Ini Misi Menlu Retno dan Erick Thohir Kunjungi China

Menteri Luar Negeri Retno Marsudi (kiri) dan Menteri BUMN Erick Thohir (kedua dari kiri) mendampingi Direktur Utama Biofarma Honesti Basyir (kedua dari kanan) dan Direktur Riset dan Pengembangan Sinovac Gao Qiang dalam penandatangan MoU kerja sama Biofarma dan Sinovac di Hainan, China, Rabu (20/8/2020) - Istimewa
20 Agustus 2020 22:57 WIB Nindya Aldila News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Indonesia ingin memperkuat kerja sama ekonomi Negeri Panda seiring dengan momentum peringatan hubungan diplomatik Indonesia dan China Ke-70 tahun.

Menteri Luar Negeri Retno Marsudi mengungkapkan Indonesia dan China punya tekad kuat untuk memperkokoh kerja sama ekonomi selama dan pasca pandemi termasuk di bidang perdagangan dan investasi.

"Dari waktu ke waktu kita terus berupaya untuk menurunkan angka defisit perdagangan kita dengan China," ujarnya saat konferensi pers virtual di China, Kamis (20/8/2020).

Angka ekspor Indonesia ke China naik 11,74 persen pada semester I/2020 dari US$12,32 miliar menjadi US$13,77 miliar. Dengan kenaikan ekspor, dan penurunan impor China ke Indonesia sebesar 11,86 persen, maka angka defisit Indonesia dapat ditekan sebesar 46,08 persen.

China menjadi salah satu negara investor terbesar bagi Indonesia dengan menduduki peringkat kedua setelah Singapura. Investasi China di Indonesia meningkat 9 persen pada semester I/2020 yakni menjadi US$2,4 miliar dari US$2,2 miliar pada semester I/2019.

"Terkait perdagangan, Indonesia mengusulkan pembentukan join working group for trade guna memfasilitasi hambatan perdagangan dan memfasilitasi semaki dibukannya pasar China bagi produk Indonesia," tuturnya.

Sementara itu, Menteri BUMN Erick Thohir mengungkapkan kedua negara juga berkomitmen untuk meningkatkan kerja sama di bidang vaksin. Pembicaraan ini sudah dilakukan sejak sebulan yang lalu.

"Alhamdulillah pada hari ini kami mengadakan pertemuan dan negosiasi. Pembicaraan berlangsung sangat positif. Sinovac bahkan sudah menanda tangani kerjasama transfer knowledge dengan Bio Farma," ujar Erick.

Erick menjelaskan bahwa penyaluran bahan baku vaksin dari Sinovac akan dimulai pada bulan November mendatang.

Erick menegaskan bahwa kerja sama ini tak sekadar transaksi dari sisi ekonomi, melainkan pula transfer teknologi maupun pengetahuan seperti yang sudah ditandatangani antara Sinovac dengan Bio Farma.

Seperti diberitakan sebelumnya, Erick bersama Menteri Luar Negeri Retno Marsudi melakukan perjalanan dinas ke China untuk menemui Menteri Luar Negeri China Wang Yi dan tiga produsen vaksin Covid-19.

Selain pertemuan dengan Sinovac, Indonesia juga tengah menjajaki kerjasama dengan perusahaan farmasi China lainnya, yaitu CanSino Biologics Inc., dan Sinopharm.

Indonesia juga terus terbuka dan menjajaki kerja sama internasional lainnya untuk memastikan dan mengakselerasi ketersediaan vaksin Covid-19 yang aman dan efektif di Indonesia.

Sumber : Bisnis.com