Data WHO: Kasus Covid Dunia Menurun Signifikan

Virus corona varian lambda yang kini menyebar di Jepang
23 September 2021 12:27 WIB Mia Chitra Dinisari News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA-Data Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyebutkan jumlah kasus baru Covid-19 di seluruh dunia mengalami penurunan terbesar dalam lebih dari dua bulan.

Infeksi virus corona baru turun menjadi 3,6 juta kasus minggu lalu, turun dari angka global empat juta selama tujuh hari sebelumnya. Kasus Covid-19 paling banyak terlihat di Inggris, AS, India, Turki, dan Filipina.

Dalam pembaruan terbaru tentang pandemi, WHO mengatakan dua wilayah mengalami penurunan besar dalam kasus baru terjadi penurunan 22% di Timur Tengah dan penurunan 16% di Asia Tenggara.

Badan kesehatan PBB menambahkan hanya ada di bawah 60.000 kematian dalam seminggu terakhir, penurunan 7 persen.

Sementara Asia Tenggara melaporkan penurunan 30 persen dalam kematian COVID, wilayah Pasifik Barat melaporkan peningkatan 7 persen.

Baca juga: Siapkan Ribuan Dosis, Bantul Sasar Pekerja Industri yang Tercecer dari Vaksinasi

Di Inggris, angka pemerintah menunjukkan bahwa dalam tujuh hari hingga 21 September, ada 217.579 kasus positif - penurunan mingguan sebesar 5,7 persen. Kematian naik hampir 5 persen menjadi 1.009.

Angka harian terbaru yang dirilis pada hari Rabu menunjukkan 34.460 kasus baru dan 166 kematian lainnya.

WHO mengatakan varian Delta yang menyebar cepat telah terdaftar di 185 negara dan hadir di setiap belahan dunia.

Itu juga merevisi daftar "varian yang menarik" - yang diyakini berpotensi menyebabkan wabah besar. Demikian dilansir dari Sky News.

Badan tersebut melacak varian Lambda dan Mu, yang keduanya muncul di Amerika Latin tetapi belum menyebabkan epidemi yang meluas.

Varian Delta Beredar

WHO sebelumnya mengatakan bahwa di semua negara di mana varian Delta beredar, itu menjadi bentuk dominan Covid-19.

Sementara itu, melansir Times of India, pada saat yang sama, lebih dari enam miliar dosis berbagai vaksin COVID-19 telah diberikan di seluruh dunia.

Upaya vaksinasi telah mencapai ritme yang stabil, membutuhkan waktu 29 hari untuk mencapai miliar keenam, kecepatan yang hampir sama dengan miliar keempat dan kelima, masing-masing pada 30 dan 26 hari.

Sebaliknya, butuh sekitar 140 hari untuk mengelola satu miliar dosis pertama.

Hampir 40 persen (2,18 miliar) dari enam miliar tembakan telah dilakukan di China. India (826,5 juta) dan AS (386,8 juta) melengkapi trio negara yang paling banyak memberikan pukulan.

Di antara negara-negara dengan populasi lebih dari satu juta, Uni Emirat Arab memimpin dengan 198 dosis per 100 orang, dengan lebih dari 81 persen populasinya divaksinasi penuh.

Uruguay datang berikutnya dengan 175 dosis per 100 penduduk, diikuti oleh Israel (171), Kuba (163), Qatar (162), dan Portugal (154).

Beberapa negara ini, termasuk Israel, UEA, dan Uruguay, sudah mulai memberikan suntikan booster dengan tujuan memperluas kekebalan di antara mereka yang divaksinasi lengkap.

Sementara negara-negara di Eropa Barat, Amerika Utara, dan beberapa Timur Tengah, yang memiliki penggerak paling canggih, mulai melambat, negara-negara lain di Asia, Amerika Latin, dan Oseania telah mengambil alih kendali dan sekarang berlomba di depan.

Sementara sebagian besar negara miskin sekarang telah memulai upaya vaksinasi, terutama berkat skema COVAX, cakupannya tetap sangat tidak merata, meskipun suntikan telah meningkat dalam beberapa minggu terakhir setelah sumbangan dari negara-negara kaya.

Negara-negara berpenghasilan tinggi, seperti yang didefinisikan oleh Bank Dunia, memberikan rata-rata 124 dosis per 100 penduduk, dibandingkan dengan hanya empat dosis per 100 penduduk di negara-negara berpenghasilan rendah.

Tiga negara belum mulai memvaksinasi sama sekali - Burundi, Eritrea dan Korea Utara.

Sumber : bisnis.com