Selain Nyi Apon, ada tujuh ekor kerbau bule lainnya yang juga terjangkit penyakit yang sama.

Diwawancarai Solopos.com- Jaringan Harianjogja.com, melalui telepon, Kamis (21/7/2022) malam, Gusti Moeng mengaku dia lah yang dulu memberi nama Nyi Apon pada kerbau keturunan Kiai Slamet tersebut.

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

“Namanya Nyi Apon. Nama itu diambil dari waktu kelahirannya pada Ahad Pon. Sing njenengi nggih kula. Dari pemeriksaan petugas Nyi Apon mati karena PMK,” terangnya.

Gusti Moeng menjelaskan Nyi Apon selama ini berada di kandang kebo bule sisi selatan sebelah barat Alun-alun Kidul Keraton Solo. Di kandang itu ada tujuh kerbau lain yang juga terkena PMK. Menurut Gusti Moeng, kondisi mereka pada Kamis malam masih lemas.

Tapi sudah ada penanganan medis terhadap tujuh kerbau yang terkena PMK itu dengan disuntik tiga jenis cairan. “Tadi sudah disuntik masing-masing tiga jenis, antibiotik, vitamin, dan obat, mungkin,” katanya.

Gusti Moeng berharap tujuh kerbau yang juga terkena PMK bisa segera sembuh dan pulih. Sebab sebagai mengaku sebagai penyayang binatang ia mengaku sangat sedih melihat hewan-hewan itu sakit.

Ia pun mengingatkan para penjaga kandang dalam merawat kebo bule Keraton Solo itu harus benar-benar fokus. Sebab binatang tidak bisa sambat atau mengeluh bila sedang sakit. Sehingga seharusnya perawat binatang itu yang harus lebih peka dan aktif memeriksa kondisi binatang.
Kirab Malam 1 Sura

“Wetengku langsung senep. Saya kan penyayang binatang. Saya mikirnya binatang tidak bisa sambat, jadi harus ditangani dengan benar. Jadi saya sampaikan kepada yang tanggung jawab dan merawat untuk terus dipantau atau dicek,” imbuhnya.

Advertisement

Kebo Bule Tak Direkomendasikan Ikuti Kirab Malam 1 Sura

Disinggung nasib agenda Kirab Malam 1 Sura setelah kematian Nyi Apon dan tujuh ekor lainnya ke PMK, Gusti Moeng mengatakan petugas kesehatan hewan dari Pemkot Solo tidak merekomendasikan kerbau-kerbau itu ikut kirab.

Menurutnya, kebo bule Keraton Solo yang kena PMK adalah mereka yang sudah berumur dan biasa ikut kirab malam 1 Sura. Sementara yang tidak kena PMK belum pernah ikut kirab. “Yang lain tidak sakit, tapi belum pernah ikut kirab, sehingga perawatnya tidak berani. Durung kulina, amor wong akeh malah nunjang-nunjang,” urainya.

Seperti diketahui, kebo bule menjadi ikon kirab tiap malam 1 Sura di Keraton Solo. Setiap kirab kerbau-kerbau itu dikeluarkan dari kandang dan ikut berkeliling rute kirab bersama para abdi dalem dan peserta kirab lainnya mengelilingi Keraton.

Advertisement

Kehadiran kebo bule itu selalu ditunggu-tunggu oleh sebagai masyarakat, terutama mereka yang percaya bahwa kotoran kebo bule yang dikeluarkan saat kirab bisa membawa berkah. Bahkan sebagian masyarakat rela berebut kotoran kerbau bule itu untuk dibawa pulang.

Karena adanya kebo bule yang mati dan sebagian lainnya terkena PMK, kerbau-kerbau itu kemungkinan tidak akan diikutkan dalam kirab malam 1 Sura, Sabtu (30/7/2022) mendatang.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement

alt

Jadwal KRL Jogja-Solo Hari Ini, Bayar Tiket Bisa Pakai GoPay

Jogja
| Rabu, 28 September 2022, 09:07 WIB

Advertisement

alt

Suka Liburan, Yuk Patuhi 5 Etika Saat Berwisata

Wisata
| Senin, 26 September 2022, 22:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement