Lewat Pengeras Suara, Polisi Minta Penutupan Tol Jagorawi Disudahi

05 Juni 2013 08:05 WIB Redaksi Solopos News Share :

[caption id="attachment_412921" align="alignleft" width="314"]http://www.harianjogja.com/baca/2013/06/05/lewat-pengeras-suara-polisi-minta-penutupan-tol-jagorawi-disudahi-412920/terminal-baranangsiang-bogor-infobogor-dot-com" rel="attachment wp-att-412921">http://images.harianjogja.com/2013/06/terminal-baranangsiang-bogor-infobogor-dot-com.jpg" alt="" width="314" height="158" /> Foto Ilustrasi/info-bogor.com[/caption]

BOGOR-Kepolisian Kota Bogor meminta para sopir bus segera menghentikan aksi penutupan jalan tol Jagorawi di depan terminal Baranangsiang, Rabu (5/6/2013) pagi, agar akses jalan bebas hambatan menuju Jakarta itu dapat kembali digunakan.

Hingga berita ini diturunkan, ratusan bus masih memenuhi badan jalan menuju pintu tol Jagorawi Kota Bogor, sehingga arus lalu lintas di sekitarnya, terutama di Jalan Pajajaran lumpuh.

Kasat Lantas Polres Bogor Kota AKP Erwin Syah melalui pengeras suara dari Pos Keamanan Terminal Baranangsiang menyerukan para sopir bus untuk melakukan aksi protesnya secara tertib.

Ia meminta para pengunjuk rasa tidak mengganggu aktivitas publik.

Aksi ini terkait rencana pengosongan terminal Baranangsiang dilakukan menyusul dimulainya rencana pembangunan optimalisasi terminal tersebut.

Pengosongan mulai dilakukan pada Rabu (5/6/2013), dan selama proses pembangunan, operasional terminal bus dialihkan sementara ke Terminal Bubulak dan Terminal Wangun.

Asisten Tata Praja Pemerintah Kota Bogor, Ade Syarif Hidayat menjelaskan bahwa optimalisasi aset dilakukan mengingat kondisi terminal yang sudah kumuh dan semerawut.

Sebelumnya sosialisasi pemindahan ini telah dilakukan dengan menempel stiker dan pengumuman-pengumuman, namun para sopir yang merasa dirugikan dengan pengosongan tersebut tetap melakukan aksinya.

Polresta Bogor Kota mengerahkan 275 personelnya untuk membantu pengamanan pengosongan terminal terbesar di Kota Bogor itu.

"Jumlah personel sudah disesuaikan dengan eskalasi pengunjuk rasa," kata Kabag Ops Polresta Bogor Kompol Syahroni.

Ia menambahkan bahwa sejauh ini belum ada aksi anarkis. Arus lalulintas, baik kendaraan pribadi maupun umum yang biasa melewati Terminal Baranangsiang, terpaksa mengambil jalan lain untuk menuju Jakarta.