Satgas Covid-19: Ancaman Gelombang Ketiga Covid-19 Bisa Datang dari Dalam Negeri

Juru Bicara Satgas Covid-19 Wiku Adisasmito - www.covid19.go.id
23 September 2021 10:57 WIB Herdanang Ahmad Fauzan News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA -Ancaman gelombang ketiga Covid-19 justru potensial datang dari dalam negeri. Hal tersebut disampaikan oleh Koordinator Tim Pakar sekaligus Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito. 

Perkiraan tersebut didapat Wiku seiring pengamatan yang dilakukan Satgas terhadap perbandingan jumlah kasus Covid-19 di dalam negeri dan secara global. Menurut Wiku, semenjak gelombang kedua, kurva pergerakan kasus Covid-19 Indonesia dan dunia justru berbanding terbalik.

Ketika kasus global sedang rendah, kasus di Indonesia justru naik. Pun dengan sebaliknya.

"Dari perbandingan pola lonjakan kasus antara dunia dan Indonesia, dapat diambil pelajaran bahwa adanya lonjakan kasus Indonesia pada Juli kemarin nyatanya tidak berkontribusi signifikan pada kasus dunia. Mengingat pada waktu yang sama, dunia tengah mengalami penurunan. Pun sebaliknya, lonjakan kasus beberapa negara tidak memberikan pengaruh yang signifikan bagi Indonesia," kata Wiku dalam konferensi pers virtual, dikutip Kamis (23/9/2021).

Untuk itu, Wiku meminta masyarakat tetap mengedepankan protokol kesehatan dalam menjalani aktivitas sehari-hari.

Baca juga: Perbaikan Kabel Bawah Laut Milik Telkom Diprediksi Butuh Waktu Sebulan

Kata Wiku, upaya penjagaan ketat pada batas negara tidak akan banyak membantu penekanan jumlah kasus apabila penularan dalam skala lokal terus terjadi.

"Lonjakan kasus di Indonesia pada Juli lalu tidak disebabkan oleh naiknya kasus global, ataupun datang dari negara lain, melainkan dari dalam Indonesia sendiri. Penyebabnya adalah meningkatnya mobilitas dan aktivitas sosial masyarakat yang terjadi bersamaan dengan periode mudik serta sikap abai pada protokol kesehatan," imbuhnya.

Hingga Selasa (21/9/2021) jumlah kasus Covid-19 aktif di Indonesia tersisa 52.247 kasus, atau hanya sekitar 1,24 persen dibandingkan total kasus kumulatif yang mencapai 4,19 juta lebih.

Wiku mengakui bahwa catatan tersebut adalah pertanda bagus. Penurunan yang ada juga mengisyaratkan bahwa masyarakat semakin patuh dalam menerapkan protokol kesehatan. 

Namun, dia juga mengatakan bahwa tidak ada jaminan kasus aktif yang rendah akan bertahan dalam jangka lama.

Wiku mencontohkan situasi di Australia dan Selandia Baru, ketika jumlah kasus aktif sempat menyentuh di bawah 1 persen namun pada akhirnya naik pesat lagi di awal September ini.

"Hal ini menandakan bahwa perbaikan kasus Covid-19 dengan disiplin menjalankan protokol kesehatan, karena tidak ada jaminan keberhasilan penanganan Covid-19 saat ini akan bertahan seterusnya jika tidak diimbangi dengan upaya perbaikan yang konsisten dan terus menerus," tandasnya.

Sumber : bisnis.com