Ribuan Tenaga Kesehatan di Singapura Mengundurkan Diri di Tengah Pandemi

Marina Bay, Singapura - stb.gov.sg
03 November 2021 23:47 WIB Ni Luh Anggela News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA – Menteri Senior Negara untuk Kesehatan Singapura, Janil Puthucheary mengatakan petugas kesehatan yang mengundurkan diri makin banyak di tengah krisis tenaga kerja di rumah sakit.
 
“Sekitar 1.500 petugas kesehatan mengundurkan diri pada paruh pertama tahun 2021, dibandingkan dengan sekitar 2.000 per tahun sebelum pandemi,” kata Puthucheary, dilansir dari CNA, Rabu (3/11/2021).
 
Petugas kesehatan asing juga telah mengundurkan diri dalam jumlah yang lebih besar. Hampir 500 dokter dan perawat asing mengundurkan diri pada paruh pertama tahun 2021, dibandingkan dengan sekitar 500 pada keseluruhan tahun 2020 dan sekitar 600 pada tahun 2019.
 
Puthucheary mengatakan, pengunduran diri ini sebagian besar karena alasan pribadi, untuk migrasi atau pindah kembali ke negara asal mereka.
 
Dia mengutip pesan yang diterimanya dari anggota senior tim klinis dan seorang rekan tentang bagaimana petugas kesehatan mendapatkan terlalu banyak pekerjaan dan mengalami kelelahan.
 
“Orang-orang kami kelelahan secara fisik, mental dan emosional, apakah mereka akan mengakuinya atau tidak,” kata pesan itu. Oleh karena itu, Puthucheary mengatakan, tidak mengherankan jika pengunduran diri para tenaga kesehatan di Singapura meningkat tahun ini.
 
Puthucheary memberikan perincian tentang keadaan petugas kesehatan dalam menanggapi pertanyaan dari Anggota Parlemen, yang mengajukan beberapa pertanyaan tentang topik tersebut, termasuk krisis tenaga kerja, jumlah cuti yang diambil dan apakah mereka didiskriminasi ketika mereka mengambil cuti sakit.
 
Sebagian besar petugas kesehatan tidak memiliki kesempatan untuk mengambil cuti sejak tahun 2020, dengan lebih dari 90 persen tidak dapat menyelesaikan akumulasi cuti mereka untuk tahun 2021.
 
“Proporsi ini lebih tinggi dibandingkan dua tahun terakhir. Petugas kesehatan kami telah melampaui panggilan tugas untuk merawat pasien mereka,” katanya.
 
Dia menambahkan bahwa rumah sakit berusaha meminimalkan memiliki anggota staf yang bekerja lembur. Untuk bulan September, perawat bekerja rata-rata 160 hingga 175 jam per bulan, katanya.
 
Kementerian Kesehatan Singapura (MOH) menjangkau lebih banyak sukarelawan untuk bergabung dengan SG Healthcare Corps dan juga bekerja sama dengan rumah sakit swasta untuk membantu meringankan beban petugas kesehatan di rumah sakit umum, kata Puthucheary, menambahkan bahwa kementerian juga meningkatkan perekrutan petugas kesehatan dari luar negeri.
 
Ketua Partai Buruh Pritam Singh meminta jumlah tenaga kesehatan asing yang direkrut. Sebagai tanggapan, Puthucheary mengatakan bahwa meskipun dia tidak memiliki jumlah yang tersedia, salah satu tantangan dalam merekrut pekerja seperti itu adalah bahwa mereka baru mengenal lingkungan.
 
“Secara operasional, saya tidak bisa mengatakan bahwa itu akan membuat perbedaan besar di ICU (unit perawatan intensif),” katanya.
 
Namun, dia mengatakan bahwa penambahan tenaga kerja akan membuat perbedaan di bagian lain dari ekosistem perawatan kesehatan.
 
Puthucheary juga menanggapi pertanyaan tentang kapasitas ICU, menambahkan bahwa ada kebutuhan untuk menambah jumlah total tempat tidur ICU menjadi 382 untuk pasien Covid-19 dan non-Covid-19 selama dua bulan terakhir.
 
“Kebutuhan untuk meningkatkan kapasitas sistem perawatan kesehatan kita adalah beban berat yang dipikul oleh staf, petugas kesehatan kita,” katanya.
 
Saat ini ada 130 pasien yang membutuhkan perawatan intensif, kata Puthucheary, menambahkan bahwa beberapa diintubasi dan memerlukan ventilator mekanik.
 
Mereka menempati sekitar 60 persen dari 219 tempat tidur ICU yang saat ini disediakan untuk pasien Covid-19. Pasien-pasien ini tinggal rata-rata 11 sampai 15 hari di ICU, dan beberapa tinggal sampai satu bulan, katanya.
 
“Semua pasien ini membutuhkan perawatan berkelanjutan dari tim ICU,” katanya.
 
“Selain kasus Covid-19, ada juga pasien non-Covid-19 dengan kondisi medis yang mengancam jiwa yang memerlukan perawatan ICU, menambah beban berkelanjutan yang harus ditanggung rumah sakit kami.” tambahnya.
 
MOH akan memperluas kapasitas ICU Singapura lebih lanjut, sebagai persiapan untuk potensi peningkatan kasus yang parah.
 
“Akibatnya, ketika kami menambah tempat tidur, kami meregangkan dan meregangkan petugas kesehatan kami. Kami akan sampai pada titik bahwa mereka tidak akan lagi dapat memberikan perawatan yang sangat baik secara terus menerus,” katanya.
 
Dia memperingatkan bahwa setiap perawat harus merawat lebih banyak pasien daripada yang mereka lakukan hari ini.
 
“Meskipun kami mungkin memiliki rencana untuk menambah jumlah tempat tidur ICU, situasi sebenarnya di lapangan, pertimbangan operasional, tidak mudah. Kami tidak ingin mendekati batas teoritis,” katanya.
 
Dia juga menambahkan, setiap peningkatan kapasitas tempat tidur ICU harus didukung oleh peningkatan tenaga kerja yang harus dialihkan dari tugas ICU non-Covid-19.
 
“Mereka mulai lelah. Mereka memikul beban perawatan yang terkadang tidak terbayangkan,” katanya.

Sumber : JIBI/Bisnis.com