Celana Dalam Jadi Petunjuk Penting untuk Membunuh Pemimpin ISIS

Abu Bakar al-Baghdadi - Reuters
30 Oktober 2019 16:07 WIB Newswire News Share :

Harianjogja.com, JOGJA—Celana dalam milik Abu Bakr al-Baghdadi yang diselundupkan penyamar dan kemudian dites DNA dipakai untuk memastikan jati diri Baghdadi sebelum pasukan Amerika Serikat menyerbu dan membunuh pemimpin ISIS itu.

Penasihat senior SDF pimpinan Kurdi, Polat Can, memberikan keterangan rinci di Twitter soal bagaimana hasil kerja SDF membantu upaya untuk melacak lokasi Baghdadi.

Kematian Baghdadi telah diumumkan oleh Presiden Amerika Serikat Donald Trump pada Minggu (27/10).

“Sumber kami sendiri, yang berhasil menjangkau al-Baghdadi, mengambil celana dalam Baghdadi agar dapat dilakukan tes DNA dan memastikan [100%] bahwa orang yang diincar itu memang al-Baghdadi sendiri,” kata Can seperti dikutip Reuters.

Trump sebelumnya mengatakan pasukan Kurdi memberikan beberapa informasi yang sangat membantu bagi penyerbuan tersebut.

Can mengungkapkan bahwa SDF sudah bergerak sejak 15 Mei bersama CIA untuk melacak keberadaan Baghdadi, juga berhasil memastikan bahwa Baghdadi sudah pindah dari Deir al-Zor di Suriah timur ke Idlib, wilayah tempat ia akhirnya terbunuh.

Ketika operasi militer berlangsung, Baghdadi berniat akan pindah ke Kota Jarablus di Suriah, kata Can.

“Semua informasi intelijen dan akses menuju al-Baghdadi, juga identifikasi tempat keberadaannya, adalah hasil kerja kami. Sumber intelijen yang kami miliki terlibat mengirimkan koordinat, mengarahkan penerjunan payung, ikut serta dalam operasi dan membuat penyerbuan itu berhasil sampai akhir,” ujar Can.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia