Soal Vaksin: Ini 6 Calon Vaksin untuk Covid-19

Ilustrasi dokter akan menyuntikkan vaksin - istimewa
14 Mei 2020 10:37 WIB Krizia Putri Kinanti News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Setiap negara semakin waspada dan memperketat perjalanan luar negeri untuk menekan penyebaran virus Corona penyebab Covid-19 seiring belum ditemukannya vaksin untuk penyakit mematikan itu. 

Penyebaran Covid-19, sudah menyebar sangat masif, telah menginfeksi sekitar 4,42 juta penduduk di dunia dan telah membunuh 298.077 jiwa hingga Kamis (14/5/2020). Peningkatan ini juga terus terjadi.

Pada saat yang sama, para ilmuwan dan peneliti di seluruh dunia berlomba dengan waktu untuk mengembangkan vaksin untuk virus corona baru. Sampai sekarang, hampir 100 kelompok penelitian bekerja sepanjang waktu untuk mengembangkan vaksin potensial untuk Covid-19.

Penting untuk dicatat bahwa vaksin yang sesuai untuk manusia biasanya membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk berkembang saat melewati serangkaian uji coba manusia untuk menguji keamanan dan efisiensinya.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sedang melacak vaksin potensial untuk Covid-19 dalam evaluasi klinis. Dikutip dari Times of India dilansir dari Bisnis.com--jaringan Harianjogja.com, ini dia beberapa vaksin potensial yang memimpin:

1. University of Oxford

University of Oxford telah mengembangkan kandidat vaksin ‘ChAdOx1 nCoV-19’ dalam waktu kurang dari tiga bulan. Kandidat vaksin menggunakan jenis virus flu biasa (adenovirus) yang melemah dan dikombinasikan dengan materi genetik dari SARS-CoV-2 (virus corona yang menyebabkan Covid-19).

Ini akan memungkinkan tubuh mengidentifikasi protein lonjakan virus corona baru. Kandidat vaksin sekarang dalam uji klinis fase-1 dan sukarelawan sehat telah disuntikkan untuk memeriksa keamanan dan efisiensinya.

2. Vaksin Moderna yang berbasis di Massachusetts

Di AS, perusahaan biotek yang berbasis di Massachusetts, Moderna sedang mengembangkan vaksin berbasis RNA bekerja sama dengan Institut Nasional Penyakit Alergi dan Menular (NIAID).

Kandidat vaksin mRNA-1273 telah melakukan uji coba fase 1 dan siap untuk memulai uji coba fase 2. Vaksin RNA bekerja dengan memasukkan sel manusia dan membawa instruksi molekuler untuk membuat protein virus. Setelah protein virus ini dikenali oleh tubuh, sistem kekebalan tubuh terpicu.

3. Sinovac Biotech yang berbasis di Beijing

Ilmuwan China mengklaim telah berhasil menguji vaksin potensial untuk virus corona baru pada monyet. Untuk melakukan percobaan ini, para peneliti menyuntik monyet dengan vaksin potensial PiCoVacc yang dibuat oleh Sinovac Biotech, sebuah perusahaan biofarmasi Tiongkok. Monyet-monyet itu kemudian terkena novel coronavirus dan ditemukan bahwa mereka yang disuntik dengan dosis vaksin potensial sebagian besar dilindungi dari virus. Vaksin saat ini sedang menjalani uji klinis pada manusia.

4. Vaksin Pfizer dan BioNtech

Perusahaan farmasi Pfizer yang berbasis di AS dan mitra Jerman-nya, BioNtech, bekerja sama untuk empat kandidat vaksin RNA. Mereka juga memulai uji klinis calon vaksin mereka BNT162. Kandidat vaksin mereka didasarkan pada messenger RNA yang dirancang khusus (mirip dengan vaksin Moderna) dan jalur untuk pengujian vaksin dilakukan di AS dan mereka berencana untuk menguji vaksin potensial pada 360 sukarelawan sehat.

5. ICMR dan BBIL di India

Sesuai laporan terbaru, Dewan Riset Medis India (ICMR) telah bekerja sama dengan Bharat Biotech International Limited (BBIL) untuk mengembangkan vaksin COVID-19. Penting untuk dicatat bahwa vaksin akan menggunakan strain virus yang diisolasi di National Institute of Virology (NIV), di Pune. Strain telah berhasil dipindahkan dari NIV ke BBIL.

Selain itu, Serum Institute of India (SII), yang merupakan pembuat volume terbesar di dunia berdasarkan volume, telah bermitra dengan Universitas Oxford untuk memproduksi hingga 60 juta dosis vaksin potensial.

6. Vaksin berbasis DNA oleh Inovio Pharmaceuticals

Inovio Pharmaceuticals, sebuah perusahaan bioteknologi menerima bantuan 5 juta dolar untuk mengembangkan vaksin untuk virus corona baru. Terletak di Plymouth Meeting, Pennsylvania, obat-obatan telah mengembangkan vaksin potensial di lab San Diego dan siap untuk memulai uji coba Tahap 1 di University of Pennsylvania.

Vaksin ini bernama INO-4800 dan setiap sukarelawan akan menerima dua dosis kandidat vaksin berbasis DNA yang relatif baru, terpisah empat minggu untuk memeriksa efisiensi dan keamanannya.

7. Vaksin BCG

Calon vaksin yang dilemahkan Bacillus Calmette-Guerin (BCG) sedang dalam fase 2/3 dan digunakan melawan tuberkulosis untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh. Uji klinis sedang dilakukan untuk menguji efektivitas dan keamanan kandidat vaksin ini dalam melindungi orang dari Covid-19.

Sumber : Times of India, Bisnis.com