Via Ponsel, Trump dan Johnson Bahas Perdagangan Bebas

Boris Johnson - Reuters/Neil Hall
28 Juli 2019 10:57 WIB Dhiany Nadya Utami News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA-Presiden Amerika Serikat Donald Trump mengaku telah memberi selamat kepada Perdana Menteri baru Inggris Boris Johnson melalui sambungan telepon pada Jumat (26/7/2019).

Trump juga menyinggung perihal perjanjian perdagangan bebas antara AS-Inggris.

"Saya mengucapkan selamat kepadanya dan tampaknya dia memang sudah siap [untuk bekerja]," kata Trump pada para wartawan di Oval Office, Washington DC, seperti dikutip dari Reuters, Sabtu (27/7/2019).

Menurut Trump, baik pemerintah AS maupun pemerintah Inggris sudah mulai melaksanakan perjanjian perdagangan bebas.

Trump memandang perjanjian tersebut sebagai hal yang penting karena dapat menyokong Inggris ketika kesepakatan Brexit terjadi.

Hal tersebut juga diamini pemerintah Inggris. Dalam pertanyaan yang dikutip Reuters, pemerintah Inggris menyebut AS dan Inggris sepakat bahwa Brexit menawarkan kesempatan tak tertandingi untuk memperkuat kemitraan ekonomi antara kedua negara itu.

"Keduanya [Trump dan Johnson] menyatakan komitmen mereka dengan tegas untuk melancarkan perjanjian perdagangan bebas tersebut secara ambisius. Mereka juga tak sabar untuk memulai negosiasi sesegera mungkin setelah Inggris lepas dari Uni Eropa," demikian pernyataan pemerintah Inggris.

Selain masalah perdagangan bebas, kedua pemimpin tersebut membahas ketegangan yang terjadi dengan Iran sebagai buntut penyitaan kapal tanker Inggris baru-baru ini di Selat Hormuz.

Trump dan Johnson pun berencana untuk bertemu di KTT G7 yang diadakan di Biarritz bulan depan.

Johnson menggantikan Theresa May sebagai perdana menteri pada awal pekan ini. Dalam pada pidato pertamanya sebagai PM, Johnson menjelaskan kepada Uni Eropa bahwa Inggris akan mengambil pendekatan lebih keras untuk menegosiasikan revisi perjanjian Brexit yang gagal diberikan oleh May.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia