Alat Tes Covid Berbasis Air Liur Ini Dijual Mulai Rp43.000

miSHERLOCK alat tes covid-19 berbasis air liur - JIBI
13 Agustus 2021 16:27 WIB Ni Luh Anggela News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA – Para ilmuwan dari Universitas Harvard dan Institut Teknologi Massachusetts (MIT), keduanya di Cambridge, MA, dan beberapa rumah sakit di wilayah Boston, baru-baru ini menciptakan tes diagnostik murah berbasis air liur yang memungkinkan pengguna menguji  varian SARS-CoV-2 di rumah. Alat itu diberi nama miSHERLOCK.
 
Penulis utama Helena de Puig Guixe penelitian, yang juga seorang peneliti postdoctoral di lab Collins di Wyss Institute for Biologically Inspired Engineering mengatakan, miSHERLOCK adalah tes COVID-19 berbiaya rendah yang mampu mendeteksi dan membedakan varian spesifik SARS-CoV-2, yang dapat digunakan untuk memandu perawatan pasien serta untuk pengendalian infeksi atau tujuan epidemiologis.
 
Perangkat yang diklaim murah ini, memberikan jawaban visual sederhana dalam 1 jam dan hanya membutuhkan air liur dari pasien tanpa peralatan tambahan yang terpisah dari perangkat itu sendiri (termasuk baterai standarnya).
 
“Perangkat lengkap kami, termasuk semua komponen pengujian, seharga US$15 (sekitar Rp215.000), turun menjadi US$6 (sekitar Rp86.000) dengan penggunaan kembali housing dan elektronik, tetapi bisa menjadi US$2–3  (sekitar Rp43.000) per pengujian jika diproduksi dalam skala besar,” tambahnya.

Para peneliti mempublikasikan temuan mereka di Science Advances.  Untuk mengidentifikasi target pengujian mereka, para peneliti melakukan analisis bioinformatika dari wilayah spesifik genom SARS-CoV-2 yang bertanggung jawab atas replikasi virus.
 
Mereka menemukan wilayah gen yang dikenal sebagai 'nukleoprotein' umum untuk varian virus yang berbeda dan tidak berbagi fitur dengan virus corona lainnya.
 
Mereka kemudian menggunakan 'gunting molekuler' berbasis CRISPR, enzim yang dikenal sebagai Cas12a, untuk mengikat dan memotong area gen nukleoprotein ini untuk menghasilkan sinyal fluoresen yang dapat berfungsi sebagai hasil tes. Mereka juga membuat tes tambahan untuk menguji varian Alpha, Beta, dan Gamma dari SARS-CoV-2.
 
Tidak seperti sampel berbasis swab, air liur lebih mudah dikumpulkan tanpa keahlian klinis, meminimalkan risiko pengumpulan sampel yang tidak tepat dalam tes di rumah.
 
Salah satu alasan mengapa air liur lebih jarang digunakan adalah karena perlu diproses sebelum dianalisis untuk menghindari sinyal positif palsu. Untuk menghindari masalah ini, para peneliti menambahkan bahan kimia yang disebut DTT dan EFTA ke sampel air liur dan kemudian memanaskannya hingga 203°F (95°C) selama 3 menit. Ini menghancurkan enzim dalam air liur yang bertanggung jawab untuk menciptakan sinyal positif palsu.
 
Mereka kemudian menuangkan asam nukleat yang dihasilkan ke membran selulosa penyerap dan menempatkannya di area reaksi suhu rendah 98,6°F (37°C). Dalam 55 menit, mereka dapat mengamati pembacaan fluoresen visual yang menunjukkan apakah SARS-CoV-2 ada dalam sampel.
 
Untuk memastikan pengguna non-teknis dapat mengikuti proses ini, para peneliti mengintegrasikan semua langkah ke dalam perangkat bertenaga baterai dengan dua ruang: ruang persiapan sampel dan ruang reaksi yang tidak dipanaskan.
 
Mereka juga membuat aplikasi smartphone yang didukung oleh algoritma segmentasi warna untuk membantu pengguna menginterpretasikan hasil mereka.

Dalam uji sampel air liur klinis dari 27 orang dengan infeksi SARS-CoV-2 dan 21 orang tanpa infeksi, misHERLOCK mengidentifikasi orang dengan infeksi sebesar 96 persen dan mereka yang tidak terinfeksi 95 persen. Perangkat juga mengidentifikasi berbagai varian virus dengan benar.

Para peneliti menjelaskan bahwa hasil mereka mungkin memiliki keterbatasan karena kurangnya akses ke sampel air liur klinis, yang tidak digunakan secara rutin oleh para ilmuwan untuk pengujian medis.

Sumber : JIBI/Bisnis.com