Advertisement

Rencana Investasi Migas Pertamina di Iran Makin Tak Pasti

Kahfi & Nyoman Ary Wahyudi
Minggu, 14 April 2024 - 21:47 WIB
Mediani Dyah Natalia
Rencana Investasi Migas Pertamina di Iran Makin Tak Pasti Ilustrasi kilang minyak. - JIBI

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Konflik Iran-Israel yang pecah mengakibatkan beberapa konsekuensi. Salah satu investasi minyak dan gas (Migas) itu adalah milik PT Pertamina (Persero) menjadi tersendat.

Konflik terbuka antara Iran dan Israel bakal memakan waktu panjang, sehingga berpotensi menambah deretan rintangan ekseskusi investasi Pertamina di wilayah Migas Iran selain persoalan embargo dari Amerika Serikat (AS).

Advertisement

Dikutip dari Bisnis.com, pada 2016 lalu, Pertamina telah meneken nota kesepahaman atau MoU dengan Iran untuk mengelola blok prospektif. Bahkan, dalam lawatan dua hari Presiden Iran Seyyed Ebrahim Raisi ke Indonesia pada 23-24 Mei 2023 lalu, nota kesepahaman itupun kembali dibahas. Selepas 2 tahun sejak penawaran lapangan, Pertamina telah menyiapkan anggaran US$1,5 miliar untuk pengelolaan Blok Mansouri selama kurun waktu 5 tahun.

Hanya, rencana finalisasi akuisisi itu mesti ditunda seiring dengan sanksi ekonomi yang diberikan Amerika Serikat (AS) atas Iran pada pertengahan 2018. “Bagi Pertamina tentu ini merupakan langkah yang sangat baik, khususnya apabila MoU sebelumnya bisa berlanjut karena nantinya bisa berdampak ke lifting kita,” kata Vice president Corporate Communication Pertamina Fadjar Djoko Santoso saat dikonfirmasi kala itu, Senin (29/5/2023).

Baca Juga

Israel Klaim Sudah Bersiap Atasi Serangan Iran

Iran Akui Serang Israel dengan Drone, 13 Orang Dilaporkan Tewas

Iran Gencarkan Serangan Balasan ke Israel, Ini Sikap PBB

Pertemuan bilateral antara Presiden Joko Widodo atau Jokowi dengan Raisi menghasilkan 11 dokumen kesepakatan kerja sama yang dijajaki kedua negara. Selain target peningkatan volume perdagangan menjadi US$20 miliar, kedua negara juga sepakat untuk mencari jalan keluar atas investasi di sektor migas.

Pertamina masih menunggu pembahasan tingkat tinggi yang saat ini masih berlanjut ihwal rencana akuisisi kembali lapangan blok di Iran tersebut. Selain Blok Mansouri, Pemerintah Iran lewat National Iranian Oil Company (NIOC) juga ikut menawarkan Blok Ab-Teymour kepada Pertamina saat itu.

Bisnis.com mencatat total cadangan Lapangan Ab-Teymour dan Mansouri diperkirakan mencapai 5 miliar barel. Kedua lapangan tersebut dalam tahap produksi, yakni 48.000 barel per hari (bph) untuk Lapangan Ab-Teymour dan 54.000 bph untuk Lapangan Mansouri. Namun, perseroan hanya akan fokus pada Mansouri lebih dulu.

Nilai investasi yang digelontorkan oleh Pertamina di Iran itu bakal digunakan untuk perbaikan sumur yang sudah ada dan mengebor beberapa sumur lainnya. Karakter Blok Mansouri ini pun sudah siap produksi sehingga Pertamina tidak perlu memulai dari awal seperti eksplorasi. Nantinya, kontrak Pertamina di sana akan berbentuk contract service bukan production sharing contract (PSC). Jadi, perseroan akan mendapatkan bayaran sesuai dengan service yang dilakukan.

Dengan skema kontrak itu, Pertamina masih belum ada detail potensi minyak yang bisa dibawa ke Indonesia. Namun, Pertamina bisa menukar komisi service dengan minyak yang sudah diproduksi. Apalagi, hasil produksi minyak di Iran itu juga sesuai dengan produk minyak mentah yang bisa diproduksi oleh kilang. Jadi, Pertamina berencana membawa minyak dari Iran itu ketika refinery development master plan (RDMP) perseroan rampung.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Bisnis.com

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

alt

Pilkada Bantul, Pencalonan Masih Cair, Ini Sederet Nama yang Mencuat

Bantul
| Minggu, 19 Mei 2024, 20:57 WIB

Advertisement

alt

Hotel Mewah di Istanbul Turki Ternyata Bekas Penjara yang Dibangun Seabad Lalu

Wisata
| Sabtu, 18 Mei 2024, 20:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement