Advertisement

Paksa Finalis Telanjang, Penyelenggara Miss Universe Indonesia Dipolisikan

Newswire
Selasa, 08 Agustus 2023 - 09:27 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Paksa Finalis Telanjang, Penyelenggara Miss Universe Indonesia Dipolisikan Ilustrasi Miss Universe Indonesia - Instagram @missuniverse_id

Advertisement

Harianjogja.com, SOLO—Pihak penyelenggara Miss Universe Indonesia dilaporkan ke Polda Metro Jaya buntut dugaan kasus pemaksaan finalis yang diminta untuk telanjang saat melakukan pengecekan tubuh (body checking).

“Alhamdulillah sudah diterima laporan kami di SPKT [Sentra Pelayanan Kepolisian Terpadu] tadi terkait dengan adanya dugaan tindak pidana tindak kekerasan seksual,” kata kuasa hukum finalis Miss Universe Indonesia, Mellisa Anggraini, dikutip dari Antara.

Advertisement

Dari laporan ini, pihak pun telah membawa bukti rekaman video dan foto ke Polda Metro Jaya saat melaporkan penyelenggara kegiatan atau event organizer (EO) pada kontes Miss Universe Indonesia tersebut.

“Terkait bukti bukti tentu ada dokumen surat ya, kemudian ada foto dan video. Kami juga cukup terkaget-kaget ya ketika melihat foto-foto yang diambil oleh mereka,” kata dia.

Laporan tersebut teregistrasi dengan nomor LP/B/4598/VII/2023 SPKT POLDA METRO JAYA. Mellisa melaporkan penyelenggara kegiatan tersebut dengan pasal 4, 5, 6, 14, 15 Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2022 tentang Tindak Pidana Kekerasan Seksual.

Kronologi

Mellisa kemudian menjelaskan duduk perkara kasus viral yang menyangkut penyelenggara Miss Universe Indonesia ini. “Sudah terjadi sebuah peristiwa dimana tiba-tiba dilakukan 'body checking' terhadap para kontestan di luar agenda resmi," katanya.

Saat itu, para peserta diminta untuk melepas baju yang dikenakan untuk dilakukan foto. Parahnya, peserta harus memperlihatkan tubuhnya di hadapan beberapa orang di ruangan yang tidak privat.

"Di sembarang tempat, di tempat tidak privat, bahkan ada lawan jenis,” kata Mellisa.

Mellisa menyebutkan, hal tersebut membuat para kontestan Miss Universe merasa dilecehkan, merasa tidak nyaman dan merasa sakit karena tidak dihargai sebagai perempuan. "Sehingga terkait hal itu kita laporkan dan para korban ini ingin mendapatkan keadilan dari si pelaku,” katanya. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Antara, Bisnis.com

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

alt

Tugu Pal Putih Jogja Kini Dipagar Lebih Rapi

Jogja
| Jum'at, 29 September 2023, 20:37 WIB

Advertisement

alt

Di Coober Pedy, Penduduk Tinggal dan Beribadah di Bawah Tanah

Wisata
| Kamis, 28 September 2023, 20:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement