Reshuffle, Fadjroel Bocorkan 3 Pesan Presiden Jokowi

Presiden Joko Widodo (tengah) didampingi Wakil Presiden Ma'ruf Amin (kanan) dan M. Fadjroel Rachman, Juru Bicara Presiden (kiri) memberikan keterangan kepada wartawan di Istana Negara, Rabu (5/2/2020). - Bisnis/Muhammad Khadafi
22 Desember 2020 13:37 WIB Ika Fatma Ramadhansari News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Juru Bicara Presiden RI Fadjroel Rachman mengingatkan kembali tiga dari tujuh perintah kabinet yang disampaikan Presiden Joko Widodo (Jokowi) kepada menteri-menterinya. Hal itu untuk menanggapi isu perombakan atau reshuffle kabinet hari ini, Selasa (22/12/2020).

Perintah tersebut disampaikan Presiden RI Jokowi  saat memperkenalkan jajaran menteri Kabinet Indonesia Maju 23 Oktober 2019. Fadjroel menyebutkan Presiden tidak akan melindungi yang terlibat korupsi termasuk dua menteri yang tertangkap KPK, yaitu Menteri Sosial dan Menteri Kelautan dan Perikanan.

"Kemudian Presiden juga mengatakan bahwa pemerintah menghormati proses hukum di KPK," ungkap Fadjroel dalam unggahan YouTube metrotvnews yang berjudul "Ada Reshuffle Kabinet Besar-besaran di Rabu Pon?" yang dikutip Selasa (22/12/2020).

Dia lalu juga memastikan perubahan dua menteri yang terlibat kasus korupsi. Namun, Fadjroel mengaku belum mendapat arahan dari Jokowi terkait perubahan posisi lain menteri lain.

Pasalnya, kata dia, reshuffle kabinet merupakan hak prerogatif Presiden. Fadjroel kemudian menyebutkan tiga dari tujuh perintah Jokowi pada tahun lalu ketika memperkenalkan kabinetnya.

"Termasuk kami ingin tambahkan pada tanggal 23 Oktober 2019, Pesiden Joko Widodo itu tegas sekali mengatakan dalam tujuh perintah kabinet saya ambil tiga saja yang terpenting," kata Fadjroel.

Berikut tiga poin terpenting dari pesan Jokowi yang dibacakan kembali oleh Fadjroel Rachman:

1. Jangan korupsi, ciptakan sistem yang menutup celah terjadinya korupsi, nah ini jadi peringatan yang pertama

2. Kalaupun nanti terjadi pergantian, tentu terhadap dua orang yang pertama yaitu Menteri Sosial dan Menteri Kelautan Perikanan itu. Sudah tegas mengatakan tidak ada visi misi menteri, yang ada visi misi Presiden dan Wakil Presiden.

3. Semuanya harus bekerja serius. Saya (Presiden) pastikan yang tidak bersungguh-sungguh, tidak serius bisa saya copot ditengah jalan.

Sumber : bisnis.com