Kabut Asap Selimuti DIY di Pagi Hari, Ini Penjelasan BMKG

Ilustrasi. - Harian Jogja/Nina Atmasari
15 Agustus 2019 13:07 WIB Hafit Yudi Suprobo News Share :

Harianjogja.com, SLEMAN--Beberapa hari terakhir, wilayah DIY terselimuti kabut saat pagi. BMKG Staklim Mlati Yogyakarta menyatakan fenomena itu disebut kabut radiasi. Hal tersebut merupakan suatu hal yang wajar terjadi saat musim kemarau.

Prakirawan Cuaca BMKG Staklim Mlati, Emmy Purnasholiha, mengatakan kabut tersebut disebabkan adanya pelepasan radiasi gelombang panjang dari permukaan bumi ke angkasa pada malam hari.

"Saat kemarau seperti sekarang, awan hanya sedikit sehingga pelepasan gelombang relatif lebih banyak. Akibatnya, suhu permukaan bumi lebih cepat dingin," kata Emmy, Rabu (14/8/2019).

Pendinginan tersebut berimbas udara di dekat permukaan bumi mengalami pembekuan hingga dibawah titik beku. Keadaan itu yang menyebabkan timbulnya kabut radiasi.

"Dari pantauan visual kami, kabut ada muncul sejak dua hari lalu. Ini fenomena yang wajar di musim kemarau, dan tidak berdampak bagi kesehatan," katanya.

Kabut itu, lanjut Emmy, dinyatakan tidak berbahaya bagi kesehatan. Namun demikian, masyarakat terutama pengendara diimbau agar lebih berhati-hati karena jarak pandang yang pendek. Kabut radiasi terbentuk pada dini hari sampai pagi, dan akan hilang dengan sendirinya seiring pemanasan pada siang hari.

Kabut cenderung terjadi di dataran tinggi lantaran suhunya lebih dingin. Saat ini suhu di wilayah DIY terpantau berkisar 20-30 derajat Celcius. "Selama kemarau, kabut radiasi berpotensi terjadi. Itu tergantung keberadaan awan," imbuhnya.

Musim kemarau di DIY diprediksi mencapai puncak pada bulan Agustus. Kemarau masih akan berlangsung sampai September.

Penjelasan dari BMKG itu sekaligus menjawab keresahan masyarakat yang mengira fenomena kabut tersebut merupakan dampak dari aktivitas vulkanik Gunung Merapi.

Sebelumnya, pada Rabu (14/8/2019) pukul 04.52, Gunung Merapi sempat terekam meluncurkan awan panas sejauh 950 meter ke arah hulu Kali Gendol.

Kepala Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) Hanik Humaida mengatakan, Merapi sampai saat ini tidak mengalami kenaikan aktivitas yang signifikan.

Rekomendasi yang diberikan pun masih sama yakni tidak ada aktivitas dalam radius 3 kilometer dari puncak.