Ditolak Duduki Jabatan di Pertamina, Ahok: Saya Lulusan S3 Mako Brimob

Basuki Tjahaja Purnama (BTP). - Ist/ Instagram
25 November 2019 12:17 WIB Newswire News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Basuki Tjahaja Purnama (BTP) atau Ahok bakal menduduki jabatan Komisaris Utama di PT Pertamina (Persero).

Rencananya, BTP bakal menerima Surat Keputusan (SK) dari Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) di Kantor Kementerian BUMN, Jalan Medan Merdeka Selatan, Jakarta.

Pantauan Suara.com, BTP tiba di Lobby Kementerian BUMN mengenakan batik lengan panjang berwarna cokelat. Sebelum memasuki Kementerian BUMN, ia pun menyapa awak media yang sedari pagi sudah menunggu.

"Saya diminta datang untuk terima SK pengangkatan," kata BTP di Kementerian BUMN, Senin (25/11/2019).

Ketika disinggung soal penolakan Serikat Pekerja Pertamina, BTP hanya melemparkan senyum sambil menyinggung pengalamannya di Mako Brimob.

"Dia kan belum kenal saya, saya lulusan S3 Mako Brimob," tutur BTP seraya tertawa.

Sebelumnya, Menteri BUMN Erick Thohir telah menugaskan Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok sebagai Komisaris Utama PT Pertamina (Persero).

BTP baru resmi menduduki posisi tersebut setelah dilakukan Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB). Rencananya, RUPSLB tersebut bakal terlaksana pada Senin (25/11/2019) pekan depan.

"Maka setelah keluar surat akan dilakukan RUPS. RUPS akan dilakukan hari Senin untuk Pertamina mengangkat komisaris dan direksi Pertamina," kata Staf Khusus Menteri BUMN, Arya Sinulingga, di Kantor Kementerian BUMN, Jakarta, Jumat (22/11/2019).

Menteri BUMN Erick Thohir mengatakan, nantinya BTP didampingi Budi Gunadi Sadikin yang menjabat Wakil Komisaris Utama PT Pertamina.

"Akan didampingi Pak Budi Gunadi Sadikin jadi Wakil Komisaris Utama," ucap dia.

Sementara Direktur Keuangan PT Pertamina akan dijabat oleh mantan Direktur Utama PT Telkomsel Emma Sri Martini.

Sumber : suara.com