Evakuasi Trigana Air Belum Berhasil, Halim Perdanakusuma Masih Ditutup

Halim Perdanakusumah - wikimapia
21 Maret 2021 11:47 WIB Anitana Widya Puspa News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Bandara Halim Perdanakusuma masih ditutup penuh penerbangan sipil pada Minggu, 21 Maret 2021 sebagai dampak dari pesawat kargo Trigana Air yang mengalami kejadian keluar landasan (excursion) pada Sabtu, 20 Maret 2021.

VP of Corporate Communication PT Angkasa Pura II Yado Yarismano mengatakan dengan kebijakan tersebut, penerbangan pada 21 Maret 2021 (keberangkatan dan kedatangan) di Bandara Halim Perdanakusuma akan dialihkan (divert) ke Bandara Soekarno-Hatta.

Kondisi landasan pacu atau runway Bandara Halim Perdanakusuma tidak dapat dioperasikan karena terhalang oleh pesawat kargo Trigana Air [Blocked by Aircraft]. Saat ini masih dilakukan sejumlah upaya untuk pemindahan pesawat.

BACA JUGA : Trigana Air Tergelincir, 13 Penerbangan Lain Terkena Imbas

"Sejalan dengan hal tersebut, Bandara Halim Perdanakusuma pada Minggu 21 Maret 2021, selama 24 jam, belum dapat melayani penerbangan sipil," ujarnya melalui siaran pers, Minggu (21/3/2021).

Bagi calon penumpang, kata dia, yang memiliki tiket keberangkatan atau kedatangan di Bandara Halim Perdanakusuma pada Minggu 21 Maret 2021 agar dapat berkoordinasi dengan maskapai mengenai perubahan jadwal atau rute penerbangan seiring dengan dialihkannya penerbangan dari Halim Perdanakusuma ke Soekarno-Hatta.

Pesawat kargo Trigana Air Boeing 737-500 nomor registrasi PK-YSF mengalami kejadian keluar landasan (excursion) pada 20 Maret 2021, di Bandara tak ada Halim Perdanakusuma. Namun, Tidak ada korban jiwa di dalam kejadian ini.

Proses sterilisasi runway dari pesawat tersebut harus dilakukan melalui proses pemindahan pesawat ke area hangar di Bandara Halim Perdanakusuma.

BACA JUGA : 2 Menit Lepas Landas, Trigana Air Kembali ke Bandara Halim dan Tergelincir

PT Angkasa Pura II juga telah mengaktifkan SOP multi-airport system di empat bandara yakni Bandara Soekarno-Hatta (Tangerang), Bandara Halim Perdanakusuma (Jakarta), Bandara Internasional Jawa Barat (Kertajati) dan Bandara Husein Sastranegara (Bandung).

Multi-airport system diaktifikan sehingga pada saat Bandara Halim Perdanakusuma ditutup, maka Bandara Soekarno-Hatta siap mendukung untuk melayani penerbangan yang dialihkan dari Halim Perdanakusuma. Sementara itu, Bandara Kertajati dan Bandara Husein Sastranegara dalam posisi siaga.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia