Advertisement

Petugas Kebersihan yang Positif Omicron Tak Ada Riwayat ke Luar Negeri

Aprianus Doni Tolok
Kamis, 16 Desember 2021 - 13:37 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Petugas Kebersihan yang Positif Omicron Tak Ada Riwayat ke Luar Negeri Ilustrasi Covid-19 varian Omicron - DW.com

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA —Pasien pertama terinfeksi Covid-19 varian Omicron di Indonesia yakni seorang pekerja kebersihan di Wisma Atlet yang tercatat tidak memiliki riwayat bepergian ke luar negeri. Hal tersebut disampaikan Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin. 

Namun, kesimpulan bahwa kasus pertama tersebut merupakan transmisi komunitas juga belum bisa diambil oleh Pemerintah.

“Sampai sekarang, transmisi komunitas belum ditemukan walaupun kita terus melakukan sampling genome sequencing yang lebih ketat. Satu kasus positif Omicron dan lima kasus probable terjadi di karantina,” kata Menkes dalam konferensi pers, Kamis (16/12/2021).

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

Menurutnya, ada kemungkinan pasien tersebut tertular saat merawat pasien terkonfirmasi Covid-19 di Wisma Atlet sehingga tracing masih terus dilakukan.

Untuk mengantisipasi melonjaknya laju penularan, kata Menkes, pemerintah meningkatkan persentase di whole genome sequencing (WGS) dari seluruh kasus konfirmasi yang terjadi dari semula 5 persen menjadi 10 persen.

“Kedua, kita menggencarkan penggunaan teknologi reagen PCR SGTF karena PCR dengan reagen SGTF ini bisa memberikan seperti marker atau indikasi dini bahwa kalau hasil tes PCR positit kemungkinan besar Omicron,” jelasnya.

Baca juga: Omicron Masuk Indonesia, Pasien Positif Pertama adalah Petugas Kebersihan Wisma Atlet

Namun, penggunaan teknologi tersebut masih membutuhkan waktu 5-7 hari untuk mendapatkan hasilnya.

Diberitakan sebelumnya, temuan kasus varian Omicron pertama di Indonesia ini berawal saat dilakukan pemeriksaan sampel rutin tim Wisma Atlet pada 8 Desember 2021.

Advertisement

Dari hasil tes PCR yang dilakukan, tiga pekerja dinyatakan positif Covid-19. Kemudian, sampel ketiga pasien Covid-19 tersebut dibawa ke Kemenkes untuk dilakukan tes whole genome sequencing (WGS).

“Kami terima sampel 10 Desember, ada tiga pekerja pembersih yang positif,” jelasnya.

Lebih lanjut, Menkes mengungkapkan hasil tes WGS keluar pada 15 Desember 2021 dan dinyatakan satu pasien berinisial N terkonfirmasi positif Omicron, sedangkan dua pasien lainnya tidak terkonfirmasi varian Omicron.

Advertisement

“Ketiga orang ini tanpa gejala, masih sehat tidak ada demam, tidak ada batuk-batuk,” ungkapnya.

Menkes menambahkan, mereka pun kini sudah dites PCR kembali setelah 8 Desember 2021 melakukan tes pertama dan hasilnya sudah negatif.

Di luar pasien yang sudah terkonfirmasi tersebut, kata Menkes, Kemenkes juga mendeteksi lima kasus probable Omicron.

“Belum pasti Omicron, tapi karena tes PCR dengan spesifikasi khusus, ada lima kasus probable Omicron,” ujarnya.

Advertisement

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement

alt

Baru Kenalan dengan Pacar lewat Aplikasi Jodoh, Gadis di Bantul Kehilangan Motor

Bantul
| Selasa, 04 Oktober 2022, 20:07 WIB

Advertisement

alt

Rasakan Sensasi Makan Nasgor Bercitarasa Tengkleng ala Grage Ramayana Hotel

Wisata
| Senin, 03 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement