Jokowi Pakai Baju Adat Baduy, KSP Sebut sebagai Cara Menghentikan Stigma

Presiden Joko Widodo saat menyampaikan pidato kenegaraan di Sidang Tahunan MPR RI 2021 di Kompleks Parlemen, Jakarta, Senin 16 Agustus 2021 / Youtube Sekretariat Presiden
16 Agustus 2021 15:47 WIB Aprianus Doni Tolok News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA — Presiden Joko Widodo (Jokowi) memakai pakaian adat suku Baduy saat menghadiri Sidang Tahunan MPR dan Sidang Bersama DPR RI-DPD RI 2021, Senin (16/8/2021).

Presiden nampak mengenakan pakaian berwarna hitam dengan lencana merah putih. Jokowi juga mengenakan udeng kepala berwarna biru, alas kaki sandal berwarna hitam lengkap dengan tas rajut berwarna coklat.

Deputi II Kantor Staf Presiden (KSP) Bidang Pembangunan Manusia Abetnego Tarigan mengatakan bahwa tujuan Presiden mengenakan pakaian adat tersebut bukan hanya mengapresiasi keluhuran nilai-nilai adat dan budaya suku Baduy, tapi juga menangkal stigma negatif terhadap suku Baduy.

“Presiden mengangkat ke tingkat paling tinggi di salah satu acara kenegaraan. Hal ini dapat dimaknai sebagai cara presiden untuk menghentikan stigma dan makna negatif dari penyebutan suku Baduy,” kata Abetnego dalam keterangan resmi, Senin (16/8/2021).

Lebih lanjut, dia menganggap bahwa langkah Presiden menggunakan pakaian adat dan mengangkat kebudayaan suku Baduy dalam acara kenegaraan ini merupakan suatu inisiatif yang baik dalam menekankan nilai kebhinekaan Indonesia.

Diketahui, pakaian adat tersebut disiapkan secara pribadi oleh Tetua Adat Masyarakat Baduy sekaligus Kepala Desa Kanekes, Jaro Saija.

Presiden Jokowi mengatakan bahwa desain pakaian adat Baduy sangat sederhana dan sangat nyaman untuk dikenakan.

Adapun, nama ‘Baduy’ sendiri merupakan sebutan yang disematkan oleh penduduk luar kepada kelompok masyarakat adat sub-Sunda yang tinggal di wilayah Lebak, Banten.

Namun penyebutan suku Baduy cenderung mengarah pada makna peyorasi karena kaitan sejarahnya sebagai produk era kolonial Belanda.

Para kolonial secara gegabah mengidentifikasi suku Baduy layaknya suku Badawi di tanah Arab yang hidup secara nomaden dan dianggap liar.

Walaupun kelompok masyarakat ini menyebut dirinya sebagai Urang Kanekes, namun dalam perkembangannya, istilah Baduy kini tidak lagi bersifat peyoratif karena penyebutannya oleh banyak orang tanpa ada niatan untuk merendahkan.

“Istilah Baduy dilekatkan pada mereka oleh orang luar dan terus berlanjut sampai sekarang. Tapi saya pun kadang pakai istilah 'Baduy' karena sangat sering digunakan dan tidak dengan maksud merendahkan,” Ungkap Hilman Farid, Direktur Jenderal Kebudayaan, Kementerian Pendidikan Kebudayaan Riset dan Teknologi (Kemendikbudristek).

Sumber : JIBI/Bisnis.com