Seorang Polisi Tewas dalam Penembakan di Colorado

Ilustrasi penembakan. - JIBI
23 Maret 2021 10:27 WIB Newswire News Share :

Harianjogja.com, COLORADO - Insiden penembakan terjadi di Amerika Serikat (AS). Seorang polisi ditemukan tewas dalam insiden penembakan di sebuah toko supermarket di Boulder, Colorado pada Senin sore (22/3/2021) waktu setempat.

Dilansir dari VOA Indonesia, dalam konferensi pers tak lama setelah insiden ini terjadi, polisi mengatakan belum dapat merinci apa yang sesungguhnya terjadi karena masih terlalu dini dan penyelidikan masih terus berlangsung. Polisi juga menolak menyebutkan berapa jumlah korban yang tewas atau luka-luka.

“Saya hanya dapat memastikan bahwa tersangka telah ditangkap dan kini berada di dalam tahanan kami, dalam kondisi luka,” ujar Kepala Polisi di Boulder Kerry Yamaguchi kepada wartawan.

Baca juga: Tangani Inklusi Keuangan, Kemenko Perekonomian Gandeng PP Pemuda Muhammadiyah

Kantor berita Associated Press mengutip seorang saksi mata di toko King Soopers mengatakan ia mendengar beberapa kali letusan senjata dan melihat tiga orang tidak bergerak dengan wajah menghadap ke lantai, dua orang di lapangan parkir dan satu orang lainnya di pintu masuk. Ia mengatakan “tidak dapat memastikan apakah mereka masih bernafas atau tidak.”

Polisi mengatakan masih memblokir lokasi di sekitar toko eceran itu, tetapi memastikan tidak ada ancaman terhadap publik.

Beberapa hari sebelumnya, kasus penembakan brutal juga terjadi di Negeri Paman Sam itu. Tepatnya di kawasan Atlanta hingga menewaskan delapan orang.

Baca juga: Setelah Divaksin, Tak Ada Nakes di Sardjito yang Terpapar Covid-19

Pelaku diketahui adalah seorang pemuda yang baru berusia 21 tahun.

Melansir Antara yang mengutip Reuters, kekinian, aparat keamanan Cherokee Frank Reynolds mengatakan dalam sebuah pernyataan tertulis bahwa meskipun ada kepentingan "di seluruh negeri dan di seluruh dunia" dalam kasus tersebut, departemennya tidak akan berkomentar lebih lanjut tentang penyelidikan tersebut.

"Fokus utama kami adalah menyelidiki kejahatan keji ini dan memastikan semua fakta dan bukti dikumpulkan untuk diajukan ke Jaksa Wilayah Peradilan Blue Ridge untuk penuntutan," kata Reynolds.

Robert Aaron Long ditahan menyusul pengejaran polisi beberapa jam setelah penembakan berlangsung Selasa (16/3/2021) lalu dan didakwa dengan delapan tuduhan pembunuhan.

Polisi mengatakan mereka masih mencoba untuk menentukan motif di balik penembakan itu, yang telah meningkatkan ketakutan di antara orang Asia-Amerika yang sudah diguncang oleh meningkatnya kejahatan rasial yang ditujukan kepada mereka. Di antara mereka yang tewas adalah enam wanita Asia-Amerika.

Penyelidik mengatakan Long memperlihatkan bahwa dia bertindak karena frustrasi seksual. Direktur FBI Robert Wray mengatakan kepada NPR dalam sebuah wawancara pekan lalu bahwa ras tampaknya tidak menjadi faktor penyebab.

Kantor Wilayah Cherokee mengatakan Long menghadapi tuduhan 'pembunuhan keji' dan penyerangan yang memberatkan. Pembunuhan dengan niat jahat adalah pelanggaran hukum di negara bagian Georgia, yang mencakup kejahatan tersirat atau tersurat.

Sumber : Suara.com