Pada 2100, Populasi Bumi Diperkirakan 8,8 Miliar

Bumi -
17 Juli 2020 14:37 WIB Lukas Hendra TM News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA— Pada 2100 nanti, Bumi diperkirakan menjadi tempat tinggal bagi 8,8 miliar jiwa.

Proyeksi tersebut, 2 miliar jiwa lebih sedikit ketimbang perkiraan PBB, menurut sebuah penelitian yang dipublikasikan di jurnal The Lancet, Selasa (14/7/2020).

Penelitian yang dilakukan tim internasional itu memperkirakan keberpihakan kekuatan global baru yang dibentuk oleh menurunnya tingkat kesuburan dan populasi yang mulai ‘memutih’. Pada akhir abad ini, 183 dari 195 negara kecuali masuknya imigran akan jatuh di bawah ambang batas yang diperlukan untuk mempertahankan tingkat populasi.

Menurut penelitian itu, lebih dari 20 negara termasuk Jepang, Spanyol, Italia, Thailand, Portugal, Korea Selatan, dan Polandia akan  berkurang populasi setidaknya setengahnya. Sementara, China akan jatuh hampir sebanyak itu, dari 1,4 miliar orang saat ini menjadi 730 juta dalam 80 tahun ke depan.

Berbeda, wilayah Afrika Sub-Sahara akan bertambah tiga kali lipat menjadi sekitar tiga miliar orang, dengan Nigeria saja berkembang menjadi hampir 800 juta pada tahun 2100, nomor dua setelah India yang hanya 1,1 miliar.

"Prakiraan ini menunjukkan kabar baik bagi lingkungan, dengan lebih sedikit tekanan pada sistem produksi pangan dan emisi karbon yang lebih rendah, serta peluang ekonomi yang signifikan untuk bagian Afrika sub-Sahara," kata penulis utama Christopher Murray, direktur Institute for Health Metrics dan Evaluasi (IHME) di University of Washington, seperti dikutip dari laman Phys.org, Rabu (15/7/2020).

Dia menambahkan sebagian besar negara di luar Afrika akan melihat menyusutnya tenaga kerja dan membalikkan piramida populasi, yang akan memiliki konsekuensi negatif yang mendalam bagi perekonomian.

Untuk negara-negara berpenghasilan tinggi dalam kategori ini, solusi terbaik untuk mempertahankan tingkat populasi dan pertumbuhan ekonomi akan menjadi kebijakan imigrasi yang fleksibel dan dukungan sosial untuk keluarga yang menginginkan anak-anak.

"Namun, dalam menghadapi penurunan populasi ada bahaya yang sangat nyata bahwa beberapa negara mungkin mempertimbangkan kebijakan yang membatasi akses ke layanan kesehatan reproduksi, dengan konsekuensi yang berpotensi menghancurkan," ujarnya.

Oleh karena itu, dia menilai sangat penting bahwa kebebasan dan hak-hak perempuan berada di atas agenda pembangunan setiap pemerintah. Layanan sosial dan sistem perawatan kesehatan perlu dirombak untuk mengakomodasi populasi yang jauh lebih tua.

Studi tersebut mengungkapkan ketika kesuburan turun dan harapan hidup meningkat di seluruh dunia, jumlah anak balita diperkirakan akan menurun lebih dari 40 persen, dari 681 juta pada 2017 menjadi 401 juta pada 2100.

Sampai sekarang, PBB masing-masing memperkirakan jumlah penduduk dunia mencapai 8,5 miliar, 9,7 miliar, dan 10,9 miliar orang pada tahun 2030, 2050, dan 2100 telah memiliki monopoli dalam memproyeksikan populasi global.

Murray menjelaskan perbedaan antara angka PBB dan IHME sangat bergantung pada tingkat kesuburan. Apa yang disebut "angka penggantian" untuk populasi yang stabil adalah 2,1 kelahiran per perempuan. Perhitungan PBB mengasumsikan bahwa negara-negara dengan kesuburan rendah hari ini akan melihat angka-angka itu meningkat, rata-rata, menjadi sekitar 1,8 anak per perempuan seiring waktu.

"Analisis kami menunjukkan bahwa ketika perempuan menjadi lebih berpendidikan dan memiliki akses ke layanan kesehatan reproduksi, mereka memilih untuk memiliki rata-rata kurang dari 1,5 anak," jelasnya.

Dia menambahkan pertumbuhan populasi global yang berkelanjutan selama abad ini bukan lagi lintasan yang paling mungkin bagi populasi dunia.

Sumber : bisnis.com