Advertisement

Genjot Pembangunan Infrastruktur, Wika Optimalkan Produk Lokal

Newswire
Rabu, 15 Juni 2022 - 18:07 WIB
Arief Junianto
Genjot Pembangunan Infrastruktur, Wika Optimalkan Produk Lokal Tangkapan layar Dirut Wijaya Karya (Wika), Agung Budi Waskito, dalam acara Webinar Series Nyengkuyung G20 dengan tema Konektivitas dan Peras Infrastruktur dalam Mendorong Pemulihan Ekonomi, Rabu (15/6 - 2022).

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA--Percepatan pemulihan ekonomi pascapandemi Covid-19 mulai terus digencarkan di awal 2022 ini. Dari sektor infrastruktur, BUMN yang bergerak di bidang pembangunan juga mulai tancap gas menggarap sejumlah proyek yang sebelumnya sempat terhenti karena pandemi.

Direktur Utama Wijaya Karya (Wika), Agung Budi Waskito, mengatakan saat pandemi, proyek-proyek yang datang dari swasta maupun BUMN banyak yang terkendala.

Advertisement

BACA JUGA: Jokowi Resmi Lantik 2 Menteri dan 3 Wakil Menteri

Dengan begitu proyek yang banyak datang hanya dari pemerintah. Namun menginjak awal 2022, kondisi itu sedikit demi sedikit berangsur normal.

“Jadi saat ini kami mulai membangkitkan lagi proyek-proyek yang sebelumnya sempat molor, sehingga akan membantu perekonomian daerah,” kata dia pada acara Webinar Series Nyengkuyung G20 dengan tema Konektivitas dan Peras Infrastruktur dalam Mendorong Pemulihan Ekonomi yang digelar oleh Solopos Media Group (SMG) dan Harian Jogja didukung oleh OJK, Prodia, Telkom dan BPD DIY, Rabu (15/6/2022).

Di sisi lain, dia mengatakan saat ini BUMN juga didorong sebagai salah satu sektor yang berperan dalam percepatan ekonomi. Bahkan hal itu juga telah diarahkan langsung oleh Menteri BUMN.

“Dengan begitu BUMN bukan sekedar menjadi korporasi yang harus tumbuh. Namun juga terlibat dalam pemetaan daerah-daerah sehingga BUMN juga memiliki tanggung jawab baik dalam hal investasi maupun tanggung jawab sosial dan lingkungan,” lanjut dia.

Dalam 10 tahun terakhir, imbuh dia, kegiatan pembangunan yang dikerjakan perusahaan cukup banyak. Hal itu seiring dengan arahan Presiden untuk menggenjot pembangunan infrastruktur.

"Dengan begitu, Wika dan BUMN Karya yang lain, bersama pemerintah bahu-membahu mempercepat pembangunan," ucap dia.

Advertisement

BACA JUGA: Ganjar Pranowo Dukung Rencana Netflix Angkat Potensi Jateng Lewat Film

Setelah pandemi melandai, kini pihaknya terus terlibat dalam kegiatan recovery. Di antaranya melanjutkan investasi-investasi yang sebelumnya sedikit terhambat.

Mulai awal tahun ini beberapa kegiatan juga telah dilakukan seperti di Tol Serang-Panimbang yang dulu sempat terhambat dua tahun. Kemudian Tol Semarang-Demak serta Tol Trans Sumatra yang dikerjakan oleh PT Hutama Karya. Ada juga Tol Cisumdawu.

Advertisement

Selain itu juga ada pekerjaan Tol Priok di Jakarta. Sementara di luar konektivitas pihaknya juga mulai melanjutkan investasi yang sempat berhenti seperti SPAM Jatiluhur, serta beberapa pembangkit listrik.

Dia menilai pembangunan infrastruktur memiliki peran penting dalam meningkatkan perekonomian daerah.

“Rata-rata kalau BUMN itu, kalau enam BUMN Karya ini bekerja, satu tahun kurang lebih memproduksi Rp200 triliun. Itu kalau 10%-15% dihabiskan untuk tenaga saja kurang lebih akan menggunakan 400.000 tenaga kerja. Baik lokal maupun antarprovinsi. Jadi betapa cukup besar kontribusi kami terhadap daerah,” lanjut dia.

Saat ini BUMN juga telah diarahkan untuk memanfaatkan produk lokal. Dengan begitu pemanfaatan UMKM juga lebih besar.

Advertisement

Selain memanfaatkan produk lokal, pihaknya juga memanfaatkan tenaga lokal dan penyuplai lokal, sehingga akan memerlukan tenaga yang lebih banyak lagi. Belum lagi efek domino yang cukup besar, seperti menyasar perhotelan, rumah makan, pertokoan, persewaan mobil dan sebagainya.

Saat ini pihaknya juga terlibat dalam pembangunan untuk menunjang kegiatan G20 seperti revitalisasi di TMII, penataan di Bali hingga Labuan Bajo. “Tentu itu cukup menggairahkan untuk perekonomian setempat,” lanjut dia.

Hanya persoalannya, saat ini BUMN juga perlu melakukan penataan secara finansial terlebih dengan adanya penyesuaian dampak dari pandemi.

“Perlu persiapan kami untuk menyiatati kebijakan finansial yang lebih realistis. Tantangan lainnya adalah fakta bahwa ketersediaan tenaga semakin tidak banyak. [Perubahan] Lifestyle [mengakibatkan] lulusan sekolah banyak yang memilih langsung kerja di bidang teknologi atau yang lain di luar bidang infrastruktur, sehingga jumlah tenaga kerja tidak banyak yang mau ke infrastruktur,” kata dia.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Satpol PP Kulonprogo Tertibkan Lapak PKL di Alun-Alun Wates

Kulonprogo
| Selasa, 28 Juni 2022, 13:27 WIB

Advertisement

alt

Daftar 10 Kota Paling Layak Huni di Dunia

Wisata
| Sabtu, 25 Juni 2022, 23:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement