Ribuan PSK Turun ke Jalan Tuntut Vaksinasi Covid-19

Ilustrasi. - Ist/Okezone
09 April 2021 12:37 WIB Newswire News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA--Vaksinasi Covid-19 menjadi hak bagi setiap warga negara tak terkecuali kalangan pekerja seks komersial (PSK).

Ribuan PSK di Brasil menggelar aksi demonstrasi. Mereka menuntut agar diberikan vaksin Covid-19. Bahkan, para PKS ini mengklaim bahwa mereka adalah "pekerja garis depan seperti perawat".

Menyadur The Sun, Kamis (8/4/2021), para PSK kota Belo Horizonte, di tenggara Brasil, keluar dari hotel tempat mereka biasa mangkal dan turun ke jalan untuk melakukan aksi protes.

Para PSK itu menyebut mereka terpaksa harus turun ke jalan untuk mencari pelanggan seiring dengan penutupan hotel karena pandemi Covid-19.

Cida Vieira, presiden Asosiasi Prostitusi negara bagian Minas Gerais, mengatakan kepada Kantor Berita AFP bahwa mereka harus menjadi kelompok prioritas penerima vaksin.

"Kami berada di garis depan, menggerakkan ekonomi dan kami berisiko," kata Vieira. "Kita perlu divaksinasi."

Viera dan ribuan wanita lainnya melakukan protes pada hari Senin (5/4/2021), di jalan yang dibatasi oleh hotel-hotel yang ditutup tempat mereka biasa berdagang.

Para wanita itu memegang plakat bertuliskan: "Pekerja seks adalah profesional" dan "Pekerjaan seks dan kesehatan".

Lucimara Costa, seorang pekerja seks yang ikut aksi protes mengatakan mereka adalah bagian dari kelompok prioritas karena mereka berurusan dengan banyak orang yang berbeda, yang dapat membahayakan nyawa mereka.

BACA JUGA: Orang dengan Kriteria Ini Diperbolehkan Bepergian saat Mudik Lebaran

Protes datang ketika negara Amerika Selatan mencatatkan korban 325.00 korban meninggal karena virus tersebut.

Rumah sakit saat ini sedang dalam kondisi krisis dengan munculnya strain super-mutan yang "mengancam" perjuangan global melawan virus.

Dr Miguel Nicolelis, mantan koordinator regional tim tanggap pandemi negara itu, menggambarkan tanggapan Brasil terhadap krisis sebagai "bencana total".

"Ini tragedi kemanusiaan terbesar dalam sejarah Brasil," katanya kepada BBC. "Kami mungkin mencapai 500.000 kematian pada 1 Juli, itu perkiraan terbaru."

"Tapi Universitas Washington merilis perkiraan lain yang menunjukkan jika tingkat penularan naik sekitar 10 persen, kita bisa mencapai 600.000 kematian," jelasnya.

Pemerintah telah memprioritaskan petugas kesehatan, guru dan orang tua untuk prioritas pertama penerima vaksin, bersama dengan masyarakat adat.

Mereka berharap pemerintah dapat memberikan suntikan vaksin pada sekitar 77 juta orang pada paruh pertama tahun 2021. Namun, para ahli mengatakan ini bisa saja mundur hingga September karena kekurangan pasokan.

"Kami adalah kelompok prioritas, kami adalah pendidik kesehatan, pendidik sebaya," kata Vieria.

"Kami adalah bagian dari kelompok itu, karena kami memberikan informasi tentang IMS untuk pria, mendistribusikan kondom.

Sumber : Suara.com