Covid-19 Singapura Catat Rekor Setelah Muncul Klaster Baru di Madrasah

Warga Singapura bersepeda di dekat patung Marlion - Bloomberg
08 September 2021 17:47 WIB Ithamar Yaomi DC News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA – Kasus positif Covid-19 di Singapura kembali memecahkan rekor dengan 332 kasus harian pada Selasa (7/9/2021). Sebagian kasus positif berasal dari komunitas madrasah di sepanjang Braddel Road.

Kasus harian tersebut melampaui rekor 246 kasus positif Covid-19 yang sebelumnya yang tercatat pada Sabtu (4/9/2021) berdasarkan data Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Singapura. Sisa 28 kasus yang ditularkan secara lokal yang dilaporkan pada hari Selasa, (7/9/2021) berada di asrama.

“Sembilan puluh satu dari infeksi menular lokal baru terkait dengan kasus sebelumnya dan sudah ditempatkan di karantina. 52 infeksi terkait lainnya terdeteksi melalui pengujian pengawasan,” ungkap Kementerian Kesehatan Singapura seperti dilansir dari channelnewsasia.com, Rabu (8/9/2021).

Kementerian Kesehatan Singapura menyatakan di antara kasus baru, empat pasien berusia di atas usia 70 tahun tidak divaksinasi atau divaksinasi sebagian serta berisiko sakit serius.

Secara total, Singapura melaporkan 332 kasus Covid-19 baru pada Selasa (8/9/2021), yang merupakan jumlah harian tertinggi kasus Covid-19 sejak 5 Agustus tahun lalu.

"Jumlah kasus baru di masyarakat telah meningkat dari 771 pada minggu sebelumnya menjadi 1.489 dalam seminggu terakhir," kata Kementerian Kesehatan Singapura

Klaster Baru di Madrasah

Kemenkes Singapura mengidentifikasi kluster baru di Madrasah Irsyad Zuhri Al-Islamiah di sepanjang Braddell Road, pada Selasa (7/9/2021).

Kementerian juga menutup klaster Jurong Fishery Port/Hong Lim Market & Food Center yang merupakan klaster aktif terbesar di Singapura dengan total 1.155 kasus.

"Dua puluh kasus baru telah dikaitkan dengan klaster yang melibatkan lokasi konstruksi di 30 Sunview Way, sehingga totalnya menjadi 26 kasus," tambah Kemenkes Singapura.

Lebih banyak kasus juga terkait dengan delapan klaster yang melibatkan simpang susun bus di Tampines, Boon Lay, Jurong East, Toa Payoh, Bishan, Clementi, Punggol dan Sengkang. Secara total, klaster ini sekarang mencakup 537 kasus. Sekarang, ada 53 kluster aktif di Singapura, berkisar antara 3 dan 291 infeksi.

Saat ini, Kementerian Kesehatan Singapur mencatat ada 643 pasien yang dirawat di rumah sakit. 24 pasien sakit parah dan membutuhkan suplementasi oksigen, dan enam dalam kondisi kritis di unit perawatan intensif.

Dari mereka yang sakit parah, 22 di antaranya merupakan lansia yang berusia di atas usia 60 tahun. 14 orang di antaranya tidak divaksinasi sepenuhnya atau divaksinasi sebagian.

"Ada bukti berkelanjutan bahwa hampir semua individu yang divaksinasi lengkap tidak menderita penyakit serius saat terinfeksi, kecuali jika mereka memiliki kondisi medis mendasar yang membuat mereka lebih rentan," ujar Kemenkes Singapura.

Selama 28 hari terakhir, persentase pasien yang tidak divaksinasi yang sakit parah atau meninggal adalah 6,1 persen. Sementara itu, untuk yang divaksinasi lengkap adalah 0,8 persen.

Capaian Vaksinasi

Hingga Senin (6/9/2021), lebih dari 8,8 juta dosis vaksin Covid-19 telah diberikan di bawah program vaksinasi nasional. Ini mencakup lebih dari 4,5 juta orang, dengan 4,3 juta telah menyelesaikan rejimen vaksin lengkap.

171.961 dosis vaksin lain yang diakui dalam daftar penggunaan darurat WHO (World Health Organization) telah diberikan, mencakup 86.204 individu.

Secara total, 81 persen populasi Singapura telah menyelesaikan rejimen lengkap mereka atau menerima dua dosis vaksin Covid-19, dan 83 persen telah menerima setidaknya satu dosis. Hingga Selasa (8/9/2021), Singapura telah melaporkan total 69.233 kasus Covid-19.

Peringatan tentang kemungkinan peningkatan "kenaikan eksponensial" dalam kasus Covid-19, Kemenkes Singapura mengumumkan langkah-langkah tambahan untuk memperlambat penularan virus, pada hari Senin (6/9/2021).

Ketika sebuah klister diidentifikasi, Kemenkes akan mengirimkan peringatan risiko kesehatan dan peringatan risiko kesehatan kepada orang-orang selain mengkarantina kontak dekat.

Penerima peringatan risiko kesehatan akan diwajibkan oleh hukum untuk mendapatkan tes reaksi berantai polimerase (PCR) dan mengisolasi diri sampai mereka menerima hasil negatif.

"Mereka kemudian perlu melakukan antigen rapid test (ART) lebih lanjut dan tes PCR lainnya," ujar Kemenkes Singapura.

Pengujian rutin yang cepat dan mudah untuk karyawan dalam pengaturan berisiko tinggi akan diperluas ke lebih banyak sektor, termasuk ritel, pengiriman, dan transportasi. Frekuensi tes Covid-19 akan ditingkatkan dari sekali setiap dua minggu menjadi seminggu sekali.

Tes rutin untuk karyawan yang bekerja di lokasi di luar pengaturan ini juga akan ditingkatkan. Perusahaan yang belum menjalani tes rutin wajib akan menerima kit ART untuk pengujian mingguan staf mereka selama dua bulan ke depan.

Kemenkes juga mengatakan orang harus membatasi diri pada satu pertemuan sosial sehari, sementara pertemuan sosial dan interaksi sosial di tempat kerja tidak akan diizinkan mulai Rabu (8/9/2021).

Sumber : JIBI/Bisnis.com