Virus Corona Varian India Terdeteksi di 44 Negara, Ini yang Perlu Diketahui

Tenaga medis berupaya menyelamatkan pasien di tengah serangan gelombang kedua Covid-19 di India. - Express Photo by Amit Chakravarty
12 Mei 2021 19:17 WIB Reni Lestari News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO menyebutkan virus Corona mematikan yang menyebabkan tsunami kematian di India kini terdeteksi di 44 negara. Hal ini mendesak lebih banyak penelitian untuk memahami keparahan dan kecenderungannya menyebabkan infeksi ulang.

Varian virus tersebut, yang diidentifikasi pada Oktober, menghasilkan tiga versi yakni B.1.617.1, B.1.617.2 dan B.1.617.3. Di tengah lonjakan kasus Covid-19 yang belum pernah terjadi sebelumnya, India tercatat sebagai negara dengan krisis virus corona terburuk saat ini.

Meskipun mungkin ada perbedaan penting di antara ketiganya, bukti yang tersedia terlalu terbatas untuk membedakan mereka secara individual, kata WHO dalam sebuah laporan. Setiap dampak pada efektivitas vaksin atau terapeutik masih belum pasti.

Analisis awal menunjukkan B.1.617.1 dan B.1.617.2 memiliki tingkat pertumbuhan yang jauh lebih tinggi daripada varian lain yang beredar di India, menunjukkan potensi peningkatan penularan. Varian itu dengan cepat muncul di banyak negara.

Garis keturunan B.1.617 adalah varian keempat yang menjadi perhatian yang ditunjuk oleh badan Perserikatan Bangsa-Bangsa, label yang menandainya sebagai salah satu varian paling mengkhawatirkan yang membuat frustrasi perjuangan global melawan pandemi.

Varian B.1.617, kadang-kadang disebut sebagai "mutan ganda" karena dua mutasi pada protein lonjakan strain, memicu gelombang dramatis kasus Covid-19 di India yang membanjiri rumah sakit dan krematorium. Setelah infeksi harian yang dilaporkan turun menjadi kurang dari 20.000 kasus pada awal Maret, kurva epidemi naik hampir secara eksponensial melebihi 300.000 selama hampir tiga minggu.

Selain varian virus di negara yang padat berpenduduk sekitar 1,4 miliar orang itu, WHO mengatakan bahwa beberapa acara pertemuan massal agama dan politik yang meningkatkan percampuran sosial dan mengurangi kepatuhan pada tindakan jarak sosial juga berperan dalam krisis saat ini.

“Kontribusi pasti dari masing-masing faktor ini pada peningkatan penularan di India tidak dipahami dengan baik,” kata laporan itu, dilansir Bloomberg, Rabu (12/5/2021).

Studi laboratorium pendahuluan yang menunggu tinjauan menyarankan pengurangan netralisasi oleh antibodi, yang menyiratkan bahwa beberapa vaksin mungkin kurang efektif. Studi yang lebih kuat sangat dibutuhkan, menurut laporan itu.

Khawatir masuknya infeksi dan memperhatikan varian baru, negara-negara termasuk Singapura, Inggris, Australia dan Tanzania telah membatasi perjalanan ke dan dari India. Ahli epidemiologi juga telah menyuarakan keprihatinan bahwa skala wabah di India dapat menyebabkan mutasi virus tambahan, berpotensi memperpanjang bencana untuk India dan seluruh dunia.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia