Advertisement

Bela Ukraina, Pengusaha Rusia Bikin Sayembara Rp14,3 Miliar untuk Kepala Putin

Maria Elena
Kamis, 03 Maret 2022 - 19:57 WIB
Bhekti Suryani
Bela Ukraina, Pengusaha Rusia Bikin Sayembara Rp14,3 Miliar untuk Kepala Putin Seorang warga menonton siaran langsung Vladimir Putin, Presiden Rusia, saat menyampaikan pidato, di Moskwa, Rusia, Senin (22/2/2022). Pasukan Rusia menyerang Ukraina setelah Presiden Vladimir Putin memerintahkan operasi untuk "demiliterisasi" Ukraina, yang memicu kecaman internasional dan ancaman AS akan "sanksi berat" lebih lanjut terhadap Moskwa. - Bloomberg/Andrey Rudakov

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - Seorang pengusaha Rusia akan memberikan hadiah US$1 juta atau setara Rp14,3 miliar untuk kepala Vladimir Putin dan mendesak perwira militer untuk membawa presiden negara itu ke pengadilan.

Pengusaha Alex Konanykhin dalam sebuah postingan di situs media sosial LinkedIn menjanjikan hadiah uang dan menyebutnya sebagai tugas moral untuk mengambil tindakan dan membantu Ukraina setelah serangan yang tidak beralasan.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

"Saya berjanji untuk membayar US$1.000.000 kepada petugas yang, sesuai dengan tugas konstitusional mereka, menangkap Putin sebagai penjahat perang di bawah hukum Rusia dan internasional," tulis Mr Konanykhin, dilansir melalui Independent.co.uk, Kamis (3/3/2022).

“Putin bukan presiden Rusia karena dia berkuasa sebagai hasil dari operasi khusus meledakkan gedung-gedung apartemen di Rusia, kemudian melanggar konstitusi dengan menghilangkan pemilihan umum yang bebas dan membunuh lawan-lawannya," kata dia.

BACA JUGA: Sejak Gelombang Ketiga Covid-19 Muncul, di Gunungkidul Tercatat 31 kasus Kematian

Postingannya menyertakan foto Putin, dengan keterangan, 'Dicari: Mati atau hidup. Vladimir Putin atas pembunuhan massal'.

“Sebagai seorang etnis Rusia dan warga negara Rusia, saya melihatnya sebagai kewajiban moral saya untuk memfasilitasi denazifikasi Rusia. Saya akan melanjutkan bantuan saya ke Ukraina dalam upaya heroiknya untuk menahan serangan gencar Orda Putin.”

Sebagai informasi, Konanykhin memiliki sejarah yang rumit dengan pemerintah Rusia. Pada 1996 dia ditangkap saat tinggal di Amerika Serikat setelah pihak berwenang Rusia mengklaim bahwa dia telah menggelapkan US$8 juta dari Russian Exchange Bank.

Advertisement

Agen FBI bersaksi bahwa mafia Rusia telah membuat kontrak dengan Konanykhin, dan kasus itu diselesaikan dan dia diberikan suaka politik.

Suakanya dicabut beberapa tahun kemudian, tetapi deportasinya akhirnya dibatalkan oleh Hakim Distrik AS T S Ellis.

Rujukan Konanykhin yang menyebutkan peledakan gedung berkaitan dengan teori konspirasi bahwa dinas intelijen Rusia, FSB – yang dipimpin oleh Putin dari 1998 hingga 1999 – bertanggung jawab atas ledakan di empat blok apartemen pada tahun 1999 yang menewaskan sekitar 300 orang.

Advertisement

Serangan-serangan itu, yang dituduhkan pada teroris Chechnya, membantu memicu Perang Chechnya Kedua, yang dengan sendirinya membantu mengkonsolidasikan popularitas Putin di Rusia.

Dia menjadi perdana menteri pada 1999 dan diangkat sebagai penjabat presiden pada hari terakhir tahun itu, kemudian terpilih untuk masa jabatan penuh pada bulan Maret berikutnya.

Teori ini dijelaskan oleh mantan perwira FSB Alexander Litvinenko, yang dibunuh di London pada 2006, diduga oleh agen Rusia, menggunakan isotop radioaktif polonium-210.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Jelang Pernikahan Kaesang, Warga Purwosari Mlati Pasang Spanduk Sambut Jokowi

Sleman
| Minggu, 04 Desember 2022, 11:17 WIB

Advertisement

alt

Wisata ke Singapura via Batam, Begini Triknya

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 05:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement