Advertisement

Dubes Ukraina Apresiasi Proposal Perdamaian dari Prabowo

Jessica Gabriela Soehandoko
Senin, 11 Desember 2023 - 22:27 WIB
Mediani Dyah Natalia
Dubes Ukraina Apresiasi Proposal Perdamaian dari Prabowo Asap mengepul dari lokasi kebakaran selama konflik Ukraina-Rusia di kota pelabuhan selatan Mariupol, Ukraina, Kamis (7/4/2022). - JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Duta Besar Ukraina untuk Indonesia Vasyl Hamianin mengapresiasi usulan perdamaian Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto untuk menyelesaikan perang Ukraina vs Rusia.  

Menurutnya, ide dan fakta bahwa Prabowo membuat proposal tersebut ia nilai sebagai hal yang sangat bagus. Lebih lanjut, dia berpendapat bahwa saat Prabowo menyampaikan usulan tersebut pada Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) kurang memberikan penjelasan karena waktu yang terbatas.  “Tapi menurut saya kurangnya penjelasan karena kurangnya waktu, jadi Pak Prabowo tidak bisa menjelaskan mengapa dia mengusulkan itu, dan itu sangat mirip sekali dengan cerita proRusia,” terangnya ketika ditemui di Perpustakaan Nasional, Jakarta, Senin (11/12/2023). 

Advertisement

Setelah Prabowo kembali dari Singapura, Vasyl dan Prabowo telah melakukan diskusi panjang lebar secara pribadi. Ia kemudian menuturkan dirinya sangat puas dengan cara Prabowo menjelaskan kepadanya.

“Setidaknya itu adalah satu-satunya proposal dari Indonesia, dimana kami memiliki proposal ini dan Anda bisa setuju atau tidak setuju, bukan? Tapi ini bisa diperdebatkan, bisa didiskusikan,” lanjutnya. 

Baca Juga:

Rudal Rusia Hantam Pusat Kota Ukraina, 7 Orang Tewas

Kampanye di Padang, Prabowo Janji Hilangkan Kemiskinan

Survei Poltracking: Elektabilitas Prabowo-Girban Terus Meningkat Tinggalkan Ganjar-Mahfud

Lebih lanjut, dia menuturkan kita adalah manusia yang berbicara dalam berbagai bahasa dan perlu mendiskusikannya. Ketidaksetujuan juga dapat disampaikan sehingga dapat mengubah atau melakukan upaya lainnya.

 Vasyl juga mengungkapkan hal tersebut perlu dilakukan, dibandingkan berdiam dan menutup mata pada proses apapun, yang membuat hal-hal buruk yang terjadi, dimanapun di dunia ini, tidak akan berhenti.  Dikutip dari Bisnis.com, Prabowo Subianto memberikan saran kepada PBB agar menggelar referendum di wilayah sengketa, khususnya konflik yang terjadi antara Rusia dengan Ukraina. Usulan tersebut disampaikan Prabowo dalam pidatonya di International Institute for Strategic Studies (IISS) Shangri-La Dialogue di Singapura pada Sabtu (3/6/2023). 

Proposal usulan tersebut juga merupakan kelanjutan dari kunjungan Presiden Joko Widodo (Jokowi) ke Moskow dan Kyiv pada 2022.  Bloomberg pada Senin (11/122/2022) melaporkan Menteri Pertahanan Ukraina pada masa tersebut, Oleksii Reznikov, yang juga hadir dalam pertemuan tersebut, menuturkan bahwa gagasan untuk membekukan pasukan Rusia dan Ukraina di posisi mereka saat ini, dan menciptakan zona militer terdengar seperti rencana dari Moskow tersebut.  “Kedengarannya seperti rencana Rusia, bukan rencana Indonesia,” terang Reznikov.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Bisnis.com

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

alt

Forpi Ungkap Stok Beras Kosong di Sejumlah Toko Ritel di Jogja

Jogja
| Jum'at, 23 Februari 2024, 14:37 WIB

Advertisement

alt

Rayakan Imlek, Solo Safari Sambut Pengunjung dengan Beragam Acara Seru

Wisata
| Senin, 12 Februari 2024, 17:57 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement