Kerugian Fisik & Ekonomi Gempa Sulbar Diperkirakan Capai Rp10,21 Triliun

Reruntuhan gempa d Majene, Sulawesi Barat. Personel PT PLN Sulselrabar memulihkan aliran listrik d sana segera setelah terjadi gempa berkekuatan 6,2 pada skala Richter, pada Jumat dini hari. - ANTARA
18 Januari 2021 06:57 WIB Nyoman Ary Wahyudi News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA— Potensi kerugian fisik dan ekonomi buntut bencana gempa bumi di Provinsi Sulawesi Barat (Sulbar) dengan magnitudo 6,2 yang terjadi pada Jumat (15/1/2021) dini hari, menyentuh di kisaran Rp10,209 triliun.

Estimasi kerugian itu berdasar pada dokumen Kajian Risiko Bencana Sulawesi Barat Tahun 2016 hingga 2020 yang dikeluarkan oleh Deputi Bidang Pencegahan dan Kesiapsiagaan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB).

BACA JUGA : Gempa Sulbar: 56 Orang Meninggal, 637 Luka-luka

Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB Raditya Jati menerangkan potensi kerugian itu masih bersifat asumsi dan estimasi. Artinya, kesahihannya masih perlu diverifikasi dan diuji secara berkala ke depan.

“Perlu lagi verifikasi dan validasi update,” kata Raditya melalui pesan tertulis pada Minggu (17/1/2021).

Perinciannya, Kabupaten Majene diperkirakan mengalami kerugian hingga Rp1.234,8 miliar, Kabupaten Polewali Mandar mengalami kerugian materiil sebesar Rp2.886,5 miliar, Kabupaten Mamasa mengalami kerugian mencapai Rp1.284,7 miliar, Kabupaten Mamuju menyentuh di angka Rp1.485,3 miliar, Kabupaten Mamuju Utara mencatat kerugian hingga Rp2.781,3 miliar dan Kabupaten Mamuju Tengah diperkirakan mengalami kerugian materiil sebesar Rp535 miliar.

Di sisi lain, Raditya membeberkan jumlah korban meninggal akibat gempat bumi magnitudo 6,2 di Provinsi Sulawesi Barat pada Jumat (15/1/2021) dini hari mencapai 73 jiwa.

BACA JUGA : Rumah Rusak Akibat Gempa di Sulbar Bakal Dibantu

Data itu dihimpun hingga hari Senin (17/1/2021). Rinciannya, 64 orang meninggal dunia di Kabupaten Mamuju dan sembilan orang di Kabupaten Majane.

“Selain itu, terdapat 554 korban luka di Kabupaten Majene dengan rincian antara lain 64 orang luka berat, 215 orang luka sedang dan 275 orang luka ringan,” katanya.

Dia menambahkan terdapat 27.850 orang mengungsi di 25 titik pengungsian yang tersebar di Desa Kota Tinggi, Desa Lombong, Desa Kayu Angin, Desa Petabean, Desa Deking, Desa Mekata, Desa Kabiraan, Desa Lakkading, Desa Lembang, serta Desa Limbua.

“Sedangkan di Kabupaten Mamuju terdapat 189 orang mengalami luka berat atau rawat inap dan terdapat lima titik pengungsian di Kecamatan Mamuju dan Kecamatan Simboro,” kata dia.

BACA JUGA : Gempa Sulbar, 42 Orang Meninggal Dunia

Sementara itu, terdapat pelayanan kedaruratan pada 3 rumah sakit yang saat ini aktif di Kabupaten Mamuju, yaitu RS Bhayangkara, RS Regional Provinsi Sulawesi Barat, dan RSUD Kabupaten Mamuju.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia