Iran Bersiap Hadapi Gelombang Kelima Covid-19 Gara-gara Varian Delta

Presiden Iran Hassan Rouhani - telegraph.co.uk
04 Juli 2021 12:27 WIB John Andhi Oktaveri News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA--Iran bersiap menghadapi gelombang kelima penyebaran wabah Covid-19 setelah varian Delta menyebar luas di negara itu.

Ketika upaya vaksinasi terus tertinggal, kekhawatiran akan kebangkitan besar lain dari infeksi virus Corona terus meningkat di provinsi bagian selatan negara itu.

Mengungkapkan kekhawatirannya hari ini, Presiden Hassan Rouhani mencatat bahwa kepatuhan terhadap protokol kesehatan seperti menggunakan masker dan jarak fisik telah menurun di negara itu.

“Jika kita tidak cukup hati-hati, ada kekhawatiran bahwa negara akan menghadapi gelombang kelima,” katanya dalam siaran televisi bersama Satgas Covid-19 seperti dikutip Aljzeera.com, Sabtu (3/7/2021).

Angka resmi menunjukkan bahwa pandemi sejauh ini telah menewaskan hampir 85.000 orang di Iran, negara yang paling parah dilanda di Timur Tengah.

Setidaknya 3,23 juta kasus telah terdaftar di negara berpenduduk lebih dari 83 juta orang tersebut.

Menurut data terbaru dari kementerian kesehatan, 92 kabupaten di sekitar setengah dari 32 provinsi negara itu, termasuk Teheran, sekarang diklasifikasikan sebagai "zona merah" pada skala kode warna yang menunjukkan tingkat keparahan wabah.

Sistan dan Baluchestan, provinsi terbesar kedua Iran yang berbatasan dengan Pakistan dan Afghanistan, mencatat sekitar 1.200 kasus dan 20 kematian per hari, yang kira-kira sama dengan jumlah yang tercatat untuk seluruh Pakistan, negara berpenduduk lebih dari 220 juta.

Untuk mengatasi situasi yang memburuk, larangan perjalanan telah diberlakukan ke dan dari 266 kota yang diklasifikasikan "zona merah" dan "zona oranye", sedangkan pembatasan pergerakan kendaraan berlaku di semua kota mulai pukul 10 malam hingga pukul 3 pagi.

Di ibukota, Teheran, yang memiliki populasi lebih dari 12 juta pada siang, 70 persen pekerja dijadwalkan untuk bekerja dari jarak jauh mulai hari ini. Sddangkan pekerja esensial akan beroperasi secara fisik dengan setengah kapasitas.

Dalam pidatonya, Rouhani mengatakan bahwa hasil jajak pendapat bulan lalu menunjukkan bahwa pemilihan presiden pada 18 Juni dan  pemilihan walikota kota serta kepala desa, berdampak pada meningkatnya jumlah kasus. 

Terlepas dari kekhawatiran yang meningkat, ujian masuk universitas di seluruh negeri yang melibatkan lebih dari 1,3 juta siswa tetap dimulai pada hari Rabu besok dan berlangsung hingga Sabtu.

Sumber : JIBI/Bisnis.com