Advertisement

Ini Sektor yang Harus Waspadai Indonesia dari Dampak Perang Rusia-Ukraina

John Andhi Oktaveri
Rabu, 09 Maret 2022 - 18:27 WIB
Bhekti Suryani
Ini Sektor yang Harus Waspadai Indonesia dari Dampak Perang Rusia-Ukraina Situasi lingkungan yang hancur terkena rudal pasukan Ukraina di Kharkiv, Ukraina - The Moscow Times

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - Ketua Komisi I DPR Meutya Hafid meminta Pemerintah Indonesia untuk mewaspadai dampak geopolitik, geoekonomi, dan geostrategi akibat perang Rusia-Ukraina.

Menurutnya, perlunya kewaspadaan itu adalah akibat perubahan geopolitik global sebagai akibat dari struktur keamanan regional yang berubah selain benturan kepentingan antarnegara dan perebutan akses energi.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Karena itulah dampak tersebut tidak saja akan berpengaruh pada sektor ekonomi seperti energi, namun juga pada sektor pangan akibat belum jelas tanda-tanda kapan konflik akan berakhir. Benturan kepentingan antarnegara dan perebutan akses energi tidak bisa dianggap remeh, katanya.

“Kami sebagai Komisi I DPR meminta pemerintah indonesia waspada terhadap dampak geopolitik, geoekonomi dan geostrategi perang Rusia Ukraina,” ujarnya dalam diskusi bertajuk “Posisi Indonesia dalam Konflik Rusia-Ukraina” yang digelar Partai Gelora Indonesia, Rabu (9/3/2022).

BACA JUGA: Hasto Bicara Sikap PDIP soal Penundaan Pemilu 2024  

Meutya mengakui sejauh ini dampak langsung dari konflik Rusia-Ukraina masih berskala regional. Akan tetapi bukan tidak mungkin juga akan berdampak pada ekonomi Indonesia dalam jangka panjang.

“Harapan pemulihan ekonomi Indonesia akibat pandemi tentu akan makin jauh akibat perang Rusia-Ukraina,” ujarnya saat jadi narasumber pada diskusi itu bersama mantan Dubes Inggris Rizal Sukma, pengamat militer Connie Rahakundini Bakrie serta keynote speech Ketua Umum Partai Gelora Indonesia Anis Matta.

Pada bagian lain dalam diksui tersebut, Meutya mengatakan bahwa Indonesia meski menginisiasi penyelesaian damai dalam forum Asean dan presidensi G-20 untuk mempercepat penyelesaian konflik dua negara bertetangga itu.

Advertisement

Sementara itu, Ketua Umum Partai Gelora Indonesia Anis Matta mengatakan tidak ada proyeksi jangka pendek bahwa konflik bersenjata bisa diselesaikan.

“Eskalasinya akan terus meningkat. Konflik ini akan panjang dan tatanan globsal akan rusak seperti yang terjadi pada Perang Dunia II.
Terkait soal dampaknya pada Indonesia, Anis mengaku khawatir dengan kenaikan harga BBM yang sudah terjadi di banyak tempat. Demikian juga dengan harga pangan karena sebagian kebutuhan pokok itu termasuk komoditas impor.

“Tingkat keamanan kita rapuh sebagaimana komponen kenaikan harga sembako lainnya. Kita mengalami residu itu, sementara konfliknya terbuka,” ujarnya dalam diksui virtual tersebut.

Advertisement

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

BPAD DIY Bedah Buku Soal Tips Mengelola Keuangan Keluarga

Jogja
| Kamis, 08 Desember 2022, 06:27 WIB

Advertisement

alt

Jalan Layang Paling Membingungkan di Dunia, Perlu 10 Menit Keluar Kalau Salah Jalur

Wisata
| Rabu, 07 Desember 2022, 23:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement