Advertisement

Warga Ukraina yang Tersesat di Hutan Berbahaya Gunung Merbabu Ditemukan

Cahyadi Kurniawan
Minggu, 05 Desember 2021 - 16:07 WIB
Budi Cahyana
Warga Ukraina yang Tersesat di Hutan Berbahaya Gunung Merbabu Ditemukan Warga Ukraina yang tersesat di Gunung Merbabu, Mykola (kiri) berbincang dengan sukarelawan di Resort Selo, Minggu (5/12/2021) dini hari. - Istimewa

Advertisement

Harianjogja.com, BOYOLALI—Seorang warga negara Ukraina yang tersesat di Gunung Merbabu ditemukan selamat pada Minggu (5/12/2021) dini hari. Ia awalnya mendaki Gunung Merbabu bersama dua teman senegaranya pada Sabtu (4/12/2021) pagi.

Ketiga orang Ukraina yang mendaki Merbabu adalah Dean, Alex, dan Mykola. Mereka mendaki melalui jalur Selo. Keberadaan mereka diketahui oleh petugas Resort Selo Sabtu pagi. Saat tiba di kantor, petugas melihat ada dua sepeda motor terparkir.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

BACA JUGA: Potensi Erupsi Susulan Gunung Semeru, Ini Penjelasan PVMBG

Petugas memeriksa rekaman closed circuit television (CCTV) dan menemukan ketiganya tiba di Resort Selo sekitar pukul 05.45 WIB. Kemudian, 10 menit berikutnya mereka mulai mendaki di jalur pendakian yang sebetulnya masih ditutup ini.

“Mendaki lewat Selo tidak sesuai prosedur. Mereka naik sampai puncak Kenteng Songo. Terus turun,” kata Kepala Balai Taman Nasional Gunung Merbabu (BTNGMb), Junita Parjanti, saat dihubungi JIBI, Minggu (5/12/2021).

Junita menjelaskan pada saat perjalanan turun, Dean dan Alex berjalan di depan. Mykola berjalan di belakang dan tertinggal sebab usianya berusia 60 tahun. Ketiganya turun bersama meski berjalan berjauhan.

Pada saat ketiga melewati Pal HM 25 sampai Pal HM 22, Mykola tertinggal sekitar 200 meter. Saat Dean dan Alex tiba di Pal HM 22, Mykola tak terlihat. Mereka menunggu Mykola hingga 40 menit namun tak juga terlihat.

Mykola tampaknya mengatur ponselnya memakai GPS sebagai panduan. Hujan deras yang terjadi pada saat itu menghambat jalannya.

Advertisement

Pada jalur antara Pal HM 25 sampai Pal HM 22 ini ada sebuah persimpang yang seharusnya terlihat jelas. Jalur yang benar adalah berbelok ke kanan dengan rute agak menurun. Sedangkan, ke kiri merupakan jalur penelitian menuju Blok Tulangan.

“Saat itu, dia ragu mau ambil ke kanan. Akhirnya pilih jalan arah satunya. Saking lebatnya hujan jarak pandang hanya satu meter. Pandangannya tak jelas akhirnya mengambil jalan yang salah ini terus. Makin ke timur ke arah Ampel. Namanya Blok Tulangan. Ini hutan Taman Nasional Merbabu paling rapat,” ujar dia.

Advertisement

Dean dan Alex tiba di Resort Selo sekitar pukul 17.00. Ia melapor kepada petugas bahwa masih ada satu temannya di atas. Petugas pun mulai menyiapkan tim evakuasi. Namun, hujan deras membuat evakuasi ini tertunda. Tim ini baru berangkat pada pukul 20.00.

Proses evakuasi melibatkan Tim SAR Rajawali dan Masyarakat Peduli Api Taman Nasional Merbabu dengan total 11 orang. Tim ini dibagi menjadi dua kelompok.

Tim SAR menduga Mykola tersesat di Blok Tulangan. Namun, pada rencana awal, rute pencarian hanya berada di kawasan sampai Pal HM 25. Sebab, Blok Tulangan merupakan hutan yang rapat dan berbahaya.

“Tim SAR lalu memutuskan mencari ke Blok Tulangan. Mykola ditemukan kedinginan. Ia duduk. Untuk menghangatkan diri, dia menjadikan daun kering sebagai selimut,” sambung Junita.

Advertisement

Menurut Junita, ketiga pendaki ini bukanlah pendaki profesional. Mereka mendaki tanpa perbekalan yang memadai. Bahkan, mereka hanya membawa air minum.

Ia menjelaskan jalur pendakian Gunung Merbabu masih ditutup kecuali jalur Suwanting dan Thekelan. Pembukaan jalur pendakian harus berdasarkan rekomendasi bupati dan Satgas Covid-19.

BACA JUGA: Berikut Daftar Lengkap Dampak Erupsi Gunung Semeru

Advertisement

Tak hanya itu, untuk mendaki di semua jalur pendakian, warga harus mendaftarkan diri secara online. Sistem booking online mengacu pada kuota yang tersedia di setiap jalur. Apabila kuota penuh, seseorang tidak bisa mendaftar lagi.

“Pengunjung yang datang langsung sekarang tidak kami layani,” ujar dia.

Ia mengimbau kepada masyarakat agar mempersiapkan diri sebaik mungkin sebelum mendaki. Bawa perbekalan dan kondisi fisik yang baik. Untuk mengetahui kondisi Merbabu, pendaki bisa mengamati lebih dahulu melalui media sosial.

“Apalagi ini musim sangat ekstrem. Jangan sampai mendaki malah berakibat pada hal-hal yang tidak diinginkan,” ujar Junita.

 

 

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Dilengkapi QRIS, Pasar Turi Kini Beroperasi di Tiga Hari Pasaran

Sleman
| Senin, 05 Desember 2022, 04:47 WIB

Advertisement

alt

Jangan Sampai Salah, Hotel 26 Lantai di China Ini Khusus untuk Babi

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 20:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement