Perayaan Kemenangan Jokowi Tak Akan Semeriah 2014

Joko Widodo (kiri) dan Ma'ruf Amin di gedung KPU, Jakarta, Minggu (30/6/2019). - Antara/Puspa Perwitasari
01 Juli 2019 20:17 WIB Feni Freycinetia Fitriani News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Sekjen PDI Perjuangan Hasto Kristianto mengatakan Joko Widodo dan Ma'ruf Amin akan merayakan kemenangan di Pilpres 2019 sebagai bentuk rasa syukur.

Meski demikian, dia memberi isyarat bahwa selebrasi kemenangan tidak akan semeriah kala Jokowi-Jusuf Kalla terpilih sebagai Presiden-Wapres 2014-2019.

"Selebrasi sebagai ungkapan syukur tentu saja hal yang wajar untuk dilakukan mengingat kampanye sudah berlangsung begitu lama. Namun, tidak berlebihan," katanya, Senin (1/7/2019).

Hal yang sama, katanya, juga diterapkan oleh PDIP. Meski menang pemilihan legislatif dua kali, Hasto mengatakan partai berlambang banteng tersebut tidak akan melakukan euforia politik berlebihan dengan melakukan selebrasi.

Justru, PDIP akan melakukan evaluasi agar ke depan bisa lebih baik dalam perolehan suara dalan Pemilu.

Lantaran tak ada kegiatan selebrasi besar-besaran, Sekjen Tim Kampanye Nasional (TKN) tersebut mengatakan Jokowi-Ma'ruf Amin akan fokus pada pembangunan sumber daya manusia (SDM) pada enam bulan pertama setelah dilantik sebagai Presiden-Wapres.

"Fokus pembangunan SDM pada etika, mentalitas, dan semangat juang," imbuhnya.

Sebelumnya, Presiden terpilih periode 2019-2024 Joko Widodo menegaskan bahwa dirinya akan tancap gas untuk bekerja.

"Negara ini memerlukan kerja keras kita semuanya tanpa kecuali. Besok kita langsung kerja," katanya ketika memberikan keterangan resmi di Kantor Komisi Pemilihan Umum (KPU), Minggu (30/6/2019).

Menurutnya, tahapan pemilihan umum mulai dari legislatif hingga presiden sudah berlangsung cukup lama yakni sekitar 10 bulan dan semua orang bergelut dengan urusan politik dalam waktu yang lama.

Sudah saatnya, lanjutnya, masyarakat untuk mulai bekerja kembali membangun Indonesia supaya lebih maju dan sejajar dengan negara-negara lain. Tak hanya itu, dia juga meminta masyarakat untuk melupakan 01 dan 02 serta kembali merajut persatuan bangsa.

"Terakhir, saya mengajak seluruh rakyat Indonesia untuk melupakan perbedaan pilihan politik yang sempat membelah kita, 02 dan 01. Kita harus bersatu kembali menjadi Indonesia, negeri Pancasila yang mempersatukan kita semuanya," tekannya.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia