Bagaimana Efek Samping Jangka Panjang dari Vaksin Covid-19?

Warga DKI Jakarta mengikuti program vaksinasi Covid-19 gratis di stasiun MRT - Dok. MRT Jakarta
21 Juli 2021 22:07 WIB Sartika Nuralifah News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Dari mengurangi keparahan, rawat inap, dan risiko kematian yang terkait dengan varian COVID-19 yang muncul, vaksin saat ini telah terbukti efektif dan bermanfaat melawan COVID-19.

Tetapi seberapa jauh kita tahu bahwa vaksin COVID-19 aman dalam jangka panjang? Mungkinkah ada potensi risiko atau efek samping jangka panjang?

Temuan efek samping yang jarang terjadi, termasuk miokarditis, radang jantung, risiko pembekuan darah, dan komplikasi neurologis membuat banyak orang waspada terhadap penggunaannya. Para ilmuwan dan pakar medis terus mendukung bahwa vaksin COVID-19 tidak hanya aman untuk digunakan tetapi juga melawan risiko pada infeksi COVID.

Pengembang vaksin masih bekerja untuk meluncurkan versi vaksin COVID-19 yang universal, lebih efektif, dan lebih ditingkatkan untuk saat ini. Meski begitu, vaksin yang kita miliki sama-sama menjanjikan dan tidak menimbulkan risiko dalam jangka panjang.

Inilah lima alasan vaksin aman dalam jangka panjang seperti dilansir dari Times of India.

1. Vaksin diuji secara klinis agar efektif dalam jangka panjang

Seperti halnya vaksin lain, vaksin COVID-19 telah melalui banyak penelitian, pengembangan, dan uji klinis. Sementara vaksin COVID-19 berfungsi untuk memperkuat pertahanan kekebalan tubuh dan mengurangi risiko infeksi, beberapa jenis vaksin pada beberapa orang kini telah terbukti lebih efektif, dan mampu memberi perlindungan jangka panjang.

Evaluasi terbaru menunjukkan bahwa vaksin mRNA, yang menggunakan prototipe untuk membuat fragmen tidak berbahaya yang mirip dengan protein lonjakan, sebenarnya lebih kuat daripada vaksin lain dalam memasang antibodi jangka panjang (bahkan mungkin seumur hidup).

Saat ini ada lebih banyak vaksin yang sedang dikembangkan, dan dibuat secara ambisius untuk mengeluarkan vaksin serba bisa yang ditingkatkan dan bekerja melawan semua varian virus corona. Vaksin yang beredar saat ini juga telah terbukti cukup efektif, dan dapat ditoleransi dengan sangat baik.

2. Jika ada efek samping, muncul tidak lama setelah vaksinasi

Kasus pembekuan darah, miokarditis, atau anafilaksis, adalah beberapa masalah dan reaksi yang merugikan Beberapa risiko peningkatan juga muncul dengan vaksinasi lain.

Namun, dari apa yang telah dilihat dan didokumentasikan, sebagian besar efek samping serius ini cenderung muncul beberapa minggu setelah vaksinasi. Oleh karena itu, efek samping tidak hanya dapat dikelola jika didiagnosis tepat waktu, tidak ada kemungkinan efek samping yang merugikan kesehatan dan kesejahteraan kita.

Lebih dari itu, risiko dan efek samping parah yang terkait dengan vaksin COVID-19 lebih sedikit daripada rata-rata yang dilaporkan di seluruh populasi umum. Misalnya, risiko pembekuan darah parah dengan infeksi COVID-19 itu sendiri.

3. Vaksin lebih aman digunakan daripada obat-obatan

Argumen yang sering dibuat oleh anti-vaxxers adalah bahwa vaksin COVID-19 tidak aman untuk digunakan dalam jangka panjang karena injeksi mengubah DNA genetik atau menyebabkan perubahan signifikan yang berdampak pada kita. Namun, vaksin relatif lebih aman untuk digunakan daripada beberapa obat yang kita miliki.

Obat-obatan cenderung membawa beberapa efek samping dan risiko keamanan. Obat-obatan perlu digunakan untuk jangka waktu yang lebih lama (secara teratur), sedangkan vaksin biasanya disuntikkan sekali.

Obat-obatan seringkali dapat menciptakan efek samping dalam jangka panjang yang muncul kemudian tetapi masih dianjurkan untuk digunakan dan bermanfaat untuk hidup sehat.

Sebagai perbandingan, vaksin menyebabkan efek samping reaktogenik, sebagian besar bersifat ringan dan dapat diatasi. Setelah vaksin disuntikkan. Vaksin dapat melatih sistem kekebalan tubuh, mengeluarkan antibodi yang kemudian menyebabkan peradangan, reaksi sementara dan menurun seiring waktu. Dengan demikian, risiko efek samping jangka panjang dapat diabaikan dan tidak pernah terdengar.

4. Efek samping jangka panjang dari infeksi COVID lebih konsekuensial

Tidak hanya efek samping jangka panjang dengan vaksinasi COVID-19 yang jarang terdengar atau diketahui, tetapi risiko komplikasi jangka panjang dan kerentanan dengan infeksi COVID-19 juga berdampak luas. Manfaat vaksinasi, memang relatif lebih besar daripada kontra.

Sejauh ini, COVID-19 tidak hanya dikaitkan dengan setidaknya 100 gejala yang berbeda. Dari risiko COVID yang berkepanjangan, kerusakan psikologis, stres, kesehatan jantung, masalah pencernaan, kelelahan, dan komplikasi lain yang meningkat, infeksi COVID, bisa sangat menakutkan.

5. Bukti bahwa vaksinasi terhadap COVID berhasil

Terakhir, penting untuk dicatat bahwa meskipun masih ada jalan panjang untuk mengimunisasi sebagian besar populasi, kita telah menempuh perjalanan jauh sejak vaksin COVID-19 pertama kali digunakan.

Sementara negara-negara seperti Inggris dan AS mulai menginokulasi bagian pada Desember 2020 (bahkan lebih awal di Rusia dan China), India memulai upaya vaksinasi pada Januari 2021. Kita telah melampaui tanda 6 bulan, dan menggunakan data waktu nyata, dan studi klinis.

Sekarang, memiliki cukup bukti untuk membuktikan bahwa vaksin sangat efektif, dan tidak menimbulkan risiko. Efek samping, dan manfaatnya juga relatif lebih aman dengan semua vaksin yang digunakan secara global. Karenanya, sangat penting untuk menghilangkan ketakutan dan keraguan vaksinasi.

Sumber : Bisnis.com