7 Vaksin Ini Diklaim Efektif untuk Booster, Pfizer dan Moderna Hasilkan Antibodi Tertinggi

vaksin Covid-19 jenis Pfizer dan Moderna buatan Amerika Serikat - inquirer.net
04 Desember 2021 19:17 WIB Mia Chitra Dinisari News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA -  Studi mengungkapkan sebagian besar vaksin aman digunakan sebagai booster dan memberi kekebalan terhadap virus corona.

Studi itu meneliti efektivitas 7 vaksin sebagai booster.

Vaksin mRNA oleh raksasa farmasi Pfizer, dengan mitra BioNTech, dan Moderna tampaknya memberikan peningkatan antibodi tertinggi 28 hari setelah dosis tambahan. Demikian dilansir dari Washington Post 

Sedangkan vaksin lain dalam penelitian ini mungkin memerlukan lebih banyak waktu untuk membangun kekebalan yang lebih baik.

Penelitian baru tentang keamanan dan respons imun  yang diterbitkan Lancet itu, melihat bagaimana "mengoptimalkan pemilihan vaksin penguat" dengan memeriksa orang-orang yang awalnya menggunakan dua dosis vaksin Pfizer-BioNTech atau vaksin Oxford-AstraZeneca. Amerika Serikat belum mengizinkan vaksin Oxford-AstraZeneca.

Peserta yang divaksin mendapat berbagai booster, termasuk suntikan eksperimental dari perusahaan CureVac yang ditarik setelah hasil yang kurang efektif. Yang lainnya termasuk Johnson & Johnson, Moderna, AstraZeneca dan Pfizer-BioNTech, serta vaksin Novavax dan Valneva, yang sedang ditinjau di Eropa.

Efek sampingnya termasuk kelelahan dan sakit kepala, tetapi reaksi serius tidak umum terjadi pada booster mana pun, kata laporan itu.

Penelitian yang dipimpin oleh para ilmuwan di University of Southampton mengukur respons yang dapat membantu memprediksi tingkat kekebalan, seperti tingkat antibodi yang lebih tinggi dan pembentukan sel T.

Hampir semua vaksin dalam penelitian ini mendukung respons tersebut terlepas dari dosis awal, katanya. Satu pengecualian adalah kombinasi dosis penguat Valneva pada orang yang pertama kali menerima suntikan Pfizer-BioNTech, yang tidak memenuhi tolok ukur untuk "perbedaan penting secara klinis."

Ketujuh booster vaksin tampaknya menawarkan lebih banyak kekebalan setelah dua dosis AstraZeneca, dan enam efektif setelah dua suntikan Pfizer-BioNTech, “tanpa masalah keamanan” meskipun dengan hasil yang bervariasi, menurut para peneliti.

Sementara dua vaksin mRNA menghasilkan dorongan antibodi terbesar pada 28 hari, "vaksin bekerja dengan cara yang berbeda," profesor penyakit menular Saul Faust dari Institut Nasional untuk Penelitian Kesehatan Inggris, yang memimpin uji coba, mengatakan kepada The Washington Post pada hari Jumat. "Vaksin lain ... masih merupakan dorongan besar dibandingkan dengan apa yang sudah melindungi kita," katanya.

BACA JUGA: NgeBuzz Ibis Ngobrol Asyik tentang Musik di Jogja Bareng Musisi

Para peneliti mencatat bahwa lebih banyak pekerjaan akan diperlukan juga untuk memahami hubungan antara respons imun setelah vaksin virus corona dan perlindungan jangka panjang terhadap penyakit.

Untuk membantu pasokan vaksin, penelitian menunjukkan bahwa setengah dosis Pfizer-BioNTech dapat memiliki respons yang efektif sebagai booster. Pesan di balik vaksin mRNA dengan cepat menghasilkan tingkat antibodi yang tinggi “adalah bahwa kita mungkin dapat meningkatkan lebih banyak orang dengan jumlah vaksin yang sama di masa depan,” tambahnya. “Sangat menarik untuk penyebaran global bahwa kami mungkin dapat mengurangi dosis dan mendapatkan kekebalan yang sama baiknya.”

Sumber : Bisnis.com