Tidak Alami Efek Samping Vaksin Covid-19, Apakah Tandanya Suntikan Tidak Bekerja?

Ilustrasi vaksin Covid-19. - Antara
14 Maret 2021 21:37 WIB Mia Chitra Dinisari News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA -Semakin banyak orang mengantre untuk mendapatkan suntikan vaksin COVID-19 eksperimental mereka di seluruh dunia.

Menurut para ahli, orang dapat mengalami efek samping tertentu setelah inokulasi.

Sejauh ini, efek samping yang paling sering didiskusikan termasuk demam, menggigil, kelelahan, mual dan nyeri di tempat suntikan. Beberapa juga mencatat beberapa efek samping lain seperti pembengkakan, ruam atau Bell's Palsy.

BACA JUGA: Tegalrejo Belum Terbebas dari Status Kalurahan Rawan Pangan

Mengalami efek samping adalah sesuatu yang sekarang diinginkan oleh para dokter bagi penerima manfaat untuk mempersiapkan diri. Tetapi apa yang terjadi jika Anda tidak mengembangkan efek samping setelah vaksinasi? Akankah vaksin Anda masih efektif?

Meskipun lebih kadang-kadang sulit untuk ditangani, efek samping yang ditimbulkan pasca vaksinasi dianggap normal dan sebenarnya merupakan sinyal yang baik.

Sederhananya, efek samping dianggap sebagai indikator bahwa vaksin itu bekerja. Vaksin mendorong sistem kekebalan untuk memberikan respons yang bersemangat dengan mengajarkannya untuk melawan penyakit di masa depan. Ini dilakukan dengan menipu tubuh agar mengira mungkin ada patogen di dalam dan meniru beberapa gejala infeksius.

Mengalami efek samping bukanlah hal yang wajib. Juga tidak akan mempengaruhi setiap penerima vaksin saat ini.

Menurut penelitian, hampir 73% orang yang terdaftar dalam berbagai uji klinis vaksin COVID-19 tidak mengalami efek samping tetapi masih memiliki antibodi yang baik sebagai respons terhadap vaksin.

Faktanya, data dari uji coba terkemuka juga telah menetapkan bahwa gejala pasca vaksinasi dapat sangat bervariasi untuk orang yang divaksinasi, jadi perasaan Anda bukanlah tes lakmus yang sebenarnya untuk memeriksa imunisasi.

Oleh karena itu, tidak perlu mengalami gejala apa pun, dan tidak berarti vaksin tersebut tidak berhasil untuk Anda.

Sistem kekebalan kita berfungsi untuk melindungi kita dari patogen, tetapi dapat dibangun secara berbeda, dan dengan demikian, mampu menampilkan respons yang berbeda. Apakah Anda mengalami efek samping yang tidak menyenangkan ini atau tidak juga tergantung pada hal yang sama.

Seperti yang dikatakan para ahli, ada banyak variasi dalam susunan sistem kekebalan kita, perubahan genetik, dan cara kita merespons berbagai vaksin, obat, atau infeksi.

Jadi, bisa jadi toleransi Anda terhadap suatu gejala tertentu berbeda dengan orang lain. Mungkin tidak terasa apa-apa untuk Anda tetapi mungkin mengenai orang tersebut secara berbeda.

Misalnya, penelitian CDC baru-baru ini juga mengamati bahwa jenis kelamin juga merupakan faktor penentu utama dalam menetapkan risiko efek samping. Wanita, misalnya, dapat lebih berisiko mengalami efek samping atau mengalami reaksi yang parah.

Saat ini, dari pengamatan terhadap vaksin COVID-19, efek sampingnya cenderung lebih kuat dan tidak menyenangkan setelah pemberian dosis vaksin kedua. Orang yang mengalami sedikit atau tidak ada efek samping dengan dosis pertama juga mengalami reaksi yang lebih keras untuk kedua kalinya.

Oleh karena itu, jika Anda tidak merasakan efek yang ditimbulkan dengan suntikan pertama, ada sedikit kemungkinan Anda dapat mengharapkan efek tersebut muncul setelahnya atau mungkin, tidak mengalaminya sama sekali.

Bagaimana Anda memastikan vaksin Anda bekerja?

Tidak ada cara yang tepat untuk memeriksa apakah vaksin Anda bekerja selain untuk mengukur antibodi.

Namun, jika Anda berhati-hati dalam mengikuti semua vaksinasi yang boleh dan tidak boleh dilakukan, kemungkinan gagal sangat kecil.

Jika Anda mendapatkan dosis yang dijadwalkan, dapatkan suntikan dari perusahaan yang sama, tidak ada alasan nyata untuk khawatir. Hanya langkah-langkah pencegahan dasar yang akan sangat membantu dalam melindungi diri Anda dari risiko virus corona baru.

Satu-satunya hal yang penting adalah Anda mengambil semua dosis seperti yang dipersyaratkan dalam timeline yang ditentukan. Oleh karena itu, dapatkan vaksin Anda saat dan ketika giliran Anda tiba, dan ingatlah semua tindakan pencegahan

Sumber : Bisnis.com